Susahnya Membangun Kebiasaan

Saya pengen seperti anak sehat jaman sekarang yang minum smoothies, diet mayo, pilates, dst. TAPI kenyataannya... hoaaahhh.... Susah banget untuk konsisten dan komitmen pada hal-hal yang ngga pernah kita (iya, saya haha) lakukan.

Ada sih yang bertahan sampe sekarang :p itupun mesti bangun "fondasi" dari 1,5-2 tahun sebelumnya. 


Dua tahun belakangan ini, (walau gaya hidup berantakan) saya jadi lebih errr... health conscious (bener ngga bahasa Inggrisnya? Hehe). Hal-hal yang sehat (seperti jaga makan, banyak minum, kurangin stres, dst) saya rasakan manfaatnya saat menerapkan anjuran dokter dulu (pas ngatasin alergi dan kulit yang bermasalah). Kepepet sih waktu itu, jadi mau ngga mau kudu dilakuin. Setelah sembuh, balik lagi ke kebiasaan lama *sigh -__-

Cuman ya, terasa lho bedanya saat kita jaga gaya hidup (termasuk manajemen stres dan jam tidur), banyak makan yang berserat, atau rajin olahraga. Badan lebih sehat, lebih hepi, pas pms ngga uring-uringan, kulit ngga gitu reaktif, dan.. apa yah, berasa "I do something right".

Saya pikir, "Oke, kenapa ngga diteruskan saja?" (harusnya dari dulu woy).

Akhirnya saya mulai download-download video pilates (untuk beginner tentunya), jaga makan, jaga jam tidur, dan seterusnya. Sayang sebagian besar sulit untuk dilanjutkan.

Dan kemarin, saya ketemu pic ini (credit to ig @songtripletsmeme)

Spontan langsung ngakak parah :')) Saya forward ke temen yang (katanya) pengen diet. Eh, dianya juga ternyata udah ngga minum Herb*lif* dan minyak zaitun lagii. Yaaahh :))

Jujur, saya jadi makin salut sama orang yang bener-bener komitmen dengan raw food dan vegan dietnya, atau yang telaten yoga sampe badannya jadi fit-lentur-melingker-lingker. Karena untuk memulai suatu kebiasaan (terutama mengubah gaya hidup secara total) itu butuh dedikasi yang luar biasa.

Dari pengalaman ini, saya belajar kalau bangun kebiasaan itu baiknya dimulai dengan hal-hal kecil, pelan-pelan, dikit-dikit, satu-satu. Berat memang, tapi prosesnya harus dinikmati (tsah). Saat sudah bisa konsisten, baru kemudian tambah kebiasaan baru. Kalau semuanya mau dilakukan dalam waktu bersamaan, hasilnya, tsk, failed! T.T 

Eniwei, buat yang mau bangun habit, aplikasi Goal Tracker sangat membantu. Tapi kadang remindernya terasa annoying banget kalo kita lagi males atau udah terlanjur skip sekian hari ^^;

Salam sehat 2016, lol.
Thanks for reading (artikel random inii) and have a nice day :D

Blogging since 2011 // Twenty-something, but not quite grown up // Over-thinker // Acne-proner // Minguk admirer // Addicted to mineral water // Contact : haihanitisblog@gmail.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
12 Agustus 2016 10.05 delete

Duh iya banget niiih kalau memulai kebiasaan sehat emang lebih mudah daripada mempertahankan hehe :D haha

Reply
avatar
12 Agustus 2016 12.15 delete

huahahaha aku sekitar tahun 2013 udah mulai good habits sih Han. mulai dari ikut di kelas sanggar senam yang tujuan awalnya buat ngurusin badan.. eh lama kelamaan malah nagih soalnya badan terasa enteng habis olahraga. Soalnya terasa banget badan jadi ringan. Pas lebaran aku makannya rada ga sehat T.T dan badan rasanya beraaaaattttt dan begah gitu.

Cobain teh hijau gih, Han. Minum rutin harian. Aku udah ngebiasain itu dan jadi kebiasaan ^^ tapi jangan kasih gula, yakaleeeee~~


tulisandarihatikecilku.blogspot.com

Reply
avatar
13 Agustus 2016 08.17 delete

Haha, bener. Harus pinter-pinter jaga supaya semangatnya ngga heboh di awal aja :D

Reply
avatar
13 Agustus 2016 08.21 delete

Turning pointnya Lebaran ya, lol. Pas ramadhan kemaren juga rada kacau sih, cuma setelahnya udah bisa nyesuain lagi alhamdulillah.

Thanks masukannya Sherly cantik ;) iya nih, pengen coba sencha atau matcha tapi mesti beli online kayaknya.

Reply
avatar
19 Agustus 2016 16.34 delete

kalo aku Han, teh ijo nya minum yang nisa dibeli di supermarket aja, Han ^^ yang merk kepala djenggot

Reply
avatar
19 Agustus 2016 16.59 delete

Hoo, iya Sherly, dulu pernah coba Tongtji tapi sekarang rada susah nemuinnya :D pengen coba teh hijau bubuk krn (katanya) lebih bagus dari teh hijau kantongan(?).

Reply
avatar

Bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com atau direct message instagram @haihanitis. EmoticonEmoticon