Jangan Merawat Wajah & Mengatasi Jerawat dengan Cara "Alami" Ini

Beberapa hari yang lalu, aku iseng googling tentang cara alami mencerahkan wajah/mengatasi jerawat dengan cepat. Hasilnya mengejutkan! *pasang soundtrack horor. Bahan-bahan yang ngga semestinya digunakan, justru disarankan sana-sini T.T Banyak yang repost pula (page pertama, link beda-beda, tapi isinya itu-itu aja).

Berikut beberapa bahan dan anjuran yang sebaiknya dihindari. Kalopun tertarik untuk mencoba, do by your own risk ^^b

***

Bawang Putih
Banyak artikel di internet tentang bawang putih untuk mengatasi jerawat. Sayangnya, belum ada penelitian yang membuktikan bawang putih efektif sebagai spot treatment. Bahan yang udah terbukti bagus buat jerawat ya yang kayak tea tree oil, sandalwood oil, wild basil oil, dkk.

Kalo di forum luar, ada sih yang sukses meringankan jerawat dengan menambahkan bawang putih dalam menu makanannya atau dimakan langsung. Penggunaan bawang putih dengan cara mengoleskan, hasilnya beragam --> yang jerawatnya kempes ada, yang iritasi juga ada.

Aku pernah coba dan hasilnya ngga sebaik yang digembar-gemborkan orang. Spot jerawat terasa pedih, mana bau lagi bawang putihnya T.T jerawat sih kempes, tapi meninggalkan bekas gelap yang lama banget pudarnya.

Jadi, untuk kulit sensitif, mudah mengalami redness, dan acne prone baiknya jangan menggunakan bawang putih di kulit wajah.

Buah-buahan yang mengandung Citric Acid
Seperti lemon, jeruk nipis, nanas, tomat, dan buah-buahan yang perasan/jusnya terlalu asam/kecut untuk kulit wajah.


Citric acid dari perasan buah citrus segar memiliki pH sekitar 2-3. Jika diaplikasikan langsung ke kulit, dapat menyebabkan iritasi. Kulit pun jadi lebih rentan sun damage, penuaan dini, dan noda bekas jerawat makin menggelap.

Dengan kata lain, lemon dkk memang terkenal bagus untuk kulit. Tapi, lebih baik kita gunakan produk (mis. citric acid dan vitamin C) yang udah jadi. Karenaa produk over the counter diformulasikan aman untuk kulit (dengan mengecilkan risiko iritasi).

Baca juga : Vitamin C dalam Produk Kosmetika

Kalo scrub lemon? Lemon dibelah trus dicampur gula pasir putih...
Butiran gula pasir terlalu kasar untuk kulit. Gula pasir yang digunakan sebagai scrub menyebabkan goresan-goresan keciiil pada kulit wajah, sehingga perasan lemon bisa masuk ke "luka" tersebut dan makin mengiritasi.

Eniwei, untuk mencerahkan, lemon memang bagus. Tapi untuk jerawat mending jangan deh. Dikhawatirkan lesi jerawatnya malah makin parah kalo dioles perasan segar buah lemon.

Pasta gigi
Mau ngatasin jerawat dalam semalam? Olesin pake odol aja~
Ngga tau siapa yang pertama kali mencetuskan ide cemerlang ini. Tips tersebut sering aku temui di majalah. Aku juga pernah coba sih hahahaha... Tapi hasilnya biasa aja. Pedih dan jerawatku ga langsung kempes seperti testimoni orang-orang.

Jaman dulu, odol juga ngandung zinc (yang dikenal bagus untuk mengeringkan jerawat), sekarang udah jarang (atau malah ngga ada? cmiiw)... Meskipun begitu, odol tetap tidak dianjurkan untuk kulit wajah.

Lagian kalo dipikir-pikir, DIY skin care kan sebagian besar diramu dari bahan makanan yang bisa dicerna langsung dan relatif aman untuk kulit. Sedangkan odol fungsi utamanya untuk membersihkan gigi. Jadi, tentunya odol terlalu "keras" jika dioleskan di kulit wajah, apalagi jerawat ^^;

Baking soda
Baking soda terlalu basa (alkali) untuk kulit wajah, baik itu digunakan sebagai scrub, masker, atau spot treatment. Penjelasannya udah pernah aku bahas khusus di post...

Baca juga : Baking Soda di Kulit : Yay or Nay?

Overwashing 
Jerawat sering dikaitkan dengan kulit berminyak dan kulit yang tidak bersih. Karena itu solusi sering-sering cuci muka pake sabun lumayan familiar. Padahal keseringan cuci muka pake sabun pembersih itu ngga disarankan.

Cuci muka berlebihan menyebabkan kulit jadi kering, rentan iritasi, dan mengalami kemerahan. Overwashing merusak lapisan kulit terluar kulit sehingga bakteri jadi lebih gampang masuk karena skin barrier terganggu.

Membersihkan kulit yang rentan berjerawat emang ribet. Kalo dicermati, sabun pembersih yang sesuai dengan pH kulit (pH balanced) terasa licin dan cenderung ngga disukai. Padahal pembersih yang baik ya emang ngga bikin kulit jadi kering kesat. Kan ini kulit wajah, bukan piring :|

Intinya, overwashing --> skin barrier terganggu --> makin rentan inflamasi = makin rentan berjerawat.

Scrub untuk jerawat meradang
Scrub dengan tujuan untuk mengeksfoliasi sel kulit mati memang dianjurkan. Manfaat scrub jika dilakukan secara rutin (1-2x seminggu) adalah meratakan tekstur kulit, melawan tanda-tanda penuaan dini, mencegah komedo dan jerawat, serta membantu memudarkan noda.

Mencegah lho... bukan mengatasi.

Scrub saat kulit berjerawat sangat tidak dianjurkan. Overeksfoliasi dan scrubbing saat kulit sedang bermasalah membuat kulit jadi rentan inflamasi, ditandai dengan kulit yang mudah memerah, kering, dan gampang perih. Kulit yang rentan inflamasi = rentan memicu jerawat. Nah, lho!

Eniwei, penting untuk diperhatikan --> Kira-kira setelah usia 25 tahun, kulit membutuhkan waktu yang lebih lama untuk pulih dari inflamasi. Jadi, jangan overeksfoliasi ^^

***

Trus gimana?

Untuk perawatan DIY banyak bahan lain yang lebih bersahabat buat kulit seperti oatmeal, madu, pisang dan kulitnya, semangka, timun, dan lainnya. Itupun kudu dicoba dulu di lengan atas bagian dalam, apa ada reaksi alergi atau ngga.

Sedangkan untuk jerawat 1-2 biji, mending ditotol dengan clay mask (masker yang mengandung kaolin dan/atau bentonite) untuk menyerap sebum dan mengeringkan jerawat. Clay mask ngga pedih kalo ditotol di jerawat ^^


Beberapa clay mask dan spot treatment yang pernah aku review...
Acnes Tea Tree Clay Mask
Himalaya Purifying Neem Mask
Innisfree Jeju Volcanic Pore Clay Mask
Skin & Lab Dr Pore Tightening Glacial Clay Facial Mask
DIY Facial Mask : Activated Carbon/Charcoal

Bisa juga dengan mengoleskan obat jerawat seperti mediklin atau benzolac. Kalo gamau berurusan dengan obat, ada juga produk skin care over-the-counter seperti Acnes sealing gel, Clean n Clear spot treatment, dst.

Kalo jerawatnya nyebar dan banyak, mending fokus ngobatin. Takutnya kulit malah makin menjadi kalo dapet penanganan yang ngga tepat.

***

Akhir kata

Bukan berarti aku ngga suka DIY Skin Care (nyodorin oatmeal hahahaha). Tapi untuk mendapatkan manfaat dari bahan-bahan tertentu (yang berisiko mengiritasi kulit), akan lebih bijak jika menggunakan produk over the counter yang diformulasikan secara profesional oleh orang-orang yang kompeten di bidangnya.

Jika tetap tertarik untuk meramu DIY skin care dari buah citrus dan rempah, ada beberapa hal yang mesti dipertimbangkan, yaitu:

1) Durasi penggunaan DIY skin care tersebut. Makin lama digunakan, makin berisiko memicu iritasi. Karena itu banyak yang menyarankan ngga perlu lama-lama, cukup 10-15 menit, trus langsung bilas.

2) Konsentrasi asam-basa. Bahan yang sifatnya sangat alkali (basa) mengganggu lapisan teratas kulit, merusak fungsi barrier yang menyebabkan kulit kering, dan menurunnya pertahanan antibakteri pada kulit wajah.

Sedikit asam baik untuk kulit (FYI, kulit kita emang pHnya rada asam, sekitar 4 - 6). Namun, pH yang sangat rendah akan membuat bahan tersebut menjadi agen peeling yang kuat. Jika kita tidak berhati-hati, bahan tersebut akan mengiritasi kulit.

Karena itulah, orang yang paham banget meramu DIY skin care biasanya mencampur perasan buah berpH rendah dengan bahan lain (seperti tepung) untuk meredam sifat asamnya, agar lebih gentle di kulit.

***

Segitu aja dari aku :D
Menurutmu DIY skin care apa yang recommended?
Cara apa yang kamu gunakan untuk mengatasi jerawat 1-2 biji?
Monggo dishare di kotak komen :D

#NTMS
Semoga bermanfaat
Thanks for reading ♥ Have a nice day

Blogging since 2011 // Twenty-something, but not quite grown up // Over-thinker // Acne-proner // Minguk admirer // Addicted to mineral water // Contact : haihanitisblog@gmail.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

18 komentar

Write komentar
15 September 2015 11.19 delete

Wahaha... ini nih udah pernah aku coba semua bahan-bahan DIY-nya dan *jeng jeng jeng* gak ada yg sukses nyembuhin jerawat =D . Biasanya di artikel gitu malah ada yang kasih saran ditempelin kunyit, lidah buaya, parutan jagung, bahkan pernah ada yang nulis pakai santan kelapa =D =D

Sampai bosan akhirnya gak aku apa-apain nih muka. Aku pernah satu bulan coba cuci muka pakai air hangat (hangat ya bukan panas) hasilnya jerawat lumayan berkurang. Tapi eh tapi malah komedonya yang nambah banyak hahaha #puyengpalabarbie :p

Kata mamaku, "Jerawat tuh gak usah dipikirin banget. Ntar juga dia bosen sembuh sendiri."
Ini apaa deh ya. Malah bikin anaknya makin galaw :(

Reply
avatar
15 September 2015 12.29 delete

Masker kunyit (campur susu/tepung/yoghurt) bagusnya buat pencegahan :D kulit juga jadi lebih glowing. Karena itu masker kunyit sering direkomendasiin untuk perawatan prewedding. Kalo jerawat ditempelin kunyit, aku malah baru tau @@,

Parutan jagung baguuus lhoo :D buat ilangin bekas cacar (pengalaman temenku yang kena cacar jaman kuliah dulu). Pas kelar berobat kan mukaku banyak bekas jerawatnya, temenku itu nyaranin pake parutan jagung muda.

Sayangnya cuma tahan 2x, ribet kudu marut-marut jagung... dan aku juga ga tau trik supaya parutannya nempel di kulit hahahaha... Aku juga baru tau bisa buat jerawat @@, taunya buat mudarin bekas cacar dan noda di muka aja hmmm hmmm...

Air hangat emang bagus, tapi males juga tiap malam kudu manasin aer buat cumuk huhu. Akhirnya, pake air hangat cuma pas muka berasa bebal gradakan aja =D

Di Korea Selatan tuh lagi ngetren cuci muka pake carbonated water... semacam air soda. Trus aku ngecek harga carbonated water di supermarket eman-eman banget kalo cuma buat cumuk aja. Tapi, kayaknya bakal ngetren di mari juga ^_^ tinggal tunggu online shop yg jual carbonated powdernya.

Huhuhu bener lho kata mama kamu :p kalo ngadepin jerawat, gausah terlalu dipikir, ntar jerawatnya malah kege-eran..

Reply
avatar
21 September 2015 20.47 delete

galau jerawat di muka udh mndingan skrng tmbuh di leher beruntus pula ,ada sejempol lbh :'(
di kanan ada 3 gede2.
tadi googling penyebabnya katanya karna tubuh berusaha memerangi bakteri penyebab penyakit,,apa ada hubungan nya dgn kabut asap ya?? kbtulan inggal di riau ne :(
dan 2-3 hari ini aku mndi kpaksa ke sungai krna di rumah krisis air,,,
kemarau hadehhhhhh...
bnyk bakteri mungkin tu air sungai ,,hufffft
eh sorry mbak jd curhat kyk cewe aka ne gue,abisnya galau ne aku :(

Reply
avatar
21 September 2015 21.34 delete

Sebelumnya turut berduka cita =( parah banget ya kabut asapnya.

Bener gan, menurut penelitian (agan bisa googling sendiri) polusi udara dapat menyebabkan acne break out alias jerawat. Racun di udara juga dapat memicu reaksi alergi dan eczema. Gapapa gan, wajar kalau galau.

Semoga udaranya cepet bersih dan cepet sembuh juga jerawatnya, =( aamiin aamiin aamiin.

Reply
avatar
13 November 2015 16.11 delete

Postingan ini mengingatkanku pengalaman rambut kusut bin lengket gara2 ngikutin tips diy masker pisang yogurt..trus nyoba godokan kemangi campur jeruk nipis buat pencerah dan antibau keti.. semenjak itu saya kapok coba2 diy yg aneh2

Reply
avatar
13 November 2015 21.41 delete

Wew bisa lengket-lengket gitu ya @@, terima kasih banyak udah sharing sis :D

Reply
avatar
13 April 2016 04.32 delete

Hai,numpang sharing.

Kalo menurutku, bahan alami/tradisional spt kunyit/lemon/dll suka dicoba utk jerawat krn bahan yg direkomendasiin itu rata2 punya efek anti inflamasi.

Tapi menurutku kalo lsg diaplikasikan ke kulit wajah memang resiko bgt. Krn jenis kulit tiap org beda-beda, dan jenis jerawatnya pun beda.

Pengalaman aku sempet langganan ke dokter SpKK, beliau menyarankan buat pilih sabun cuci muka yg pH cocok kulit (kebetulan saya pakai merek pH isohex).

Jadi bener bgt, jangan seneng kalo abis pake sabun cuci muka dan berasa enak krn muka kok keset. Krn saya pernah coba merek Kelly (yg isinya ekstrak lemon kalo ga salah). Memang abis cuci muka enak, muka keset seger. Tp stlh 3jam wajah kinclong berminyak parah. Saya yg jarang beli kertas minyak, sampe harus pake tiap 3jam.

Stlh konsultasi dg SpKK, kalo kulit kita terlalu kering, kemungkinan lapisan lemak di kulit itu terkikis. Sedangkan kulit harus tetap lembab, jadilah kulit cenderung memproduksi lebih banyak minyak. So, lebih bijak ya guys utk pilih produk skincare. Jgn cuma krn rekomendasi aja.

Dan saran saya, akan lebih baik kalo konsultasi pilih dg dokter SpKK. Krn beliau memang khusus menangani kelainan kulit. (bukan berarti saya tidak menyepelekan dokter umum/estetik lho ya).

Reply
avatar
13 April 2016 13.51 delete

Halo Livia ^_^ salam kenal yaa. Terima kasih udah berbagi pengalaman dan informasi di sini. Bermanfaat bgt!

Kalo tentang sabun yg sesuai pH itu memang agak sulit sosialisasinya. Karena di pikiran sebagian org sudah tertanam, kalo ga kesat, ga bersih. Sekarang aku malah udh jarang pake sabun pembersih, beralih pake cleansing oil ^^

Huum, malah jadi kayak lingkaran setan ya :( kulit dipaksa kering -> makin berminyak -> dipaksa kering lagi. Gitu terus. Padahal sebum juga ada fungsinya sendiri buat kulit kita.

Sekali lagi terima kasih ya Livia :D

Reply
avatar
15 April 2016 08.35 delete

Mau sharing aja nih, aku suka DIY & yg alami2 soalnya sering ga cocok pakai produk yg dijual. Tapi alami pun juga ada yang ga cocoknya.. hhehe
1. Bawang putih : jerawatnya malah jadi besar meradang dan bkasnya ilang lama,nooo kapok. Tp bawang putih emeijing buat mata ikan di kaki. Aku pernah 2 bulan mata ikan (ga sembuh2, ga berani ke dokter), tiap hari naik kereta ada aja yg injek kaki,tersiksa. Pas pake bawang diperban di bagian mata ikannya, ga nyampe seminggu ilang itu mata ikan. sori jadi oot

2. jeruk dkk : Kulit aku gabisa pake jeruk nipis dkk, perih ga kuat. Paling mending pakai jeruk buah itu aja masih agak celekit di kulit. Tapi anehnya pakai asam jawa sama acv+air ga kenapa2. aneh. ntah kandungannya apa yang ngebuat kulit celekit2

3. Baking Soda : dulu pernah coba sekali tapi ga suka sama hasilnya, mukanya malah jadi aneh kyk bengep2

Kalo buat jerawat yang baru nongol sukanya pake kacang ijo bubuk+acv+air, dibiarin smalem, paginya ngga jadi nongol itu jerawat. Tapi kalo lagi apes ttep nongol juga ahahahha

Reply
avatar
15 April 2016 11.41 delete

Iya, bawang putih kayaknya terlalu keras buat kulit muka. Kalo buat kaki (pake sepatu baru waktu sd), aku ga pake bawang putih, tapi bawang merah ^^;

Asam jawa diapain? :O trus buat apa?

Samaa, baking soda juga ga cocok di aku. Terang aja, pH-nya terlalu basa untuk kulit. Banyak yg ngakalin dgn mencampur baking soda pake lemon-madu-dst, tapi aku tetep ngga berani coba -__-

Makasih banyak yaa sharing resepnya :D Jadi makin tertarik eksperimen pake ACV hehe.

Reply
avatar
21 April 2016 13.33 delete

Asam jawa buat maskeran, asam jawa kan anti bakteri soalnya dulu muka aku pernah jerawatan banyak gatau kenapa. Pakai asam jawa jadi lumayan dan bikin kenyal. Asam jawanya dikasih air aja agak dibejek2 ditaroh di muka. hehe tp skg udah males pke itu agak ribet.

Skrg lbh suka pakai cuka apel/beras soalnya gampang meskipun baunya ga nahan. Oiya semenjak rajin pakai aku perhatiin bulu alis makin lebat lho, bulu mata juga makin lentik, langsung hati-hati waktu oles2 diatas bibir takut jadi panjang bulu diatas bibir -_-

Waduh baking soda dicampur lemon apa ga makin ngikis kulit ya, ngebayangin aja takut

Reply
avatar
21 April 2016 18.34 delete

Oh ribet ya :| *langsung mengurungkan niat hahaha. Aku cari asam jawa juga susah. Udah nemu bubuk kacang ijo yg kamu bilang malah, paling coba itu dulu ^_^

Cuka beras yg kamu pake merk apa kalo boleh tau? :D

Iya -___- baking soda campur lemon. Katanya untuk meredam basa-nya baking soda (((katanya))). Tapi aku ngga berani coba ^^;

Reply
avatar
27 Juni 2016 14.50 delete

Ikut tnya jg ya merk cuka apel/beras yg dipakai apa?cara pakainya gmn? Oiya info jg uda prnh coba diy bw putih,odol smp mnyk tawon heheeh...mnyk tawon(yg asli ya) lmyan ampuh bikin kempes jrwat tp muka jd berminyak :'(

Reply
avatar
27 Juni 2016 23.02 delete

Halo Liany :D Bantu jawab hehe, aku beli cuka apel merk Heinz di Hypermart. Kalau cuka beras belom nemu, mungkin ada di supermarket yg jual produk impor(?) dan organik macam gelael, ranch market, dkk.

Cara pake cuka apel dilarutkan dengan air. Perbandingannya bisa 1:3 sampai 1:5. Maksudnya, tiap 1 sendok cuka apel, kita tambahin 3 atau 5 sendok air untuk melarutkan. Kalau ngga dilarutkan dengan air, bakal terasa pedih di kulit. Jelasnya coba browsing di youtube, banyak yg share tutorialnya di sana. Bisa buat toner, bisa juga buat rambut dan kulit kepala.

Wah thanks for sharing :( sayang aku ngga kuat sama aromanya minyak tawon hiks.

Reply
avatar
11 November 2016 14.03 delete

Artikelnya bagus banget, Kak. Ngasih pencerahan, hhehe. Kulit aku jg acne prone. Dulu pas parah saking fruatrasinya pernah tuh nyoba pake jeruk nipis sama baking soda. Nggk ngaruh apa2, yg ada malah kulit perih T T

Sekarang alhamdulillah kulitku udah lebih baik, jerawat cuma muncul pas siklus bulanan sama kalau kebanyakan makan telur, hhehe.
Ak dpt tips gtu kak dr beauty youtuber, buat ngatasin jerawat gitu pake aspirin. Ak smpet nyoba waktu jerawat bulanan keluar. Hasilnya jd lebih cepet mateng gtu jerawatnya jd ilangnya jg lebih cepet drpd nggk diapa2in.

Kalo aspirin ini kira2 aman nggk y kak? Soalnya worth it jg ini.. Hhehe.

Reply
avatar
11 November 2016 23.46 delete

Masya Allah tabarakallah, senang kalo bermanfaat :D

Aspirin itu mengandung acetylsalicylic acid, tapi sebenernya beda dengan salicylic acid (yg biasa di produk skin care) meski ada kalanya menunjukkan hasil yg sama. Yang perlu diperhatikan, kita ngga tau kadar yg kita gunakan udah tepat atau belum untuk kulit kita. Jadi kudu hati-hati banget,, rada gambling gitulah dan ngga semua orang cocok. Amannya pake produk yg ngandung salicylic acid aja, banyak hehe. Wallahu a'lam ^_^

Reply
avatar
12 November 2016 07.42 delete

Iya kak, seneng banget baca2 tulisan kakak d web ini. Kemarin baca2 sampe seharian hhehehe...
Umm, gitu y kak. Terima kasih infonya :D

Reply
avatar
12 November 2016 16.31 delete

Sama-sama. Mohon masukannya juga ya jika ada hal yang kurang berkenan :)

Reply
avatar

Bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com atau direct message instagram @haihanitis. EmoticonEmoticon