Produk Skin Care Ini Aman Ngga Ya?

Pertanyaan ini sering banget kita jumpai. Wajar sih, karena banyak skin care abal-abal yang mendompleng nomor notifikasi BPOM palsu. Ini opini saya saja ya, karena bolak balik ditanya krim ini, krim itu aman ngga. Bosen juga hehe...


---

Berbahaya?

Kalau mau dikelompokkan, ada dua macam produk "bahaya" menurut orang-orang, yaitu (1) memang berbahaya karena komposisinya ngaco dan (2) aman, tapi formula atau teksturnya tidak sesuai kebutuhan kulit.

#1 | Jelas bahaya

Yang pertama sudah jelas ya. Sebisa mungkin dihindari. Kasusnya sudah banyak. Jangan pake dalih kalau sudah putih, baru ganti skin care yang jelas aman. Nyatanya ngga sesederhana itu.

Ada juga yang memalsukan produk skin care ternama. Jadi lebih baik beli produk di tempat yang tepercaya seperti counter resmi, supermarket, drugstore, department store, dst.

Saya tertarik, tapi ragu...
Kalau ragu, jangan dibeli dan jangan dipake. Gampang kan? :')

Tapi si (sebut-nama-seleb-yang-tajir-melintir) pake sis...
Mereka beli mobil udah kayak beli gorengan, masa iya pake skin care abal-abal. Minimal pada perawatan di dokter. Malah ada kan seleb yang ngeluarin brand produk kosmetika sendiri. Orang berkecukupan tapi bukan artis aja biasanya pake krim dokter/klinik kecantikan ternama, SK II, EMK, Lancome, dan skin care high end lainnya :D
---

#2 | Aman, tapi ngga cocok.

Yang kedua, ini sering saya sesalkan. Hanya karena ngga cocok tau-tau mengeluarkan statement "Produk X berbahaya." Padahal produknya jelas-jelas aman dan sudah lama terdaftar di BPOM (jauh sebelum era notifikasi). 

Nah yang kayak gini kan malah menimbulkan kesalahpahaman, karena tolak ukur skin care berbahaya jadi bias.

Maksud saya gini lho... Ada orang-orang yang kulitnya memang peka dan bereaksi terhadap zat-zat tertentu seperti pewangi, pengawet, alkohol, menthol dan lainnya. Tapi di kulit orang lain fine-fine saja. Mungkin memang ada risiko iritasi atau alergi, tapi bukan berarti produk tersebut berbahaya. 

Bagi saya pribadi, skin care berbahaya itu jika mengandung merkuri, steroid, hydroquinone, dll. Merkuri itu logam berat yang berbahaya untuk kulit. Sedangkan kortikosteroid dan hydroquinone aman dalam kadar tertentu (anjuran pakainya di bawah pengawasan dokter). Fungsinya sebagai obat, jadi tidak digunakan sebagai skin care harian untuk jangka panjang. 

Saya kadang suka speechless kalo ada yang komen, "Wardah aman ngga sih? Garnier berbahaya? The Body Shop bikin jerawatan?" Segambreng merk lain yang reputasinya bagus dan produsennya kredibel ikutan dicurigai.

Yang perlu kita pahami, semua produk yang terdaftar di BPOM sudah distandardisasi formulanya. Dengan kata lain, produk-produk tersebut (apalagi yang merknya sudah dikenal luas) relatif aman digunakan sebagian besar orang.
Kulit jadi bermasalah pun bisa disebabkan karena pemilihan produk yang kurang tepat. Ini juga yang dulunya sering jadi kesalahan saya. 

Contoh...

(1) Kulit berminyak dianjurkan menghindari tekstur produk berupa krim pekat atau balm, karena akan membuat kulit lebih greasy dan berisiko menyumbat pori. Kulit berminyak lebih cocok dengan tekstur gel dan liquid/watery.

(2) Kulit sensitif dan kering baiknya menghindari produk yang mengandung alkohol dan menthol.

...dan lainnya.
---

Ah skin care biasa ngga mempan sis...

Kadang yah... ekspektasi kita pada suatu produk itu terlanjur muluk-muluk. Jadi bukan berarti produknya ngga mempan. 

Memang sih jarang ada skin care biasa (low dan mid-end) yang bisa bikin kulit semulus foto-foto testimoni krim gajebo. Supaya kinclong mesti diboost lagi dengan suplemen, superfood, atau treatment bulanan di klinik kecantikan (face spa, laser, dst).

---

Akhir kata...

Kalau sugesti kita dari awal sudah positif (tau benar produknya aman), trus selama pemakaian kita enjoy, biasanya progres skin carenya juga memuaskan.

Kalau dari awal kita sudah waswas, curiga ini aman atau ngga, baiknya jangan deh. Apalagi putih instan belum tentu sehat. Jangan sampe saking pengennya putih, kita mengabaikan sisi keamanannya.

Masih banyaaaak banget produk skin care yang jelas-jelas aman. Apalagi dengan budget Rp 300.000an ke atas. Jujur, itu sayang banget.

Saya ngomong kayak gini juga karena pernah nyesal dulu suka latah gonta-ganti skin care. Pas kulit sudah bermasalah ribet ngatasinnya. Makanya postingan ini tuh diketik dari lubuk hati yang terdalam hehe.

Intinya, kalau mau beli produk skin care yang terjamin aman (terutama serum dan pelembab), lebih baik pake brand yang memang sudah punya nama.

Sebatas pengetahuan saya, krim dokter juga tidak bisa sembarangan dijual. Kita mesti ketemu sama dokternya, konsultasi, baru kemudian diresepin formula yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan kulit kita.

Baca juga : Tips Belanja Produk Skin Care (Catat, Cari, dan Hati-hati)

Wallahu a'lam.
Mohon maaf jika ada penyampaian yang kurang berkenan.
Thanks for reading and have a nice day.

Blogging since 2011 // Twenty-something, but not quite grown up // Over-thinker // Acne-proner // Minguk admirer // Addicted to mineral water // Contact : haihanitisblog@gmail.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
18 Oktober 2016 17.14 delete

Hai mba
Maaf ga terlalu nyambung sm postingan ini,

Klo habis pakai vitacid menurut mba baiknya pakai apa ya mba skincarenya ?
Apalagi ada bekas2 itemnya mba, sooo anoying
kusam lagi,
kulitku acne prone, kombinasi oily di T zone mba

Thanks mba

Reply
avatar
18 Oktober 2016 17.48 delete

Halo juga.

Wah kurang tau ya. Itu nantinya disesuaikan dgn kondisi kulitnya. Sebagian besar orang yg sharing biasanya pada istirahatin kulit dulu atau pake skin care yg ringan-ringan. Pas kulit udah ngga gitu reaktif, baru pake serum atau salep buat memudarkan noda.

Noda bekas yang menghitam biasanya karena diutak-atik atau ngga pake sunblock siang-siang. Kalo sunblock dipake dari pagi, pas matahari lagi terik-teriknya udah ngga ngefek. Krn efektivitas sunblock umumnya cuma 2-3 jam.

Nantinya kalau bisa sesuaikan tekstur produk dgn tipe kulit.

Baca juga ini...
http://www.haihanitis.com/2016/09/verile-acne-blemish-cream-untuk-noda.html
http://www.haihanitis.com/2015/10/tipe-dan-kondisi-kulit-tips-info-lainnya.html

Wallahu a'lam. Maaf kalo ngga membantu ya.

Reply
avatar
19 Oktober 2016 20.28 delete

Postingannya selalu keren.
coba berkunjung ke tempat saya. semoga ada yang suka.
https://goo.gl/IMMiFb
thanks.

Reply
avatar
19 Oktober 2016 21.12 delete

Alhamdulillah..
Blog agan juga keren :)
Keep blogging, sukses selalu.

Reply
avatar
31 Oktober 2016 12.09 delete

Assalamu'alaikum mba tiss ^^
Aku pengen sedikit curhat nih. Hehe. Aku sbnrnya pgn lepas dr product2 skincare N yg ternama dan udh ada cabangnya dimana2 itu lho. Tp aku takut mukaku nanti jd kusam. Dulu sih ngikut pake ini atas saran teman, karna dulu mukaku jerawatan kusam sm suka nglotok2. Skrg mukaku udh lumayan sih, cuman tinggal bekas2 jerawatnya aja yg masih, tp gak begitu ganggu jg sih. Yg mau aku tny klo udh lepas dr skincare gt lebih baik pake product apa yah biar gak kusam dan kering. Skrg aku udh mulai pake alami2 kdng 3hari skali aku olesin ke wajah jeruknipis/lemon. Trs klo mau jerawatan gt aku suka pakein madu+kayumanis. Aku udh mulai lepas sih dr krim malam skincare itu, skrg cuman pake krim pagi sm facial washnya aja. Oia km msh pake product hada labo gak?. Maap yah terlalu panjang, mohon sarannya mba tiss terimakasih. Wassalam ^^

Reply
avatar
31 Oktober 2016 22.54 delete

Wa'alaykumsalam warahmatullah wabarokatuh kakak Ina ^^
Kamu ngapain komen di sini? =D lewat whatsapp aja hahahaha

Wajar kalo awal-awal kusam, yang penting ngga jerawatan karena lebih susah ngatasinnya. Hmm pake apa yaah. Lebih baik pake cinta kakaak :ng Ngeeng

Iya, pelan-pelan aja lepasnya. Jangan langsung ganti produk baru dalam jangka waktu yang berdekatan. Jangan olesin jeruk nipis/lemon juga kakak, terlalu asam buat kulit. Salah-salah malah iritasi.

http://www.haihanitis.com/2015/09/jangan-merawat-wajah-mengatasi-jerawat.html

Ngga usah bingung pake produk apa (lanjut di chat aja kalo ini, panjang). Sekarang udah banyak skin care yang ringan buat kulit sensi sekalipun. Cuman yah hasilnya memang ngga sebening pas kita pake krim dokter/klinik kecantikan.

Kulit kusam juga bisa diatasi dari dalam, misalnya dengan rutin minum air putih (2L/hari) dan mengonsumsi buah/sayur (dijus atau dibikin jadi smoothies) atau suplemen (omega 3, vitamin, dst). Gaya hidup juga berpengaruh banget (pola tidur, olahraga/tidak, level stres, merokok, dll). Wallahu a'lam.

http://www.haihanitis.com/2015/07/perawatan-kulit-wanita-korea-selatan.html

Masiiihh... Tapi kalo kamu tertarik, awal-awal beli trial kit-nya dulu dan coba varian yg basicnya aja (gokujyun-tube putih). Ni lagi pake masker Kefir dari kakak Nanol juga sih hehe :D

Reply
avatar

Bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com atau direct message instagram @haihanitis. EmoticonEmoticon