Skin Care Talk // Personal Thought // Blogging Experience

Cara Mudah & Murah Membersihkan Kuas Make Up

Kamis, 29 Januari 2015
Dulu aku ngerasa bersihin kuas make up itu ribet, tapi sekarang udah ngga lagi.

Sempet ragu, masa sih cara yang segampang ini, bisa bikin bulu kuas jadi putih bersih lagi? Jangan-jangan bulunya ngga awet kalo bersihinnya gini doang, dst dst dst.

Tapi kekhawatiranku ngga terbukti (sampe sekarang, ngga tau nantinya gimana) lol.

Berikut cara bersihin kuas make up yang ngga pake mahal, ngga pake rempong, dan alhamdulillah kualitas bulu kuasnya tetep oke :D


Yang perlu disiapkan adalah sabun batang (soap bar). Terserah sih mo pake merk apa. Aku pilih sabun cussons baby pink biar matching aja sama tisu basahku hahaha :D


Basahi sabun batang, trus kuasnya diputer-puter, dimaju-mundurin di permukaan sabun. Tapi ati-ati bersihin batas antara handle dan bristle/bulu kuas, supaya perekatnya tetep aman dan bulu kuasnya ngga gampang rontok.


Setelah kuas dibilas dengan air bersih, biasanya aku geletakin di atas handuk kecil yang udah ngga kepake. Bagusnya sih pake brush tree, supaya pas ngeringin, kuasnya bisa digantung ngadep ke bawah :D


***

In my opinion...

Aku ngga nyangka hanya dengan sabun mandi batang doang ampas-ampas make up pada luntur semua.

Sebelum tau tips ini, (buatku) kuas make up susah banget dibalikin jadi putih bersih. Udah coba tips yang pake minyak zaitun segala macem, tapi noda di ujung kuasnya ngga ilang-ilang.

Eeeehh... pake sabun batang doang ternyata bisa bersih banget, kayak baru lagi :D



Kapan membersihkan kuas make up?

Biasanya kalo mau make up-an, aku pastiin dulu kuasnya bersih. Takutnya kalo kotor malah micu jerawat. Baiknya bersihin kuas make up di sore atau malam hari, supaya paginya udah bisa dipake lagi.

Wallahu a'lam.
Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.

Dr Chuk Chuk Peeling Care

Senin, 26 Januari 2015
Kulit wajahku beberapa waktu lalu kusam, sel kulit mati numpuk, terasa kasar gradakan. Sayangnya, kulit terlalu sensitif untuk discrub. Jadi deh nyobain Dr Chuk Chuk Peeling Care.




PERHATIAN

Hindari memakai produk ini apabila terjadi reaksi panas, gatal-gatal, atau gejala alergi lainnya. Biasanya reaksi alergi akan muncul segera setelah pemakaian. Bila reaksi alergi tidak muncul dalam 15-30 menit, maka produk ini aman bagi Anda.

Jangan memakai produk pada luka terbuka atau lecet. Jauhkan dari jangkauan anak-anak

Ingredients

Purified Water, Alcohol, Carbomer, Butylene Glycol, Centella Asiatica Extract, Portulaca Oleracea Extract, Swertia Japonica Extract, Allantoin, Aloe Ferox Leaf Extract, Collagen Extract, Sodium Hyaluronate, Malpighia Punicifolia (Acerola) Fruit Extract, Sesamum Indicum (Sesame) Seed Extract, Glycine Soja (Soybean) Seed Extract, Oryza Sativa (Rice) Extract, Phaseolus Radiatus Seed Extract, Triticum Vulgare (Wheat) Seed Extract, Magnesium Chloride, Glycerin, Phenoxyethanol, Methylparaben, Polyoxyethylene Hydrogenated Castor Oil, Sodium Chloride, Cetrimonium Chloride, PEG-400, Disodium EDTA, Fragrance.


In my opinion...

Produk ini aku beli dari temenku Noy. Dapet bonus sheet mask juga hehe. Eniwei, awalnya aku penasaran, apa sih bedanya yang buat muka (liquid) dan badan (spray)?

Kayaknya sama aja deh, beda kemasan doang. Yang buat badan pake botol spray, buat wajah pake botol pump. Isinya persis...

Produk ini bekerja sesuai fungsinya, ngangkat sel kulit mati dengan gentle, tanpa memicu hal-hal yang tidak diinginkan seperti redness, iritasi, dll (pastikan uji reaksi alergi di kulit lengan bagian dalam sebelum pemakaian).

Setelah digosok pelan, sel kulit mati kita ikut keangkat dalam gumpalan putih, yang tersisa di kulit adalah sensasi kulit yang lembab :D


Oiya, gumpalan ampas peelingnya bisa lengket di bulu tangan dan kaki, kalo bisa bersihinnya dengan dibasuh air hangat.

Hal yang membuat aku syok adalah...

Selama beberapa bulan, aku ngga menggunakan peeling care liquid (wajah), karena kulitku waktu itu emang bermasalah. Jadi, ngga kesentuh blas.

Sekitar dua bulan yang lalu, aku mo pake lagi, pumpnya kok mampet gitu... dan pas dibuka, cairannya udah menggumpal, menguning, dan nyumbat selang.

Sedangkan peeling care spray (untuk badan) masih oke sampe sekarang :)) malah kadang aku pake buat muka fine-fine aja ternyata. 


FYI, terakhir pake kondisinya masih bagus. Aku juga nyimpen produk skin care di lemari tertutup jadi ga kena panas atau sinar matahari langsung. Ngga tau deh kenapa jadi begitu. Apa ngga boleh kelamaan dianggurin ya? :|

Kalo soal peeling-peelingan yang gentle, Dr Chuk Chuk mengingatkanku dengan Natural Aqua Gel Cure.

Sekilas perbandingan antara Natural Aqua Gel Cure dan Dr Chuk Chuk peeling Care...

Natural Aqua Gel Cure hanya bekerja/bereaksi (dari gel berubah seperti "daki") pada sel kulit mati, ngga berfungsi kalo dioles di kulit bayi, kaca, dan keramik (klaim produk).

Dr Chuk Chuk dioles ke apa aja cairan putihnya berubah jadi bulir-bulir "daki" putih yang kenyal dan lembut...


Selain itu, dari cara penggunaan...

Dr Chuk Chuk peeling Care
Gosok dengan lembut, sampai kotoran terlihat, dan cairan berkurang.
Ulangi beberapa kali sampai Anda yakin daerah tersebut sudah cukup bersih.

Natural Aqua Gel Cure
There is no need to apply pressure to your skin when applying Cure.
And, dead skin cells will no longer come off if you use it twice on the same skin area.
Natural Aqua Gel Cure gently removes unwanted dead skin cells unlike chemical peels which use strong acids to dissolve protein.

---

Secara keseluruhan, Dr Chuk Chuk peeling care bisa jadi pilihan produk yang ringan (ngga greasy, ngga kasar buat kulit), namun efektif mengatasi sel kulit mati. Harganya juga sesuai dengan kualitasnya. 

Kalo bingung beli yang mana, mending beli yang spray (buat badan), karena isi lebih banyak, harga beda dikit, dan bisa dipake buat muka juga (kalo ngga ada reaksi alergi/iritasi).

Produk semacam ini fungsinya bukan sebagai pembersih harian atau make up remover lho ya. Ngga boleh keseringan dipake juga, 1-3 kali seminggu udah cukup :D makanya produknya awet, apalagi peeling care spraynya cuma aku pake di daerah yang kasar kayak lutut, kaki, dan siku hehe.

Wallahu a'lam.
Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.

Sekilas tentang Rangkaian Perawatan Kulitku & Produk Favorit di Tahun 2014

Sabtu, 17 Januari 2015
Hellaaw... :D
Telat ngga sih bahas topik ini di tengah Januari 2015?
Ngga papa deh ya, yang penting niatnya(?) *nanya sendiri, jawab sendiri

Di postingan ini aku mau jembrengin review singkat beberapa produk yang sebagian besar baru aku temukan dan gunakan di tahun 2014.

---

Hada Labo Gokujyun Alpha 
Ultimate Anti Aging

Aku suka dengan produk-produk Hada Labo. Mulai dari seri basic gokujyun, tamagohada, shirojyun (kecuali face washnya shirojyun -.- aku ngga cocok), dan gokujyun alpha.

Hada Labo terkenal dengan produk-produknya yang mengandung hyaluronic acid (1 gr-nya mampu menahan 6 liter air).

Teksturnya ringan di kulit, tidak menggunakan zat pewangi, pewarna, mineral oil, dan ethanol. Sesuai dengan pH kulit dan tingkat iritasi rendah.


Gokujyun Alpha Lotion ampuh mengatasi kulitku yang sangat kering beberapa bulan lalu (saking keringnya sampe ada kelupasan halus gitu). Hanya dalam waktu (seingatku) semingguan, kulit jadi lembab dan kenyal.

Aku ngarep banget ni Hada Labo Air BB Cream segera dipasarkan di Indonesia xD

Masker untuk Perawatan Pori

Salah satu caraku mengontrol komedo adalah dengan menggunakan clay/mud mask... atau masker berembel-embel pore purifying lainnya.

Aku bingung kalo mo nunjuk bagusan mask yang mana karena masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Semuanya special di hati aku :') *pret.


Ada yang berpendapat kalo masker-masker kayak gini ngga ngefek sama sekali ke komedo mereka. Hmmm.. jadi mungkin ntar aku bikin post tentang kenapa aku adore banget sama masker semacam ini dan (tentunya) gimana aku menangani komedo :|

Baca juga : 5 Langkah Sederhana untuk Mencegah Komedo

Isotretinoin

Aku emang niat pengen tuntas ngobatin kulit. Akhirnya pak dokter ngeresepin isotretinoin (sebelumnya diresepin obat alergi biasa).

Kulit jadi sangat kering dan bibir berdarah-darah. Manalah obat topikalnya juga pake retinoic acid dkk (iyaaa, bruntusannya mateng semuaaa, tapi ga sebanyak awal 2014 lalu)...

Ngomong-ngomong, kalau mau baca gimana caraku mengatasi bibir yang kering dan menggelap, bisa baca di post Lip on Lip Pure Lips dan Caraku mengatasi bibir pecah-pecah dan menggelap.


Alhamdulillah sekarang (3,5 bulan setelah lepas berobat) kulitku udah jauh lebih baik. Tinggal ngejaga makan (kulitku responsif banget sama makanan -.-), ngehindarin stres, hati-hati pas pms, dan telaten bersihin muka.

Awalnya diancer-ancer ngobatin selama 6 bulan, tapi di bulan ke-3-4 udah bersih. Seneng sih sekarang... tapi inget masa-masa ngobatinnya bikin speechless...

Masker debu

Masker bagus buat melindungi wajah dari debu dan kotoran yang bisa aja memperparah kondisi kulit kita.

Keliatannya berlebihan ya... Tapi sewaktu aku berobat (selain harus ngejaga kulit dari debu/kotoran), kulitku jadi lebih sensitif dengan sinar matahari dan pemakaian tabir surya doang ngga cukup.

Jadi, kalo ada yang bilang treatment pake isotretinoin tuh berasa drakula (sensi dengan matahari, bibir berdarah-darah), ya mungkin ada benarnya :|


Pengennya sih punya masker kain supaya bisa cuci-kering-pake. Tapi belum nemu yang bagus dan sesuai selera :))

Gizi Super Cream

Setelah lepas berobat, selama dua bulan lebih aku cuma menggunakan Gizi Super Cream formula baru (pagi-siang-malam).

Temen-temen bilang kulitku bersihan, bagusan, cerahan... Padahal cuma pake Gizi yang harganya 12.000an doang (beli di Superindo, gatau di tempat lain harganya berapa).

Baru deh pas jalan bulan ketiga, Gizi cuma dipake pagi-siang... malamnya balik pake Hada Labo Gokujyun Alpha lagi :D

Review lengkap baca di post Gizi Super Cream


Madu Al Shifa

Aku juga rutin maskeran pake madu Al-Shifa sebagai perawatan pendamping untuk menghaluskan kulit dan menyamarkan bekas jerawat.

Beduwei, madu bagus banget buat perawatan kulit normal, kulit kombinasi, kulit berminyak tapi dehidrasi, acne prone, maupun kulit yang kering. Madu mengandung antioksidan, jadi oke juga buat perawatan anti aging :D


Kalo buat kulit muka, mo pake madu a, madu b hasilnya (pengalaman pribadi) 11-12, alias ngga beda jauh. Paling bedanya madu a hasilnya lebih halus, madu b bikin kulit kerasa lebih kencang, dst.

Jadi, aku pikir sayang duitnya kalo beli madu mahal-mahal cuma buat maskeran doang (lain cerita kalo buat diminum yah).

Alasan kenapa aku balik pake madu Al-Shifa (setelah coba-coba madu yang lain)... madu Al-Shifa bener-bener nempel di kulit, jadi ngga gampang ngalir atau netes selama maskeran. Selain itu, jar-nya Al-Shifa mungil lucu, lumayan kan kalo madunya abis bisa jadi tempat apaa gitu :))

Baca juga : Bagusnya Maskeran Pake Madu Apa?

Pixy Cleansing Express Brightening

Di tempatku sekarang susah banget nemuin grapeseed, avocado, atau castor oil T.T Karena waktu itu urgent (yakali masa muka ga dibersihin...), akhirnya coba pembersih dari Pixy. Eeh...tau-tau udah mau beli botol ketiga :D


Terasa ringan dan ngga celekit-celekit (kecuali kalo berkali-kali oles atau pakenya kebanyakan). Sayangnya, buat bersihin foundation atau bb cream kurang oke dan jatohnya boros.

Tapi dimaafkan, karena sekarang aku jaraaang banget pake bb cream dkk, paling pas muka bener-bener kusam aja :D

Kojie San

Syok sekaligus sumringah waktu ngeliat Kojie San di Guardian. Sekitar tahun 2012an, aku dan temenku (halo, kakak Nanol~ haha) beli ni produk langsung dari Philipine sampe nitip-nitip orang.

Seneng ajaa pas tau Kojie San resmi masuk Indonesia dan harganya jauuuuh lebih terjangkau ketimbang nitip beli di negara asalnya ^^;


Lucido L Triple Beauty Vitamin Oil

Ampuh menangani rambutku yang tebal dan mudah kusut.

Baca reviewnya di post review perawatan rambut: Lucido L :D


Wet n Wild MegaLast Lip Color 
Spiked with Rum

Lipstik ini jadi favoriteku bangeeeett (untuk saat ini)... Warnanya keliatan natural, cantik, dan ngga norak (subjektif sekali haha).

Baca juga : Wet n Wild Megalast Lip Color


---

Akhir kata, alhamdulillah di 2014 kulit muka udah ngga gitu bermasalah dan udah bisa diajak susah hehe. Banyak yang nanyain regimen perawatan kulit mukaku...

Sebenernya pertengahan tahun lalu udah nyiapin postingan tentang itu, apa daya yah bruntusan karena alergi jadi dirombak ulang deh rangkaian perawatannya ^^;

Secara keseluruhan, perawatan mukaku sekarang udah ngga serempong dulu sih, lebih simpel (kek gini simpel, yang rempongnya kek mana hahaha).

Kalo diliat dari produk-produk yang aku paparin di atas, emang sekarang fokusnya ke perawatan pori, aging, meratakan warna kulit, dan mencerahkan (karena mukaku gampang banget kusam -.-).

Apa produk favoritmu? :D
Senang bisa bertukar review~
Thanks for reading and have a nice day.