What's In My Pouch?

Selasa, 23 Januari 2018

Saya ngga tau kenapa masih punya muka buat bikin postingan seperti ini haha. Soalnya ngga ada yang special dari pouch saya.

Lagian belakangan ini saya ngga pake pouch (laaah?). Barangnya sedikit, jadi tinggal diselip-selipin di kantong tas.

Eniwei, postingan ini request dari Meti (sori, baru bisa diposting sekarang).

Di tahun 2014 juga ada postingan "What's In My Pouch", tapi saya hapus karena sudah bukan saya banget :))



Ada bb cream, concealer, kertas minyak, retractable brush, lip tint, lip balm, lipstick, nano mist, parfum, hand sanitizer...

Rempong yah.

Bandingkan dengan yang sekarang...


Haha kayaknya sekarang saya lebih... cuek. Whatever will be, will be :))

Kayak gitu doang dandanan kamu?

Iya, sudah lama saya cuma pake tabir surya dan lip cream.

Kulit saya gampang kering dehidrasi. Salah-salah, bb cream atau foundation memperjelas (dan memperparah) dry patch di kulit saya. Selain itu, komedo pun rentan membludak.

Lagipula saya ngga jago dandan hehe :))

---

Lip Cream

Produk yang saya gunakan adalah Emina Creamatte Lip Cream in shade Fuzzy Wuzzy. Walau warnanya pink nude, tapi tepi bibir yang menggelap tercover dengan baik.

Secara keseluruhan Emina bagus, tapi keringnya lambat dan di awal terasa agak lengket. Trus kalau aplikasiinnya ngga rata, jadi rada menggumpal.

Kemasan Emina manis dan mungil. Bagusnya sih cepat habis, jadi ngga mubazir.


Eniweei... Saya juga ada Mizzu Valipcious Velvet Matte in shade Choco Melt. Di kulit saya, warnanya jadi cokelat peach.

Sedangkan shade Full Bloom itu salah beli hiks.

Mungkin karena waktu itu testernya rada kering, kirain warnanya natural(?), tapi bold banget ternyata... Akhirnya cuma saya pake di rumah haha :))

Seperti namanya... Full Bloom, bibir jadi kelihatan penuh banget. Warnanya juga membuat wajah terlihat segar dan cerah. Tapi sisi negatifnya, dia memperjelas tampakan jerawat dan bekasnya (clear contrast).

Deket-deket mau habis, warnanya Mizzu jadi lebih soft dibanding pas awal buka kemasan.

Pigmentasinya Mizzu bagus banget lho untuk ukuran produk lokal (menurut saya yang awam di dunia perlipkriman). Hasilnya ngga dead matte, tapi velvety gitu.

Trus dia ngga pecah juga (piring kali ah, pecah...).

Ngomong-ngomong, teman saya lebih rekomen lip cream-nya Pixy, karena di dia Mizzu kering banget. Saya pribadi nyaman-nyaman saja, tapi yang Full Bloom memang terasa lebih kering sih dibanding Choco Melt.

Oiyaa... Kalau mau hasil lip cream yang lebih soft, bisa diakali dengan menotol (3-4 titik) di bibir menggunakan aplikatornya, kemudian ratakan dengan jari. Hasilnya jadi lebih samar seperti lip tint.


Kenapa pake warna nude?

Saya berbagi cerita yang jlebb ya :"

Setelah sholat di musholla-nya Mari, saya pernah sebelahan dengan Ummahat (semoga Allah jaga beliau dan keluarga dalam kebaikan) di depan cermin besar.

Di saat saya apply ulang lipstik, Ummahat tadi memakai niqab-nya (cadar).

Kebayang ngga malunya?

Saya sih malu banget...

Sama-sama berhijab, tapi yang satu niatnya bermasalah.

Antara kata make up dan hijab saja sudah kontradiktif.

Ironis, karena sekitar 5 tahun lalu, saya bikin post tentang Trend Hijaber. Eehh ternyata hijab saya sendiri masih syar'i-syar'ian :')) #rasanyabegitusalah

Allahu yahdik (ngomong sama kaca).

Beberapa tahun terakhir memang saya fokusnya di skin care, tapi masih susah banget buat lepas dari pewarna bibir. Jadi saya coba ganti warna-warna nude (no make up make up).

Saya ngga ngejats gaes, who am I to judge :')) Ini reminder buat saya juga kok.

---

Parfum

Belakangan ini saya suka banget dengan wangi-wanginya parfum Arab hehe. Seri ladies-nya Al Rehab banyak yang bagus.

Yang paling lembut (dari yang saya punya) adalah Al Rehab White Musk. Jadi, kalau kita papasan sama orang, aromanya ngga semerbak. Wanginya baru kecium kalau kita cipika-cipiki atau duduk sampingan sama orang lain.


Waktu itu Melo komen tentang Malaikat Subuh (Malikat Al Sabah, botol paling kanan). Karena penasaran, akhirnya beli deh hehe. Aromanya segar, seperti baby cologne Johnson & Johnson (iya ngga sih? cmiiw, lol). Tapi karena wanginya lumayan strong, jadi saya pake buat tidur saja :D

Baca juga : Parfum Arab Wangi Murah Meriah

---

Lainnya...

Standar yaa. Masker debu, tabir surya, tisu, cermin, dan hand sanitizer.


Sunscreen yang sedang saya gunakan adalah Skin Aqua.

Cara pemakaiannya, saya oles tebel-tebel di wajah dan tangan... Habis baca sana-sini, produk tabir surya kalau dioles tipis-tipis, proteksinya kurang. Lupa dicantumin di post sebelumnya.

Baca juga : Produk Tabir Surya (Quick Review & FAQ)


Terakhir~

Sebenarnya cermin pink bulat berglitter masih ada. Tapi lebih enak ngaca pake cermin panjang... supaya pucuk atau kanopi jilbabnya bisa kelihatan tanpa perlu atur jarak cermin.

Makanya masih tetap dipake walau udah picek gini hahaha.

(...kemudian hening...)

Errr... Demikian post What's in my Pouch kali ini :))

Semoga berfaedah :D
Thanks for reading and have a nice day.
8 komentar on "What's In My Pouch?"
  1. yang ditungguuuu akhirnya 😂😂 selalu seneng sama postingan beginian 😂 tiap hari kompsisi makeupnya begini y mba ? kalo formal gimana ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ini tuh postingan selingan juga wkwk. Yang belum rampung itu post recap tentang Happiness sama Deodorant, lol. Panjang draftnya :))

      Iya, tapi kalo formal aku pake maybelline fit me, cuma buat nutup noda bekas jerawat aja hehe :D

      Hapus
  2. u/ ngebersihinny pake apa mba ? q biasa pake pixy cleansing siih, tp q stop karena baca di blog mba atau blog mana u/ pemakaian modelan micellar water g bagus :( juga lagi suka kepoin less waste ig jadi merasa bersalah mau pake kapas :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau make up, kadang aku lumerin pake minyak dulu, trus lanjut micellar water atau facial foam.

      Hoo :D ada lho reusable cotton pad atau pake kain muslin yang cuci kering pake (liat di pinterest hehe).

      Hapus
  3. Assalamuaikum hani....aku suka baca blog km, suka kangen jg, blog km bikin aku terhibur Dan strong, pengen Banget chat km cerita2..jadi temen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaykumsalam warahmatullah wabarokatuh, alhamdulillah kalau bermanfaat :D Iya boleh kok say hehe, biasanya pada chat lewat whatsapp...

      Hapus
  4. Eh gak nyangka malaikat subuhnya dicoba mbak hani :D
    Kalo buat saya wanginya menyenangkan jadi kalo lagi iseng pakenya pas di rumah atau mau ke masjid. Kalo dipake pas ngampus malah dikira mau jumatan LOL
    Kalo mau pake parfum kadang dilema (karena gak ada duit haha) jadi paling pakenya cologne atau telon <3

    Duh saya juga ada pengalaman pas nyoba lipkrim punya temen di masjid mbak saking keasikan sampe gak sadar dipanggil berkali-kali sama tetangga. Gak lagi deh pake lipkrim di masjid. Euh malu pisan -_-"
    Naksir sama mizzunya yg coklat peach tapi entah kenapa kalo saya pake lipkrim selalu terlihat failed :D

    Oya mbak hani udah gak pake bedak lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya doong maasyaaAllah aku penasaran soalnya dan udah lupa wanginya malaikat subuh seperti apa.

      ((dikira mau jumatan)) LOL juga haha :'))

      Iya ni aku juga belajar kurangin pake lipkrim, biar bibir juga ga gampang gelap :(

      Memang udah lama aku ngga bedakan :D

      Hapus

Please kindly check "Frequently Asked Questions" (FAQ tab on menu bar) before asking. Thank you! ^^