POND'S Flawless White BB Cream

Sabtu, 28 Februari 2015
Haaii
BB Cream POND'S lumayan hits ya di Indonesia :D sering direkomendasiin para beauty blogger hehe. Beberapa minggu lalu pas ke superindo ngeliat produk ini lagi diskon (jadi 15ribu doang haha), akhirnya tertarik buat coba (kalo ngga diskon, ngga beli lol).




In my opinion...
POND's Flawless White BB Cream (ukuran mini, 8 gr) tersedia dalam 2 pilihan warna, light dan beige. Sempet bingung sih pilih yang mana, karena banyak keluhan kalau shade light ini keputihan dan cenderung abu-abu (greyish) buat kulit orang Indonesia pada umumnya. Sedangkan shade beige, hmm.. aku khawatir kalo malah terlalu gelap buat kulitku.

Walau lagi diskon, tapi males juga kalo beli dua-duanya haha, orang cuma buat icip-icip doang (kalo cocok repurchase, kalo ngga yasudah :D daripada mubazir). Alhamdulillah di tone kulit yang tanggung (medium) seperti aku, shade light masuk dan nyatu (hasilnya ibarat my skin but better).



Awal pemakaian aku sempet terkagum-kagum dengan hasilnya. BB Creamnya nyatu banget dengan kulit. Kulit pun tampak lebih cerah dan halus (padahal tekstur kulitku ga mulus, banyak pori-pori gedenya). BB Cream ini juga aman-aman aja di kulitku, selama bersihinnya bener :D

Kalo dipake (single use) buat aktivitas di luar ruangan, oil controlnya ngga gitu bagus. Sekitar 1-2 jam aja, bb cream di area hidung dan sekitarnya udah luntur (keliatan berminyak banget). Pori-pori yang lebar malah makin jelas, kulit hidungku yang emang ngga mulus jadi makin keliatan gradakan, dan muka jadi keliatan kusam. Sampe temenku pun ngomong kok tampilan kulitku ngga kayak biasanya. Jadi, baiknya pake primer atau setting powder supaya hasilnya lebih awet di kulit.

Lain cerita kalo dipake saat sore dan malam hari, atau di dalam ruangan yang ber-ac :D tetep keliatan oke berjam-jam meski ngga diset dengan bedak (based on my personal experince yaa).

Akhir kata...
POND'S Flawless White BB Cream SPF 30 PA++ terasa ringan dan mampu meratakan warna wajah.
Coverage sheer, kurang mampu menyamarkan jerawat yang merah meradang dan noda di kulit, mesti dibantu dengan concealer.

Overall, lumayan banget untuk harga segitu :D (harga murah, tapi kualitas ngga murahan)
Untuk hasil yang memuaskan, pinter-pinternya kita ngakalin hehe  :D
FYI, aku kalo pake bb cream emang ngga ditimpa pake bedak tabur, dipake single use gitu aja.
Sementara masih mengistirahatkan kulit dari yang berat-berat hehe.

Thanks for reading ♥ Love you all

Tentang "Krim Dokter" (pengakuan dosa lol)

Rabu, 18 Februari 2015
Sering banget kita mendengar cerita tentang kulit wajah yang break out setelah lepas dari krim skin care dokter atau klinik kecantikan/estetika. Konon, kulit bakal ketergantungan kalo kita pake krim tersebut :( ngga boleh lepas, harus dipake terus-terusan supaya tetep kinclong. Oleh karena itu, banyak banget yang jadi anti berurusan dengan dokter untuk sekedar konsultasi dan mengobati kulit.


***

Ngobatin Kulit di Dokter...

Awal treatment biasanya kita diresepin obat yang ngandung kortikosteroid, hidrokinon, retinoic acid, dst... karena itulah wajib bagi pasien untuk kontrol-konsultasi secara rutin dan berkala ke dokter. Sampaikan jika kondisi kulit membaik, atau malah sebaliknya, supaya dokternya tau mesti dikasi treatment apa lagi, trus obatnya mesti dilanjutin, diganti formulanya, atau distop (cmiiw).

Kadang yang jadi masalah adalah udah ngerasa cocok dengan krimnya, trus lamaaaaa ngga kontrol (repurchase berkali-kali tanpa konsultasi, padahal mungkin udah waktunya ganti dosis atau formula). Ada juga yang ujug-ujug lepas (setelah sekian lama pake, atau yang mendadak stop selama proses pengobatan). Sorry to say, wajar kalau kulitnya malah bermasalah.

***

Kok Ngga Sekinclong Dulu Ya? :(

Keluhan yang paling sering ditemui adalah kulit jadi kusam setelah lepas dari krim dokter. Umumnya, skin care dari dokter/klinik estetika punya efek "meremajakan" kulit (rejuvenation) yang biasanya lebih ampuh dibanding skin care over the counter (skin care biasa yang dijual bebas di pasaran). Nah kalo dilepas, kulit kita bakal back on the track lagi sesuai kodrat dan kondisi aslinya --> seperti mengalami aging, rentan jerawat, dll.

Kondisi kulit yang kembali seperti semula atau malah memburuk setelah berhenti menggunakan skin care tertentu diistilahkan dengan kata rebound, bukan ketergantungan.

Jangankan skin care dokter deh :D aku juga kalo ngga rutin scrubbing, maskeran, dan stres kulit jadi keliatan kusam banget. Dengan kata lain, ini tentang kebutuhan kulit terhadap perawatan tertentu (dari luar dan dalam), dan mungkin setelah lepas dari krim dokter itu kita ngga menemukan produk yang klop dengan kondisi terkini kulit kita (cmiiw lagi).

***

Apakah Kulit Pasti Bermasalah Begitu Lepas dari Pengobatan/Perawatan di Dokter?

Ngga. Banyak juga lho yang kulitnya fine-fine aja walau lepas dari krim dokter setelah pake bertahun-tahun. Usut punya usut (selain rutin kontrol), emang dia keitung lumayan strict masalah makanan, banyak minum air putih, ngga gampang stres, jadi resiliensi kulitnya pun bagus. Ada juga yang udah sedia budget buat pake skin care premium dan suplemen kulit (makanya setelah lepas malah makin kinclong lol). Oh iya, selain itu emang ada orang-orang yang kulitnya udah oke dari sononya :D

Intinya, kondisi kulit kita tuh (ada kalanya) ngga semata-mata tentang produk apa yang kita gunakan, tapi juga tentang kondisi tubuh kita secara keseluruhan :D

***

Pengalamanku...

Aku sempat "trauma" (lol, lebay) karena kulitku break out setelah facial dan lepas dari krim klinik kecantikan beberapa tahun lalu. Kalo dipikir-pikir lagi, bukan "trauma" sih, tapi aku terbawa stereotip "krim dokter bikin ketergantungan". Salahku juga yang ngga buru-buru konsul... karena terlanjur kapok dan ngga mau balik lagi ke sana. Padahal sebenernya kesalahan murni dari aku yang dulunya ngga telaten, ngga rutin kontrol ke dokter, ngga sabaran, ngga disiplin, dan terlalu cepet menyimpulkan sesuatu haha.

Beberapa bulan lalu (Juli-September 2014), kan aku break out lagi tuh, mau ngga mau emang mesti berani ke dokter. Alhamdulillah dapet dokter yang komunikatif dan ramah, aku jadi lebih nyaman buat konsultasi. Truusss akhirnya ketauan kan, kalo mukaku bolak-balik jerawatan karena apa hehe :D
Walaupun sebenernya aku belom bener-bener "tuntas" berobat (cuma ngobatin bruntusan doang, bekasnya aku tanganin pake skin care biasa), tapi alhamdulillah kulitku ngga kenapa-kenapa. Dokternya emang wanti-wanti, pas lepas berobat, tetep jaga makanan, perhatiin jam tidur, hindari stres, dan kalo perlu konsumsi suplemen. Itu ngefek banget lho ke pemulihan dan kesehatan kulit.

Sekarang, alhamdulillah aku nyaris ngga jerawatan lagi (paling 1-2 doang pas lagi pms/mens/stres/kurang tidur). Kulitku juga ngga serewel dulu :D

***

Akhir kata...

Jangan takut ke dokter buat konsultasi, ngobatin jerawat yang parah, bruntusan alergi, flek, dll. Jangan malah konsultasi nanya kadar dll ke aku T.T Siapalah aku ini. Aku cuma sharing pengalaman dan pengetahuanku yang seiprit. Apalagi kondisi dan tingkat keseriusan masalah kulit orang kan beda-beda. Dengan ke dokter, insya Allah kita bisa dapat penanganan yang sesuai dengan kondisi dan penyebab masalah kulit kita. Kalo males konsul karena dijutekin sama dokternya, sabar aja, dokter juga manusia yang bisa capek dan mumet.

Buat yang punya pandangan dan pengalaman negatif tentang dokter dan krim dokter...

Sebelum menyalahkan dokter atau krimnya, baiknya kita mesti evaluasi diri dulu, udah disiplin belom sih konsultasi dan kontrolnya? Kalo dokternya menganjurkan oles krim tipis-tipis, ditebelin hanya di spot tertentu, atau habiskan (resep) dalam sekian hari/minggu/bulan itu udah kita turutin belom? Asupan makanan dan minuman kita gimana? Pola hidup kita gimana? Manajemen stres kita gimana? ...daan seterusnya :D

Begitulah... Kita kudu introspeksi diri supaya lebih objektif melihat permasalahan dan tepat menemukan solusinya (ngomong sama kaca).

Mohon maaf kalau ada penuturan yang tidak berkenan.
Thanks for reading and have a nice day.

Hihihi Belajar Dandan

Minggu, 15 Februari 2015

Aku ngga jago dandan. Dandananku biasanya cuma modal bb/cc cream, lipstick/tint doang. Emang simpel, lebih doyan skin care sih hehe. Tapi, karena kemaren ada beberapa acara spesial, akhirnya belajar dandan juga. Seenggaknya pengen bisa no make up make up (supaya ga kayak "topeng"). Makanya kemaren beli perabot dandan dengan warna-warna natural(?).

Kalo liat tutorial di youtube sih gampang ya, tinggal oles, tinggal diblend dst dst dst... tapi pas dipratekin, susaaaaahh... (emang akunya sih yang dodol hahaha). Jujur, karena itulah aku saluuut banget sama beauty bloggers yang skillnya udah di level make up fantasi *standing ovation x))

Kadang aku ngerasa lucu aja. Kelar dandan, trus ngaca, kok horor yaaa. Pengen keliatan fresh kinyis kinyis ala cewe masa kini, tapi yang ada malah masa gitu.

---

Ada dua orang temen yang ngajarin aku dandan, Mega (kakak baik hati mmuah) dan Shinta (bidadari kota Bekasi yang tangguh dan beriman hahaha). Mega yang koreksi caraku pake blush on udah bener apa belom. Shinta yang ngajarain step by step dandan natural dan trik ngehighlight muka (supaya dandanannya ngga keliatan flat).

Pokoknya pesen dari Shinta, "Iya, lo coba-coba dandan dulu. Yang penting cakep menurut elu deh,"

Bijak sekali :')

---

Eniwei, siang tadi latian bikin smokey eyes... yang cocok buat muka antagonis kayak aku hahahah. Belajar dandan emang seruuu hehe, tapi aku tetep ngga nyaman nii lama-lama pake make up "berat".

Thanks for reading and have a nice day.