DIY Skin Care Belum Tentu Baik untuk Kulitmu

Senin, 31 Juli 2017
Pemerintah Amerika Serikat mendokumentasikan lebih dari 10.500 ingredients dalam produk kosmetika, namun hanya sebagian kecil dari itu yang telah diuji keamanannya [1].

Dari hasil uji tersebut, ada yang teridentifikasi sebagai carcinogen (penyebab kanker), teratogen (penyebab cacat janin), dan reproductive toxicant (berdampak pada kemampuan reproduksi).

Kabar tadi jelas sangat meresahkan. Tidak heran kalau banyak orang yang akhirnya banting setir ke produk organik dan DIY Skin Care.

Baca juga : Benarkah Produk Skin Care "Alami" Pasti Lebih Baik?

Eniwei, sebagian penggemar fanatik DIY Skin Care berpendapat bahwa yang terbaik untuk merawat kulit adalah bahan makanan mentah. Karena jika bahan tersebut aman untuk dicerna langsung, berarti aman juga untuk kulit.

Masalahnya, kulit dan organ pencernaan itu beda fungsi. Ini berarti, reaksi keduanya terhadap ingredient yang sama pun bisa berbeda [2].


pH

pH dalam tubuh kita sifatnya agak basa, sedangkan pH kulit agak asam (sekitar 4.2-6.2). Barrier kulit akan mengalami kerusakan yang signifikan jika terus-menerus menggunakan bahan dengan pH di atas 7.

Di sisi lain, kulit kita jadi overexfoliated/overpeeled jika menggunakan bahan yang terlalu asam dengan pH kurang dari 4.

Baca juga : Baking Soda : Yay or Nay?

Ada bahan-bahan mentah yang membuat kulit jadi semakin sensitif seiring berjalannya waktu.

Contoh : perasan lemon segar diklaim lebih baik dari produk yang mengandung L-ascorbic acid (vitamin C).

Kedengarannya memang meyakinkan, tapi hal ini tidak sepenuhnya benar. Perasan buah citrus dapat meningkatkan dampak buruk sinar matahari di kulit.

Ah... aku pake perasan lemon fine-fine aja tuh!

Itu dia masalahnya.
Meski kita tidak melihat tanda-tanda kerusakan di permukaan, bukan berarti kulit kita tidak bermasalah.
Kadang kulit kita sangat baik menyembunyikan efek negatif dari DIY Skin Care. Nanti, setelah sekian lama, tau-tau kulit kita jadi rentan break out dan daya pulihnya pun melambat.

Baca juga : Jangan Merawat Kulit dengan Bahan "Alami" ini

---

Jadi, apa bahan DIY yang aman?

Standarnya ya mentimun, madu, oatmeal, pisang, susu, susu almond, teh hijau, coconut oil, olive oil, avocado oil, dan... (ada yang mau menambahkan?)

FYI, tetap ada "syarat dan ketentuan" yang berlaku...

1) Madu bagus banget untuk kulit. Tapi hati-hati ya, karena ada juga yang alergi madu.

2) Susu dikenal sebagai bahan pencerah yang baik, namun bisa menimbulkan jerawat di sebagian orang. Kalau kamu mengalami break out, segera hentikan pemakaian.

3) Oatmeal yang jadi andalan saya juga ternyata ngga cocok untuk sebagian orang. Veronica Gorgeois (esthetician) menyarankan orang-orang yang alergi gluten untuk menghindari oatmeal sebagai DIY skin care, karena bisa memicu reaksi negatif.

Baca juga : Ini Lho Pembersih yang Saya Gunakan (2017)

4) Coconut oil, olive oil, dan avocado oil idealnya digunakan sebagai bagian dari double cleansing untuk membersihkan wajah. Bukan sebagai pelembab utama.

Minyak-minyak tersebut umumnya bagus untuk tipe kulit kering. Kalau kulit kamu berminyak dan acne prone, hati-hati yaa. Takutnya malah komedoan.

Ps. Ujung-ujungnya tetep cocok-cocokan, lol.



Apakah DIY Skin Care lebih efektif?

Dalam konteks anti aging/rejuvenating dan hiperpigmentasi... Kita ngga bisa menampik fakta bahwa well-formulated product (yang mengandung retinol, niacinamide, vitamin C, glycolic acid, dst) jauh lebih efektif dan progresnya lebih cepat dibanding DIY Skin Care.

Kulit kita pun kurang mampu menyerap nutrisi tertentu, kecuali jika bahan tersebut diformulasikan dengan benar.

Contoh yang disampaikan Skinacea adalah teh hijau (green tea) [3].

Partikel teh hijau terlalu besar untuk diserap oleh kulit. Nah, supaya hasilnya lebih memuaskan, teh hijau tersebut mesti diekstrak dulu dan diformulasikan dengan ingredient lain.

Baca juga : Cuci Muka Pake Air Teh Hijau


Oh iya, untuk masalah kulit yang parah (mis. jerawat kronis) lebih ampuh jika ditangani dengan obat di bawah pengawasan dokter. Salah memilih resep DIY umumnya malah menimbulkan masalah baru.

---

Akhir kata...

Organ pencernaan berfungsi untuk menyerap nutrisi sebanyak mungkin. Sedangkan kulit kita berfungsi untuk melindungi organ dalam dari pengaruh buruk lingkungan (red. sebagian bahan perlu diekstrak dan diformulasikan agar mudah diserap kulit).

Karena fungsi dan pH-nya berbeda, bisa jadi sebagian bahan yang aman dikonsumsi justru menyebabkan break out ketika digunakan di kulit.

Maka hati-hati jika ada sensasi pedih. Biasanya itu bukan tanda bahannya sedang bekerja, melainkan gejala iritasi.

Membuat DIY Skin Care memang seru, tapi cari tahu dulu kondisi dan kebutuhan kulit kamu. Dengan begitu, kamu bisa menentukan resep DIY Skin Care yang sesuai.

Sist, aku pake DIY Skin Care, karena takut dengan produk yang beredar sekarang :(

Formula produk yang terdaftar di database BPOM RI sudah distandarkan keamanannya. Kamu bisa baca lebih lanjut tentang BPOM RI di link berikut...


Wallahu a'lam.
Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.
16 komentar on "DIY Skin Care Belum Tentu Baik untuk Kulitmu"
  1. aku cocok pake lemon meski pedih dan cerah tapi ngga cocok sama timun coba langsung gatel gatel :(
    tapi diy itu emang tricky yaa, resiko ngga cocoknya sama aja kok dgn yg kemasan huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah :O padahal jarang bgt lho yg ga cocok sama timun. Temenku juga ada yg gatel-gatel pake oatmeal, padahal di kulitku oatmeal malah meredakan gatal, lol.

      Hu'um, sama aja cocok-cocokannya ^^; mesti coba sana-sini dulu untuk tau mana yg klop buat kulit kita.

      Hapus
  2. Kulitku sempat mengalami break out di awal tahun 2017 karna menjajaki beberapa micellar water :( ahirnya aku berhenti pakai michellar water dan beralih ke susu sebagai cleansing, alhamdulillah sudah 3 bulan dan berjalan dengan hasil yg memuaskan ^^ tapi aku juga berhenti pakai produk2 skincare yg lain jdi murni cuma susu bahkan pelembab dan sabun pun ngga pakai, alhamdulillah sedikit pulih dari break out. Ahir juli aku mulai coba clay mask dan alhamdulillah semakin baik hasilnya, dan hari ini baru coba oatmeal sebagai cleansing setelah susu, semoga cocok. Maaf panjang lebar , semoga bermanfaat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo membaik ^^ aku juga pengen coba susu lagi, tapi masih mikir-mikir. Dulu pake susu beruang, tapi cepet basi jadi bingung nyimpennya gimana. Lagi cari-cari susu bubuk :(

      Hmmm... noted. Ternyata ada jg yg break out krn micellar water. Aku pikir itu udah cleanser yg paling gentle. Jazaakillahu khayran buat sharing dan masukannya yaa :D InsyaAllah bermanfaat juga buat pengunjung yg lain.

      Hapus
  3. Kejadian parah baru aku alami, biasanya pakai DIY masker kopi baik-baik aja. Eh kemarin malah beruntusan di seluruh wajah dan leher :( Dan sekarang lagi berjuang menghilangkan beruntusan, pakai lemon/jeruk nipis lama-lama pudar beruntusannya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lekas pulih kulitnya sist, aamiin aamiin aamiin. Hati-hati kalau pake lemon/jeruk nipis ^^

      Hapus
  4. Hai mbak! ^^
    Kalo boleh nambahin teh chamomile sama apel hehe
    Setujuh bet mbak. Mau skincare diy ataupun pabrikan tetep liat kondisi kulit masing2 yang pasti gak bisa disamain. Kunci pake diy skincare ya pake bahan yg sekiranya cocok sama kulit (bisa pake pedoman bhn makanan yg cocok apa gak sesuai golongan darah) sama variasi diy itu sendiri biar kulit gak jenuh, cmiiw.
    Oya saya paling suka diy pitera dari mbak lintang. Ajib banget. Mbak ada pernah nyoba kah? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga Melo!

      Terima kasih banyak buat tambahannya :D

      Kalau fermentasi air beras, aku juga tertarik pake, tapi sampe sekarang belum cobaa xD Bingung juga mau dipake pas kapan, soalnya masih pake HL dan Hatomugi hihihi.

      Hapus
    2. Wah kudu dicoba mbak. Cuma modal nasi sama ragi hehe
      Saya demennya pake pas malem. Buat sheet mask ala2 XD
      Duh jd pengen nyoba hatomugi. Reviunya pada ngegoda iman. Sempet nyoba hada labo malah muka berasa silau banget mbak huhu

      Hapus
    3. Kalau silau pake kaca mata item aja hahaha B)

      Masalahnya masih nyetok macem-macem, tunggu abisin yg ada dulu huhuhu.

      Hapus
  5. saya punya pengalaman buruk dengan diy2 skincare mbak hani, kalo boleh kasih saran buat temen2 mending pake produk2 over counter aja deh karena biar bagaimanapun produk2 yg beredar kan udah punya tim research and development yg mumpuni ya, kalo diy skincare kan coba2 sendiri :( ga bisa dipertanggungjawabkan keamanannya. Again kulit orang kan beda2 ketahanannya :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang DIY skin care = risiko ditanggung masing-masing.

      Terima kasih banyak Astri buat sharing pengalamannya. Jadi masukan juga buat saya pribadi supaya lebih hati-hati ^^

      Hapus
  6. Hai kak Hani, ih udah lama aku baru baca lagi blog ka Hani dan seneng ehehe. Kebetulan aku juga suka diy skincare dan lebih suka skincare nih daripada makeup.
    Btw kak mau nanya dong kalo mau baca-baca soal jurnal skincare gitu atau yg sifatnya research gitu di mana sih kak? Hehe soalnya kebetulan juga aku tuh lagi ada tugas bikin rubrik skincare gitu hehe jadi butuh source yg kredibel gitu.
    Makasih kak Hani.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo jugaa :D samaa aku lebih demen skin care daripada make up hihihi.

      Search dan browsingnya di scholar.google.com (google scholar). Biasanya cuma bisa akses abstrak dan kesimpulan penelitian aja say. Atau search keyword di wikipedia, kadang ada yg attach direct link ke jurnal penelitiannya.

      Sama-samaa :D semoga membantu yaa.

      Hapus
  7. Wiih oke ka. Boleh dong kalo mau nanya2 lewat email hehe (maksa yah?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi aku cuma jawab yang aku tau aja ya ^^;

      Hapus

Selain melalui kotak komentar, bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com. Also, please kindly check "Frequently Asked Questions" (FAQ tab on menu bar) before asking. Thank you! ^^