Skin Care Talk // Personal Thought // Blogging Experience

It's How We Respond

Kamis, 24 Juli 2014
Berinteraksi melalui internet sudah menjadi bagian hidup kita saat ini. Sayangnya, aku perhatikan makin kesini makin banyak postingan/komentar sarkastik dan sinis yang beredar. Kadang postingan daily life, quote, dan gambar inspiratif yang diupload orang-orang tertentu bisa dihujat dan dibully abis-abisan.

Baca juga : Pamer di Social Media

Stimulus itu sifatnya netral dan cara kita merespon (komentar, post balasan) bisa jadi proyeksi diri. Intinya, kalo kita merasa tersinggung, sedih, marah, minder, kecewa, jengkel, membalas sindiran dengan sindiran, melontarkan kritik pedas, kecaman, dst... yang "bermasalah" pada hakikatnya adalah diri kita sendiri (note to myself too).

A negative mind will interpret the most positive messages negatively,
but a positive mind extracts the best, even from a negative message.(Mufti Ismail Menk)

Begitulah... Cara termudah untuk introspeksi diri adalah dengan mengevaluasi respon kita terhadap situasi, orang, postingan, komentar, dan sebagainya.

Baca juga : People's Opinion Of You

Thanks for reading and have a nice day.

Pengalaman Mengatasi Bruntusan Alergi dan Peeling

Sabtu, 12 Juli 2014
Halo :D
welcome back to my blog
Ini quick post ya, Insya Allah, kalo ada kesempatan aku update.

Sekitar setahunan ini badanku responsif banget sama yang namanya makanan dan lainnya. Efeknya muncul di kulit wajah. Alhasil, walaupun kulitku udah sembuh, tapi kalo ngga ati-ati, bisa bruntusan lagi. Bruntusan yang baru-baru aja aku alami (Mei-Juni 2014) udah ngga bisa ditangani dengan penggunaan skin care biasa. Mau ngga mau, mesti ke dokter.


Aku sharing pengalaman terbaruku, karena masih belum banyak yang ngeh kalo penyebab jerawat atau bruntusan yang menyerupai jerawat itu ngga cuma karena pori yang tersumbat, tapi bisa juga karena alergi, intoleransi zat tertentu, toksin di liver, dan lain-lain.

Penyebab bruntusanku salah satunya karena pola makan emang lagi amburadul, stres (jadi ngaruh ke hormon juga), dan konsumsi vitamin e 250 IU. Aku minum suplemen kulit vitamin e, karena kulitku sempet kering banget dan adikku minum vitamin e (tipe kulit kering) hasilnya oke. Aku pikir ngga masalah karena concernku waktu itu emang di kulit kering, eh ternyata tetep ngga cucok~ Jadi, ya sodara-sodara yang kulitnya oily dan acne prone, sebaiknya menghindari konsumsi suplemen vitamin e. 

Sayangnya aku ngga sempet dokumentasiin kondisi kulitku ^^; pokoknya bruntusan menyerupai jerawat batu muncul di jidat dan pipi. Ngga meradang atau nyut-nyutan sih, tapi bekas dan gradakannya itu ngga enak diliat dan dielus lol. 

Mungkin karena udah bolak balek bruntusan, aku jadi ngga sepanik dulu pas pertama kali break out (tahun 2012), tapi ortu (yang udah lama ngga ketemu) prihatin dengan kondisi kulit mukaku dan ngebiayain berobat di dokter. 

---

28 Juni 2014

Setelah ngobrol dengan dokter (aku cerita kondisi dan riwayat masalah kulit sekitar 2 tahunan ini), akhirnya aku putuskan untuk ngobatin tuntas. Waktu nyembuhinnya bisa 6-12 bulanan. Minggu pertama aku diresepin obat alergi.

Ehm, karena udah pernah trauma dengan krim klinik kecantikan, aku nanya ke dokternya...
"Dok, ini kalo udah kelar, aku ngga perlu pake krim obat kan? Bisa pake skin care biasa kan?"
"Yayalah, kalo udah sembuh ngapain diobatin. Ntar bisa dibantu dengan suplemen yang cocok aja."

Aamiin.

Kulitku yang biasanya gampang kerasa bebal, hangat (terutama setelah makan), jadi lebih jinak selama semingguan minum obat alergi dan pake obat olesnya. Aku juga disuruh bikin jurnal yang isinya tentang reaksi tubuhku kalo abis makan ini-itu. Ada anjuran juga untuk mengurangi makan gorengan, pedas, asam, manis, asin, dan dairy product (susu, keju, dan kawan-kawan). Aku jadi kepikiran buat ngelakuin detox flush yang alami, setelah kelar ramadhan buat menyehatkan hati.

---

4 Juli 2014 

Setelah ngobrolin tentang obat yang akan aku konsumsi untuk sebulan berikutnya, dokternya nanya, 
"Ni bruntusannya mo diilangin atau mau dibiarin aja (tunggu rata sendiri)?" 
Dengan polosnya, aku jawab, "diilangin langsung kali ya"
...dan begitulah, kulitku akhirnya dipeeling sama dokternya T.T

Sakiiiiiit banget waktu bruntusannya ditujes-tujes (diekstraksi). Aku sampe nangis (beneran nangis terisak-isak gitu hahahahah) dan mukul-mukul ranjang pasiennya. Ngga kebayang deh gimana sakitnya lahiran dan sakaratul maut astaghfirullah...

Setelah peeling, bruntusan dan kulit gradakannya pun jadi rata. Walaupun kulit mukaku keliatan bengep-bengep (banyak luka sana-sini), tapi pas dielus udah sehalus pantat bayi hehe. Beda rasanya dengan facial. Kalo facial bengep-bengepnya pas diraba kerasa menggerinjal gimana gitu, yang ini ngga.

Setelah 2-3 hari, sebagian bekasnya jadi kecokelatan dan ngelopek sendiri. Tapi ceritanya belom berakhir sampe di sini, masi ada sesi pengobatan selanjutnya selama sebulan (sekarang udah masuk minggu kedua, wish me luck).

---

Btw, aku ngga cantumin detail obatnya apa aja, karena takut ntar ada yang minta saran/rekomendasi obat ke aku (ada lho yang kayak gini) ...atau yang lebih buruk, ikutan nebus obat yang sama, padahal mungkin kasusnya beda. Ini murni sharing pengalaman aja lho ya :D

---

Updated! (24 November 2014)

Buat temen-temen yang tanya dokter mana yang bagus, menurutku semua dokter bagus. Setelah sharing dengan temen-temen reader lain (yang juga berobat ke dokter), sebenernya obat buat ngatasin masalah kulit (kayak bruntusan, jerawat, flek), muter itu-itu aja.

Yang paling penting kitanya mesti disiplin, rutin kontrol dan konsultasi, karena yang namanya berobat ya mesti di bawah pengawasan dokter. Kalo misal males berobat karena punya pengalaman dijutekin, sabar aja, mungkin dokternya lelah. Dokter kan juga manusia.

Total biaya yang aku keluarkan selama 2 bulan sekitar 1,2 juta (detail harga obat dan treatmentnya lupa, kuitansi udah kebuang). Udah merangkap biaya konsul, stok krim obat topikal (soalnya setelah lebaran, aku diluar kota, jadi sekalian nyetok buat bulan berikutnya), peeling, terapi ozon, obat alergi (yang seminggu di awal), dan obat minum.
Jaga kesehatan ya temen-temen semua.
Thanks for reading and have a nice day.

Mengatasi Tab Yang Mati Total Karena Baterai Soak

Selasa, 01 Juli 2014
Halo haloo

Sempat 2 bulanan Samsung Galaxy Tab 2-ku mati total, cocok dijadikan talenan. Ngebricked karena mati dalam keadaan baterai kosong. Dicas juga ngga ada tanda-tanda kehidupan. Sayangnya, waktu itu lagi ngga bisa kemana-mana buat sekadar nyerpis tab. Jadi, aku browsing cara-cara yang biasanya orang lakukan saat tabnya mati.


Berikut cara-cara yang aku temuin di internet (lengkapnya bisa digoogling)...
  1. Tekan tombol power dan volume up/down bersamaan selama 15-20 detik. Ntar pas muncul logo Samsung, sambungkan ke charger.
  2. Tekan tombol power dengan telunjuk dan tekan/sentuh layar dengan jempol (bersamaan) selama 10-20 detik.
  3. Instal Samsung Kies dan Samsung USB Driver. Sambil tekan bersamaan tombol power dan volume up/down, colokin kabel usb ke leptop/komputer. Ntar tabnya bisa kedetect di laptop. Download 2 aplikasi tersebut di situsnya Samsung.
  4. Kalo batere bener-bener kosong, bungkus dan hangatkan dengan kain trus taruh dibawa leptop. Panasnya leptop akan memicu batere supaya bisa hidup dan bisa dicas seperti sedia kala. Tips nomor 4 ini ngga aku sarankan karena seperti yang kita tau lithium ion itu responsif sama yang namanya panas dan rentan mledug.
  5. Kalo soft brick, bisa dibantu pake aplikasi Odin. Tutorialnya bertebaran di internet.
  6. Kalo yang bermasalah adalah baterainya, buka casing tab, keluarkan baterainya (mending minta tolong teknisi atau orang yang kompeten di Samsung Service Center). Biarkan sekitar 15 menit, pasang kembali.
  7. Ganti baterai.

Cara 1, 2, 3, 5 udah aku coba... dan ngga berhasil (aku coba Odin, karena waktu itu ngga ngerti soft/hardbrick). Akhirnya aku nemu cara yang paling sering berhasil mengatasi tab yang mati total karena baterai soak (sering dibahas di forum android luar negeri)...


Sambungkan tab ke charger mobil
Kalo udah mulai ngecas, ntar pake charger bawaan biasa juga bisa.
(taro di tengah biar dramatis hahahahah)

---

Begitu sampe di Makassar, aku langsung coba ngecas tab di mobil bareng bapakku. Keliatannya tetep ngebricked dan ngga menunjukkan hasil *sigh (waktu ngecas sekitar 1-2 menit doang sih hehe).

Udah mulai hopeless. Trus bapakku bilang, yaudah kalo gitu coba dicas lagi pake charger biasa. FYI, sebelumnya aku udah pernah ngecas pake charger bawaan tab selama berhari-hari dan ngga ngefek apa-apa.

Akhirnya coba ngecas pake charger Samsung tab... dan muncul gambar baterai sedang mengisi :| kriuk. Tab pun bisa digunakan lagi seperti biasa. Semua bahagia. 

---

Intinya, kalo tab mati total karena baterai soak, software ngga bermasalah, biasanya emang dipancing dengan charger yang tegangan listriknya lebih tinggi dibanding charger bawaan (gitu katanya).

Temenku yang mengalami masalah sama (dia Samsung Galaxy tab 10"), pas dateng ke Samsung Center, tabnya juga cuma dipancing dengan charger trus nyala lagi dengan innocentnya.

Btw, kalo abis mati total karena soak, sebaiknya tab dicas dalam kondisi mati sampe indikator baterai menunjukkan angka 100%.

Saran buat pengguna tab... 
(dari pengalaman pribadi yah, aku cuma manusia biasa, bukan teknisi)
  1. Jangan menggunakan tab sampe bener-bener low battery (notifikasi baterai di bawah 30%, langsung dicas aja).
  2. Hapus aplikasi yang ngga guna atau jarang dipake. 
  3. Hapus file-file yang bikin tab "berat".
  4. Pake mode hemat daya.
  5. Pake aplikasi optimalisasi baterai dan kalo perlu dikalibrasi aja. Tutorialnya juga banyak di internet.
---

Updated!
Kalo cara-cara untuk mengatasi baterai soak di atas ngga mempan,
dicas pake charger mobil/disambungin ke pc sama sekali ngga ada respon,
ATAU ngecas tapi ngga penuh-penuh...

...bisa jadi yang rusak adalah port buat ngecasnya (socket board to cable) :D dan itu mesti diganti.

Biaya...
ganti port sekitar Rp 140.000 (bisa tunggu sejam kalo stoknya ada)
ganti baterai sekitar Rp 325-350.000 (bisa ditunggu juga kalo stok baterainya ada)
ganti mesin/1 blok mesin yang rusak sekitar sejutaan
*sumber: Samsung Service Center, per 2 September 2014


Updated! 13 Januari 2015
Ada masukan dari Lili Mangopo. Cara di bawah ini selalu berhasil untuk dia.


Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.