Tentang "Krim Dokter" (pengakuan dosa lol)

Sering banget kita mendengar cerita tentang kulit wajah yang break out setelah lepas dari krim skin care dokter atau klinik kecantikan/estetika. Konon, kulit bakal ketergantungan kalo kita pake krim tersebut :( ngga boleh lepas, harus dipake terus-terusan supaya tetep kinclong. Oleh karena itu, banyak banget yang jadi anti berurusan dengan dokter untuk sekedar konsultasi dan mengobati kulit.


***

Ngobatin Kulit di Dokter...

Awal treatment biasanya kita diresepin obat yang ngandung kortikosteroid, hidrokinon, retinoic acid, dst... karena itulah wajib bagi pasien untuk kontrol-konsultasi secara rutin dan berkala ke dokter. Sampaikan jika kondisi kulit membaik, atau malah sebaliknya, supaya dokternya tau mesti dikasi treatment apa lagi, trus obatnya mesti dilanjutin, diganti formulanya, atau distop (cmiiw).

Kadang yang jadi masalah adalah udah ngerasa cocok dengan krimnya, trus lamaaaaa ngga kontrol (repurchase berkali-kali tanpa konsultasi, padahal mungkin udah waktunya ganti dosis atau formula). Ada juga yang ujug-ujug lepas (setelah sekian lama pake, atau yang mendadak stop selama proses pengobatan). Sorry to say, wajar kalau kulitnya malah bermasalah.

***

Kok Ngga Sekinclong Dulu Ya? :(

Keluhan yang paling sering ditemui adalah kulit jadi kusam setelah lepas dari krim dokter. Umumnya, skin care dari dokter/klinik estetika punya efek "meremajakan" kulit (rejuvenation) yang biasanya lebih ampuh dibanding skin care over the counter (skin care biasa yang dijual bebas di pasaran). Nah kalo dilepas, kulit kita bakal back on the track lagi sesuai kodrat dan kondisi aslinya --> seperti mengalami aging, rentan jerawat, dll.

Kondisi kulit yang kembali seperti semula atau malah memburuk setelah berhenti menggunakan skin care tertentu diistilahkan dengan kata rebound, bukan ketergantungan.

Jangankan skin care dokter deh :D aku juga kalo ngga rutin scrubbing, maskeran, dan stres kulit jadi keliatan kusam banget. Dengan kata lain, ini tentang kebutuhan kulit terhadap perawatan tertentu (dari luar dan dalam), dan mungkin setelah lepas dari krim dokter itu kita ngga menemukan produk yang klop dengan kondisi terkini kulit kita (cmiiw lagi).

***

Apakah Kulit Pasti Bermasalah Begitu Lepas dari Pengobatan/Perawatan di Dokter?

Ngga. Banyak juga lho yang kulitnya fine-fine aja walau lepas dari krim dokter setelah pake bertahun-tahun. Usut punya usut (selain rutin kontrol), emang dia keitung lumayan strict masalah makanan, banyak minum air putih, ngga gampang stres, jadi resiliensi kulitnya pun bagus. Ada juga yang udah sedia budget buat pake skin care premium dan suplemen kulit (makanya setelah lepas malah makin kinclong lol). Oh iya, selain itu emang ada orang-orang yang kulitnya udah oke dari sononya :D

Intinya, kondisi kulit kita tuh (ada kalanya) ngga semata-mata tentang produk apa yang kita gunakan, tapi juga tentang kondisi tubuh kita secara keseluruhan :D

***

Pengalamanku...

Aku sempat "trauma" (lol, lebay) karena kulitku break out setelah facial dan lepas dari krim klinik kecantikan beberapa tahun lalu. Kalo dipikir-pikir lagi, bukan "trauma" sih, tapi aku terbawa stereotip "krim dokter bikin ketergantungan". Salahku juga yang ngga buru-buru konsul... karena terlanjur kapok dan ngga mau balik lagi ke sana. Padahal sebenernya kesalahan murni dari aku yang dulunya ngga telaten, ngga rutin kontrol ke dokter, ngga sabaran, ngga disiplin, dan terlalu cepet menyimpulkan sesuatu haha.

Beberapa bulan lalu (Juli-September 2014), kan aku break out lagi tuh, mau ngga mau emang mesti berani ke dokter. Alhamdulillah dapet dokter yang komunikatif dan ramah, aku jadi lebih nyaman buat konsultasi. Truusss akhirnya ketauan kan, kalo mukaku bolak-balik jerawatan karena apa hehe :D
Walaupun sebenernya aku belom bener-bener "tuntas" berobat (cuma ngobatin bruntusan doang, bekasnya aku tanganin pake skin care biasa), tapi alhamdulillah kulitku ngga kenapa-kenapa. Dokternya emang wanti-wanti, pas lepas berobat, tetep jaga makanan, perhatiin jam tidur, hindari stres, dan kalo perlu konsumsi suplemen. Itu ngefek banget lho ke pemulihan dan kesehatan kulit.

Sekarang, alhamdulillah aku nyaris ngga jerawatan lagi (paling 1-2 doang pas lagi pms/mens/stres/kurang tidur). Kulitku juga ngga serewel dulu :D

***

Akhir kata...

Jangan takut ke dokter buat konsultasi, ngobatin jerawat yang parah, bruntusan alergi, flek, dll. Jangan malah konsultasi nanya kadar dll ke aku T.T Siapalah aku ini. Aku cuma sharing pengalaman dan pengetahuanku yang seiprit. Apalagi kondisi dan tingkat keseriusan masalah kulit orang kan beda-beda. Dengan ke dokter, insya Allah kita bisa dapat penanganan yang sesuai dengan kondisi dan penyebab masalah kulit kita. Kalo males konsul karena dijutekin sama dokternya, sabar aja, dokter juga manusia yang bisa capek dan mumet.

Buat yang punya pandangan dan pengalaman negatif tentang dokter dan krim dokter...

Sebelum menyalahkan dokter atau krimnya, baiknya kita mesti evaluasi diri dulu, udah disiplin belom sih konsultasi dan kontrolnya? Kalo dokternya menganjurkan oles krim tipis-tipis, ditebelin hanya di spot tertentu, atau habiskan (resep) dalam sekian hari/minggu/bulan itu udah kita turutin belom? Asupan makanan dan minuman kita gimana? Pola hidup kita gimana? Manajemen stres kita gimana? ...daan seterusnya :D

Begitulah... Kita kudu introspeksi diri supaya lebih objektif melihat permasalahan dan tepat menemukan solusinya (ngomong sama kaca).

Mohon maaf kalau ada penuturan yang tidak berkenan.
Thanks for reading and have a nice day.

Blogging since 2011 // Twenty-something, but not quite grown up // Over-thinker // Acne-proner // Minguk admirer // Addicted to mineral water // Contact : haihanitisblog@gmail.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

36 komentar

Write komentar
Anonim
19 Februari 2015 07.20 delete

Konsulnya ke dokter speaialis kulit dan kelamin ya kak?
Nia

Reply
avatar
19 Februari 2015 11.21 delete

q pengen ke dokter tapi ga ada dana T.T kak, post daily make up donk

Reply
avatar
19 Februari 2015 11.40 delete

iya, bisa di dokter spKk, dokter umum, atau dokter estetika :D

Reply
avatar
19 Februari 2015 11.42 delete

daily make upku cuma cc cream sama lipstick doang hahaha ^^;

Reply
avatar
19 Februari 2015 16.42 delete

dulu sempet ke dr spKk tapi karena ngrasa kulit makin tipis n perih makanya aku hentikan kak... :D dan akhirnya jerawat2 yg menyerupai bisul datang dan pergi, tp alhamdllh...skg aku cm pake perwatan drugstore udah calming mukanya, paling cm jerwatn di dagu karena mungkin faktor makanan dan hormonal, kalo jerwatnya di pipi itu karena faktor kurng tdr, stres, dan kurang bersih membershkan makeup...

*hiii just sharing*

Reply
avatar
19 Februari 2015 17.05 delete

alhamdulillah, aku juga sekarang pake skin care yang biasa hahaha ( ^o^)/\(^o^ )
terima kasih udah sharing :D

eniwei, ini kutipan dari health kompas tentang formula skin care dari dokter :D
Formula yang benar tidak membuat kulit merah dan perih. Formula tersebut bahkan menjaga kulit tetap sehat dengan berbagai zat yang terkandung. Formula yang baik juga tidak menimbulkan risiko bagi penggunanya.

Formula yang benar akan meremajakan kulit. Selama proses rejuvenasi, lapisan kulit yang baru akan terbentuk. Tentunya proses ini tidak akan menyakiti pasien. Tidak ada rasa perih yang dirasakan.

Reply
avatar
Anonim
19 Februari 2015 19.10 delete

Wah ke dokter umum juga bisa kak? :-o
Ak kira harus di dokter spKk hehe
Nia

Reply
avatar
20 Februari 2015 07.55 delete

Makasih kak pencerahannya....
Iya mulai saat itu aku kapok...hhhee ...mending perawatan alami dan diimbangi sama perawatan drugstore aja udah lbh dr ckup..muka ga nongol jrwt aja dah brsyukr bgt... gausah kinclong2 hheeee *this my opinion*

Reply
avatar
20 Februari 2015 11.12 delete

baca ini jadi inget pengalaman pas SMP bolak balik ke spKK buat ngobatin jerawat, dan karena tekad pengen sembuh aku nurutin semua omongan nya kaya jaga makanan dan merubah pola hidup, dan pake obat sesuai anjuran
alhamdulilah, sampai sekarang jerawat cuma pas pms n period aja :)
ya walaupun efeknya, aku jadi picky eater banget, tapi dari itu juga yg jadi jalan hidup aku bergelut di dunia makanan n kesehatan #ehmalahjadicurcol

Reply
avatar
20 Februari 2015 11.28 delete

wah aku juga dulunya pake perawatan dokter, pada saat aku memutuskan menggunakan perawatan dokter itu karena kondisi kulitku jerawatan banget dan udah capek pake skncare di pasaran. selain itu aku juga berniat memutihkan kulit muka, soalnya mukaku lebih item daripada badan (meratakan) kemudian disitu banyak perubahan baiknya. aku jadi ga jerawatan, nggak komedoan dan kulit lebih cerah, tapi tetep aja belom sama warna muka sama tangan.

aku juga rajin browsing soal healthy life dan lainnya, jadi aku meminimalisir mengkonsumsi obat, olahraga dan makanan sehat juga. dari situ aku tau kalau semakin banyak pasokan bahan kimiawi dan memutuskan berhenti pake perawatan dokter. tapi tetep aja browsing dulu, udah siap mental kalau kulit kenapa-napa.

dan alhamdulillah mukaku baik-baik saja, aku facial kalau ada jerawat membandel dan selama ini cuma pakai pelembab dan sunscreen. fyi, aku pake lotion badan buat pelembab muka&sunscreen. buat aku sih yang penting nggak jerawatan *curhat*

Reply
avatar
20 Februari 2015 12.10 delete

iyaa sama-sama :)) aku juga jadi ngga parno setelah dapet pencerahan sana sini hahaha
hah bener bangeeeettt T.T udah ngga bolak balik jerawitan aja udah alhamdulillah banget :D
yg penting keliatan bersih dan fresh hehe :D

Reply
avatar
20 Februari 2015 12.18 delete

iyaaa aku juga kemaren bener2 nurutin apa kata dokternya :D
kayak ngurangin dan ngehindarin makan yg pedes, kecut, terlalu asin, terlalu pedes, gorengan, susu sapi, keju, dll dll xD sampe bingung mo makan apa hahaha... sekarang jadi lebih bisa ngerem makan junkfood dan banyak makan sayur :D

waaa kereeen :D barakallah, semoga sukses yaa, amin amin amin

Reply
avatar
20 Februari 2015 12.54 delete

iya, buat berobat kan? :D

Reply
avatar
20 Februari 2015 12.54 delete

Kulitku bermasalah karena makanan dan hormon :D banyak yang perlu dibenahi, yang utama, makanan, minuman, jam tidur, dan gimana aku menghadapi situasi yg stressful (karena ngefek ke hormon). Kalo olahraga, aku ngikutin pilates di youtube xD cuman belakangan lagi ga rutin, pas mulai lagi kok rada encok ya hahaha

Thanks for sharing, aku jadi makin semangat buat memperbaiki pola hidup supaya lebih sehat :D semoga kulit dan kesehatan kamu pun jadi lebih baik dari hari ke hari, amin amin amin. have a nice day :D

Reply
avatar
21 Februari 2015 18.42 delete

btw, aku sering ditanya, krim merek anu bikin ketergantungan gak ya, krim pemutih merek ini permanen gak ya? Sebenarnya gak ada istilah 'ketergantungan', yg ada 'kebutuhan'.
Bener kata hanitis, kamu (aku juga :p) kalau gak scrubbing teratur muka kusem, tapi apakah itu tandanya kita ketergantungan sama scrub? Enggak, itu tandanya kulit kita udah butuh discrubbing teratur :)

Kalau isi krim dokter yg bikin ketergantungan cuma steroid. Yg lain2 enggak kayaknya. Dan harusnya bisa dibedain mana ketergantungan sama kebutuhan tadi.

Reply
avatar
21 Februari 2015 18.48 delete

Kak hanni.. Ini aku putrii.. Kakam pakek masker madu.nya kalau tiap hari boleh gg? Uda gtu waktu yg tepat buat maskeran jm brpa yaa kak?? Kalau maskeran bersihinnya pkek air hangat atau air dingin... Maaf byak nanya.. Dijawab yaa kak makadi😊

Reply
avatar
22 Februari 2015 00.51 delete

Hai Putri :D

kalo kulitku sih dimaskerin madu hampir tiap malam pun ngga gitu masalah :D tapi hasil terbaik justru aku peroleh dengan maskeran 2 hari sekali. kamu coba-coba aja sendiri yg bagus dengan kulit kamu brapa kali seminggu hehe. waktu yang tepat... hmmm, rutinitas perawatan wajah aku fokusin di malam hari. kalo rajin ya pake air anget aja (hangat ya, bukan panas), tapi air dingin juga bisa kok :D

Reply
avatar
22 Februari 2015 01.03 delete

kalo mo putih permanen sodorin pilox aja mba :D mudah diperoleh, terjangkau, dan hasilnya instan.
aku pun bingung kalo ditanyain gimana caranya supaya bisa putih kayak artis korea :| hla piyee...
setuju mba :D dan yaa makin kesini aku juga jadi belajar buat bedain mana kebutuhan, mana ekspektasi xD

Reply
avatar
Anonim
25 Februari 2015 16.19 delete

Kak biaya kalau ke dokter kulit itu brapaan ya kak?

Reply
avatar
26 Februari 2015 09.21 delete

Tergantung masalah kulitnya sih say :| dan tergantung berobat di dokter mana dulu (temenku berobat di RSUD lebih terjangkau).

Kalo aku, total biaya yang keluar selama berobat 2 bulan sekitar 1,2 juta (detail harga obat dan treatmentnya lupa, kuitansi udah kebuang).

Reply
avatar
6 Mei 2015 19.46 delete

kalo boleh info ke dokter siapa mbak? aku hopeless banget krn lepas obat+krim dokter jadi breakout parah..

Reply
avatar
8 Mei 2015 11.02 delete

T.T wah aku ngga ada referensi dokter mana-mana aja.
Coba browsing di forum femaledaily, cari thread tentang dokter di situ ^^

maaf kalo ngga membantu :( semoga cepet kinclong lagi kulitnya aamiin

Reply
avatar
15 Mei 2015 17.42 delete

Assalamu'alaikum mbk hani...apa kabar??

Mbak konsumsi suplemen nya apa?
Dan sampe skrg masih rutin gak?

Tengkyu... Wassalamu'alaikum

Reply
avatar
7 Juni 2015 09.00 delete

Waalaikumsalam warrahmatullah wabarokatuh
T.T maaf banget baru bales

kemaren dianjurin minum suplemen omega 3, tapi belom lagi.

Reply
avatar
8 Juni 2015 05.58 delete

kak aku mau tanyak , gimana ya caranya lepas ketergantungan krim dokter ? dan kira kira butuh waktu berapa hari ya?

Reply
avatar
25 Juni 2015 05.35 delete

Maaf baru bales...
Coba dibaca lagi tentang "ketergantungan" yang udah dibahas sepintas di postingan.
Biasanya, yg sukses lepas krim dokter itu ngeboost dgn suplemen kulit dan memperbaiki pola hidup, kemudian cari skin care yang ringan dan bersahabat dengan kulit.

Waktu yang dibutuhkan tergantung sih, ada yang bisa langsung lepas, ada juga yang butuh waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan sampe kulitnya ngga bermasalah dengan efek rebound :D

Reply
avatar
2 Mei 2016 14.40 delete

Aku jg dulu pake krim dokter say waktu masih kuliah di jogja. Setelah kerja kan pindah ke jakarta tuh, rupanya krimnya udah ga ngefek buat kulit aku. Dan waktu itu disaranin krim yg dipake temen kantor, seperti krim racikan gitu. Efeknya buat kulit putih tapi bikin beruntusan banget dan jadi tambah banyak jerawatnya. Padahal sebelumnya jerawat cuma satu atau dua. Finally udah ga tahan sama keadaan muka cari klinik lagi di jakarta udah make berapa bulan krimnya ditambah tindakan peeling berulang kali tetep aja ga terlalu ngefek. Akhirnya mutusin pindah ke spkk di salah satu rumah sakit di jakarta. Disitu dinasehatin sama dokternya harus rajin dan sabar. Soalnya emang ga ada yg instan. Tipa kesana kalau ada jerawat pasti disuntik. Dan akhirnya jerawat kering yang bikin ribet itu bekasnya. Karena kulit aku hiperpigmentasi, pasti ada bekas item2 gitu. Sedih banget deh pas di jakarta, jadi ga pede mau kemana2, ga pernah pake make up kecuali ada acara formal atau party. Tapi berobat beberapa bulan dan pake krim2nya lumayanlah mengurangi. Dan akhirnya aku pindah kota lain lagi dan mutusin buat cari skin care yg sesuai buat kulit aku, sambil pelan2 lepas krim dokternya. Alhamdulillah kulit aku udah jauh lebih baik. Jerawat ada cuma pas oms aja, dan bekas jerawat semakin lama semakin tipis. Aku cari skin care bener2 cek2 googling sana sini dan liat review2 dari youtube. Kadang emang ke dokter perlu buat ngatasin problem yg emang terlanjur udah parah. Tapi pastiin aja kita ikutin step2nya dengan baik jadi ga ketergantungan hehe. Maaf ya say komen kepanjangan. Hehe

Reply
avatar
2 Mei 2016 15.12 delete

Alhamdulillah :D turut senang kalo kondisi kulitnya sekarang udah membaik.

Sepakat sis, ada kalanya kita harus ke dokter untuk mendapat penanganan yang lebih tepat. Kalo gegabah atau salah langkah, takutnya malah memperparah. Bener kata kamu, yang penting kita ngikutin aja step-step yang direkomendasikan dokter, rajin, dan sabar. Namanya ngobatin jerawat yang parah ngga bisa instan :')

Terima kasih banyak sudah berkenan sharing di sini ^_^ insya Allah bermanfaat buat pengunjung yang lain.

Reply
avatar
2 Mei 2016 16.48 delete

HAI hani Just sharing sedikit soal krim dokter , adik saya sama saya kulit muka mulus kinclong itu dulu *haha terus mau lulus sma sok sok an adik ku pake make up salon untuk perpisahan beberapa minggu kemudian mukanya jerawatan parah sama kusem , padahal mukanya itu gak pernah jerawatan flawless kayak kakak nya :D , nah kalau saya mikirnya pasti gara gara salah pake make up yg berat umur baru 17th sok keganjenan *jitak kepala my sister make make up berat ala ala penggantin gitu buat perpisahan sekolah SMK , macam macam skincare dipake nya Skincare khusus buat jerawat dari Sariayu , acnes sepaket lah pokoknya tapi gak ada hasilnya , terus disaranin temannya buat kedokter , mulailah keklinik dokter kecantikan facial sekitar 250rb'an klo gak salah bbrpa kali setelah itu pake krim malam (siang gak pake , katanya gak cocok) sama susu pembersih dan toner rutin dipake satu bulan keluar tuh jerawat makin banyak tapi ya dia sabar berbulan bulan kemudian lupa berapa bulan yg jelas 3m keatas nah mulai tuh muka jerawat dan bekas jerawat hilang mukanya kinclong :D bah sampai sekarang dia tetap pakai krim dokter pengen sih di stop make tapi dia takut kalau jerawatan lagi hahaha soalnya dia bilang kalau sehari gak make timbul tuh jerawat (nah lo ketergantungan kan sisanya paling jerawatan kalo lagi PMS itupun bekas jerawatnya hilang mana krim sama susu pembersih dan toner harganya dibawah 200rb ,nah beda sama kakanya semenjak punya baby muka kusam terus bekas jerawat lama mudernya padahal paling gak suka make up tebel padahal dulu jarang pake bb , foundation atau apalah apalah itu , cuman pakek bedak baby tp semenjak jerawat dan bekasnya menyerang muncullah sederetan skincare yg cukup banyak dilemari hias bikin suami geleng2 ngangguk2 mana makenya ribet tapi ya tetap telaten makainya, tapi tetap saja nih jerawat suka muncul bekas nya lama banget minggat :3 , intinya adik saya pake krim dokter yg harganya terjangkau mukanya mulus lus lus , saya pake skincare macam2 dan bekas jerawat mudarnya berbulan bulan oh nooo :v itu kenapa ya ? *garuk tembok

Tapi gak papa saya bersyukur punya suami yang sayang saya *yaiyalah masa gak sayang
Body udah kayak scarlet johansson *plak
^abaikan
Hahaha dia juva gak pernah komen soal muka atau tubuh saya yg kiloannya naik :D
Alhamdulillah hihihi

Reply
avatar
2 Mei 2016 17.37 delete

Haaii juga Suci :D

Iya, dandan di salon biasanya bakal break out kalau perangkat dandannya ngga higienis. Kayak kuasnya dipake dari kulit orang, belum dicuci langsung dipake buat dandanin kita. Bisa juga karena formula produknya terlalu berat buat kulit kita ^^;

Hehehehehe, banyak faktor kemungkinannya kalo ituu :D bisa karena skin barrier (acid mantle) terganggu; aging (penuaan ngaruh ke resiliensi dan vitalitas kulit); menggelap karena sinar uv; kesesuaian formula produk dgn kondisi dan kebutuhan kulit; dst dst dst.

Hyaiyalah yaa :D semoga sakinah mawaddah wa rahmah, aamiin aamiin aamiin.

Reply
avatar
7 November 2016 10.39 delete

Ka artikelnya membantu banget hehe, tapi aku mau nanya dong ka. Temen2 ku hampir semua perwatan kukit di klinik kecantikan gitu. Sedangkan aku ngga. Nah, apakah setiap wanita itu "wajib"perawatan ke klinik kecantikan gitu kah? Atau cukup dengan produk drugstore?
Aku ga ada masalah yg cukup berarti sih ka, paling kulit gampang kusam kalau lama terpapar matahari ��������
Mohon sarannya ya ka ��

Reply
avatar
7 November 2016 13.02 delete

Ngga wajib, itu pilihan aja mba... Dan masing-masing pilihan ada konsekuensinya.

Kalo di dokter/klinik kecantikan kan kita udah ngga pusing milih-milih produk yg sesuai tipe dan kondisi kulit. Karena krimnya sudah disesuaikan/dipilihkan sama dokter. Cuman, biasanya saat mau lepas, banyak yang kesandung efek rebound tadi.

Sedangkan kalo pake produk drugstore, kita bener-bener mesti jeli pilih produk. Salah pilih tekstur aja bisa bikin komedoan kan :D Produk drugstore juga hasilnya kadang ngga bisa sebening orang-orang yg perawatan di dokter. Jarang ada skin care low-mid end yang bisa bikin kinclong (cocok-cocokan). Cuman kalopun lepas, jarang ada yg mengalami efek rebound. Kalo mau kinclong dgn produk drugstore, mesti didampingi dengan perawatan lain seperti treatment bulanan (face spa), perbaiki gaya hidup, jaga asupan gizi (minum jus, smoothies, makan makanan kaya serat, dll), dan kalo perlu minum suplemen (vitamin, omega 3, dll).

Wallahu a'lam. Semoga membantu ya ^_^

Reply
avatar
15 November 2016 09.40 delete

Hai, aku udah 3 tahun d **ha, daguku jd breakout setelah peelingbuat ngilangi bekas jerawat, ewww, skrg masih perawatan disana, tapi udah mulai capek, soalnya gak ada perubahan signifikan sih, malah kalo berjerawat dan ditotolin krim pasti berbekas, kadang aku malah masker aspirin+madu, lumayan sih, tapi bikin kulit kering dan yang lebih ganggu adalah mukaku sering merah :( gimana ya, ada dokter rekomendasi gak ya di area jakarta dan depok :(( tks anyway

Reply
avatar
15 November 2016 13.03 delete

Hai juga Desira :)

Sudah berapa lama mengobatinya? Biasanya ngobatin jerawat sampai tuntas memang butuh waktu. Apalagi untuk obat tertentu memang harus dikenalkan pelan-pelan.

Coba baca postingan ini, ada bahasan singkat tentang pengobatan jerawat.
http://www.haihanitis.com/2016/11/15-gosip-seputar-jerawat.html

Iya, masker aspirin ngga gitu recommended sebenernya. Belum tentu cocok untuk sebagian orang. Tentang masker aspirin udah pernah saya jawab juga di kotak komentar postingan ini...

http://www.haihanitis.com/2015/09/jangan-merawat-wajah-mengatasi-jerawat.html?showComment=1478882797576#c1815359657983390878

Waa kurang tau ya, krn sy domisili Sulawesi Selatan. Untuk rekomendasi dokter, coba cek di forum female daily sub skin care,, ada beberapa thread tentang dokter area jakarta.

Mohon maaf kalo ngga membantu ya :) semoga segera membaik kondisi kulitnya, aamiin aamiin aamiin.

Reply
avatar
28 November 2016 21.58 delete

Aaaa ini memotivasi ak yg takut lepas krim huhuhuhu makasi mba infonyaaa

Reply
avatar

Bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com atau direct message instagram @haihanitis. EmoticonEmoticon