Pengalaman Mengatasi Bruntusan Alergi dan Peeling

Sabtu, 12 Juli 2014
Halo :D
welcome back to my blog.
Ini quick post ya, InsyaAllah, kalo ada kesempatan aku update.

Sekitar setahunan ini badanku responsif banget sama yang namanya makanan dan lainnya. Efeknya muncul di kulit wajah. Alhasil, walaupun kulitku udah sembuh, tapi kalo ngga ati-ati, bisa bruntusan lagi.

Bruntusan yang baru-baru aja aku alami (Mei-Juni 2014) udah ngga bisa ditangani dengan penggunaan skin care biasa. Mau ngga mau, mesti ke dokter.


Aku sharing pengalaman terbaruku, karena masih belum banyak yang ngeh kalo penyebab jerawat atau bruntusan yang menyerupai jerawat itu ngga cuma karena pori yang tersumbat, tapi bisa juga karena alergi, intoleransi zat tertentu, toksin di liver, dan lain-lain.

Penyebab bruntusanku salah satunya karena pola makan emang lagi amburadul, stres (jadi ngaruh ke hormon juga), dan konsumsi vitamin e 250 IU.

Aku minum suplemen kulit vitamin e, karena kulitku sempet kering banget dan adikku minum vitamin e (tipe kulit kering) hasilnya oke. Aku pikir ngga masalah karena concernku waktu itu emang di kulit kering, eh ternyata tetep ngga cucok~

Jadi, ya sodara-sodara yang kulitnya oily dan acne prone, sebaiknya menghindari konsumsi suplemen vitamin e. 

Sayangnya aku ngga sempet dokumentasiin kondisi kulitku ^^; pokoknya bruntusan menyerupai jerawat batu muncul di jidat dan pipi. Ngga meradang atau nyut-nyutan sih, tapi bekas dan gradakannya itu ngga enak diliat dan dielus lol. 

Mungkin karena udah bolak balik bruntusan, aku jadi ngga sepanik dulu pas pertama kali break out (tahun 2012), tapi ortu (yang udah lama ngga ketemu) prihatin dengan kondisi kulit mukaku dan ngebiayain berobat di dokter. 

---

28 Juni 2014

Setelah ngobrol dengan dokter (aku cerita kondisi dan riwayat masalah kulit sekitar 2 tahunan ini), akhirnya aku putuskan untuk ngobatin tuntas. Waktu nyembuhinnya bisa 6-12 bulanan.

Minggu pertama aku diresepin obat alergi.

Ehm, karena udah pernah trauma dengan krim klinik kecantikan, aku nanya ke dokternya...

"Dok, ini kalo udah kelar, aku ngga perlu pake krim obat kan? Bisa pake skin care biasa kan?"
"Yayalah, kalo udah sembuh ngapain diobatin. Ntar bisa dibantu dengan suplemen yang cocok aja."

Aamiin.

Kulitku yang biasanya gampang kerasa bebal, hangat (terutama setelah makan), jadi lebih jinak selama semingguan minum obat alergi dan pake obat olesnya.

Aku juga disuruh bikin jurnal yang isinya tentang reaksi tubuhku kalo abis makan ini-itu. Ada anjuran juga untuk mengurangi makan gorengan, pedas, asam, manis, asin, dan dairy product (susu, keju, dan kawan-kawan).

Aku jadi kepikiran buat ngelakuin detox flush yang alami, setelah kelar ramadhan buat menyehatkan hati.

---

4 Juli 2014 

Setelah ngobrolin tentang obat yang akan aku konsumsi untuk sebulan berikutnya, dokternya nanya, 
"Ni bruntusannya mo diilangin atau mau dibiarin aja (tunggu rata sendiri)?"

Dengan polosnya, aku jawab, "diilangin langsung kali ya"

...dan begitulah, kulitku akhirnya dipeeling sama dokternya T.T

Sakiiiiiit banget waktu bruntusannya diekstraksi. Aku sampe nangis (beneran nangis terisak-isak gitu hahahahah) dan mukul-mukul ranjang pasiennya.

Ngga kebayang deh gimana sakitnya lahiran dan sakaratul maut astaghfirullah...

Setelah peeling, bruntusan dan kulit gradakannya pun jadi rata. Walaupun kulit mukaku keliatan bengep-bengep (banyak luka sana-sini), tapi pas dielus udah sehalus pantat bayi hehe.

Beda rasanya dengan facial. Kalo facial bengep-bengepnya pas diraba kerasa menggerinjal gimana gitu, yang ini ngga.

Setelah 2-3 hari, sebagian bekasnya jadi kecokelatan dan ngelopek sendiri. Tapi ceritanya belom berakhir sampe di sini, masi ada sesi pengobatan selanjutnya selama sebulan (sekarang udah masuk minggu kedua, wish me luck).

---

Btw, aku ngga cantumin detail obatnya apa aja, karena takut ntar ada yang minta saran/rekomendasi obat ke aku (ada lho yang kayak gini) ...atau yang lebih buruk, ikutan nebus obat yang sama, padahal mungkin kasusnya beda. Ini murni sharing pengalaman aja lho ya :D



Updated! (24 November 2014)

Buat temen-temen yang tanya dokter mana yang bagus, menurutku semua dokter bagus. Setelah sharing dengan temen-temen reader lain (yang juga berobat ke dokter), sebenernya obat buat ngatasin masalah kulit (kayak bruntusan, jerawat, flek), muter itu-itu aja.

Yang paling penting kitanya mesti disiplin, rutin kontrol dan konsultasi, karena yang namanya berobat ya mesti di bawah pengawasan dokter.

Kalo misal males berobat karena punya pengalaman dijutekin, sabar aja, mungkin dokternya lelah. Dokter kan juga manusia.

Total biaya yang aku keluarkan selama 2 bulan sekitar 1,2 juta (detail harga obat dan treatmentnya lupa, kuitansi udah kebuang). Udah merangkap biaya konsul, stok krim obat topikal (soalnya setelah lebaran, aku diluar kota, jadi sekalian nyetok buat bulan berikutnya), peeling, terapi ozon, obat alergi (yang seminggu di awal), dan obat minum.

Baca juga : Tentang "Krim Dokter" (Pengakuan Dosa)

Wallahu a'lam.
Jaga kesehatan ya temen-temen semua.
Thanks for reading and have a nice day.
56 komentar on "Pengalaman Mengatasi Bruntusan Alergi dan Peeling "
  1. Hani, cepet sembuh ya :') semoga cepet cantik anet kulitnya *pelukpeluk* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Erny, :* makaci makacii *pelukpelukjuga* :D

      Hapus
  2. Aku juga lebih suka peeling daripada facial walaupun lebih sakit sih :\ Tapi hasilnya worth it banget. Hope your skin will get better :)

    xx
    http://felishmichelle.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa :D sampe takjub dengan hasilnya
      thank you dear :*

      btw, I love your blog, and you look soooo gorgeous :D
      kayaknya baru aja kemaren blogwalking di blog kamu xD
      salam kenal yaah

      Hapus
  3. Halo kak hani :D
    Boleh tau tdk kak nama dokter kulitnya di Makassar?
    Kebetulan lokasi kita sama, masalahnya sama, dan niatan tdk mau ketergantungan krim dokternya sama hehe
    Makasiii kak :)

    BalasHapus
  4. Hai Hani..
    Bole tau nama dokter sama alamatnya nggak? Thank you yaaah.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga :D
      coba cantumin email kamu say, aku bales di email
      ^^ ntar email kamu ngga aku publish di kotak komen

      Hapus
  5. Mbak han. Bisa email aku jg gak? Soalnya sy di makassar dan punya penyakit yg sama. Thanksss

    BalasHapus
  6. Hi hani :) tanya dong ;) itu maksud perawatan dg skin care biasa apa aja ya contohnya untuk masalah kulit yang seperti hani alamin sebelum akhirnya ke dokter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga :( maap banget baru bales
      maaf juga kalo kurang jelas ^^; mungkin ntar aku bikin postingan khusus tentang itu hehe

      skin care biasa yg aku maksud adalah skin care yg ada di pasaran. sebut aja kayak acnes, clean n clear, skin care organik, dst untuk menangani masalah jerawat biasa yg munculnya paling 2-3, bukan break out semuka.

      seperti yg udah aku bahas sepintas di postingan ini, banyak yang beranggapan bahwa jerawat semata-mata hanya karena pori yg tersumbat (ngga bersih). padahal, (bisa jadi) jerawat yg muncul di kulit adalah bentuk refleksi kondisi internal tubuh kita. makanya kadang ada yg bolak-balik break out jerawatan, atau udah pake skin care dari korea/amrik segala macem, tapi jerawat tetep mudah balik lagi. nah, yg kayak gitu kalo mau sembuh, mesti berobat ke dokter ^^

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga Ardhya :D salam kenal yaa

      "tp setelah berhenti pake skin care dan g pernah peeling lg yaa jd kena dampak skincare nya itu." ---> setelah ujug-ujug berhenti total? dampak skin care maksudnya yang gimana ya? :D aku nangkepnya itu malah kondisi kulit yang dirawat dan ngga (maintained or not) *correct me if I wrong. karena kulit kalo ngga dirawat ya bakal kembali ke jalur sebenernya (ngalamin aging, hormonal acne, kusam, dll)

      sependek pengetahuanku sih harus diterusin sampe purgingnya kelar. btw, karena pas masa-masa purging kan kadang kita ngalamin efek samping kayak kulit kering, memerah, ngelupas, dst, baiknya pemakaian retinoic acid di bawah pengawasan dokter.

      sembuh total atau ngga tergantung :D setelah ngobatin, kamu ngerawat kulitnya gimana say :D ni aku pake retinoic acid, udah ngga ada brindil-brindil di bawah permukaan kulit (karena udah mateng keluar semua), tapi pas lagi pms, pola tidur berantakan, makan ngga bener jerawat tetep muncul 1-2 ^^; alhamdulillah cepet kering

      perlu peeling atau ngga baiknya konsultasikan ke dokter. waktu itu aku ditawarin peeling pas bruntusanku udah kering :D

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf banget baru bales, komen kamu kependem, maaf yaa T.T

      amin amin amiiiin, moga cepet kinclong kulitnya.

      aku pake oatmeal bersihin mukanya waktu pake vitacid (kulitku waktu itu ga tahan pake sabun). Tapi, dokterku saranin pake sabun bayi aja (intinya sabun yg ga bikin kulit kering kesat).

      boleh-boleh aja say, asal cari yg noncomedogenic dan kita mesti telaten bersihin kulitnya. aku pake missha perfect cover bb cream sama history of whoo seol cc cream.

      iya gapapa, tapi belakangan ini aku rada lama bales emailnya ^^; tapi jangan konsul ke aku ya, aku bukan dokter

      Hapus
  9. Hai hani
    Aku nga ngalamin hal yg sama :(
    Share dong alamt dokter nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Kiki, maaf banget banget banget baru bales

      T.T mohon maaf banget sebelumnya, aku udah ngga mau share aku berobat di dokter mana
      karena kalo ntar hasilnya ngga memuaskan pihak yg bersangkutan, aku ngrasa bertanggung jawab krn ngasi rekomen ke sana

      sebenernya dokter mana aja bagus, karena obat buat ngobatin masalah kulit kayak bruntusan dan jerawat muter itu2 aja (berdasarkan sharing dgn temen2 reader lain).
      yang penting kitanya disiplin, rutin kontrol & konsultasi

      maaf banget ya ngga bantu hiks :'(

      Hapus
  10. Mba, sy jg pengen di email dong:
    Enbi62@gmail.com

    Btw, biaya konsul dan peeling ke dokterx makan duit brp ya? Makasi mba sblmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. konsulnya under 50k (kalo ga salah inget), peelingnya lupa berapa --" aku udah ngga megang kuitansinya, maap ya ^^;

      Hapus
  11. mba hani di peeling tuh prosesnya kayak gimana sih? aku kasusnya juga bruntusan dan ada jerawat merah juga sih, dokterku nyaranin ditindak yaitu dengan peeling, nah cuma aku ngeri sama bekasnya krn aku liat review beberapa org lumayan ekstrim juga, sebenernya di peeling itu digimanain ya? kalau kata dokterku sih kita dikasih cairan gitu nanti ke wajah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, setelah komedo diekstraksi segala macem, permukaan kulit wajah diolesin "sesuatu" yang celekit-celekit hehe. setelah itu kulit jadi muluuuus banget kalo diraba, ngga ada brindil-brindil yang menggerinjal gitu.

      nah, kan banyak bekasnya tuh, aku diresepin pake krim anti inflamasi (anti radang) selama 3 malam berturut-turut setelah peeling. bekas peelingku cepet ngelopek dan ngga horor kok. pengalamanku sih gitu, aku ngga tau kalo yg lain gimana :|

      good luck dear :*

      Hapus
  12. haii, aq boleh tau nama dokternya ?
    rencana mau ke dokter kulit juga ni, setelah berbulan-bulan belum menemukan skincare yg cocok, jerawat makin subur, plus susah banget ngilangin beruntusan di dahi.

    makasih ya sbelumnya
    emailku : indy.yupzz@gmail.com
    thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Indy
      T.T mohon maaf banget sebelumnya, aku udah ngga mau share aku berobat di dokter mana
      karena kalo ntar hasilnya ngga memuaskan pihak yg bersangkutan, aku ngrasa bertanggung jawab krn ngasi rekomen ke sana

      sebenernya dokter mana aja bagus say, karena obat buat ngobatin masalah kulit kayak bruntusan dan jerawat muter itu2 aja (berdasarkan sharing dgn temen2 reader lain).
      yang penting kitanya disiplin, rutin kontrol & konsultasi

      maaf banget ya ngga bantu :'(

      Hapus
  13. kok peeling ditujes2 siy? saya pernah peeling,dioles cairan yg terasa panas perih kyk diolesin pake sambel, kalo utk bolong2 bekas jerawat saya pernah ditawarin microderma, itu baru ditujes2 pake jarum, sengaja dibikin luka agar muncul jaringan kulit baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya xD aku kan problemnya banyak bruntusan dan pori tersumbat, jadi ditujes2 dulu (diekstraksi), baru kemudian di diolesin :D

      Hapus
  14. hai kak hani..
    aku mau share aja nih, aku juga pernah bruntus2 kecil gitu.. tapi nggak parah sih,
    terus ummiku ngasih solusi pake yg alami aja, aku coba deh.. pake propolis..
    aku rutin pake tiap mau tidur. dioles aja ke kulit yg bermasalah..
    1 miggu kemudiannn,, Taraaa!! kulit aku bersih,,
    tapi balik lagi ke kondisi kulit masing2 ya..

    minta saran ya kak.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai jugaa :D
      waa makasih banyak yah udh sharing di blog ini :D salam kenal
      hmm kalo aku masalahnya emang dari dalem tubuhku say (hormon dan makanan), jadi penanganannya seperti itu :D

      waduh, saran apa ni? :D btw makasih masukan pengalamannya

      Hapus
  15. Hai haniii salam kenal..masalahkuu jg sama bruntusann ..udh brkali kali ganti skincare kasian ke mukaku jd gni..

    Skrg pgn stay d dkter kulit tp udh 2 minggu gk ada efek apapun..udh facial dan dikasih cream gt..

    Need ur advice nih apa hrs stay d dkter itu aoa gmn??gaak pedeee dgn mukakuu apalagi bsok lamaran bruntusan blm ilanv pgnnya pas ntr nikah muka udh kinclong...ohhh god help me :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Prischa :D salam kenal jugaa

      baiknya stay dan coba dikonsultasikan lagi jika dirasa perlu. mungkin dokternya punya pertimbangan lain kenapa meresepkan formula krim tsb buat Prischa, lagian baru 2 minggu juga (dulu aku ditarget 6 bulan, tapi alhamdulillah bersih di bulan keempat) :D

      Aku ngga tau pastinya penyebab bruntusannya Prischa seperti apa (aku bukan dokter hihi), tapi biasanya obat buat kulit tuh muter-muter itu aja, jadi kalo pindah dokter mesti siap mulai dari nol lagi, dengan resep yg mungkin aja sama.

      kalo kata dokter tempat aku berobat, biasanya kalo bolak balik bruntusan (walau udah ganti2 skin care), kita kudu perhatikan kondisi dalam tubuh kita misal dari makanan, hormon, dll.

      semoga cepet kinclong, semoga lancar juga sampe hari H :D aamiin aamiin aamiin
      kurang-kurangin stres dan jaga pola tidur. tubuh yang fit juga membantu proses pemulihan kulit.
      have a nice day :D

      Hapus
  16. Kemaren aq abs konsul lg dan dkter nyaranin bwt laser yg hrganyaa nguraasss kantoong bgtt..alhasil krna gk mampu aq beli obat mnum aja..

    Browsing sana sni ada review ttg vitacid, nah gmn menurutmu klo lake vitacid berbarengan sama cream dkter jg?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan digabung say :D soalnya vitacid itu lumayan keras cara nyembuhinnya. vitacid itu kan retinoic acid, coba tanyain ke dokternya aja kandungan krimnya apa retinoic acid juga atau bukan.

      Hapus
  17. Hai Hani, aku mau tanya. Kulit ku jg bruntusan nih tp tipe kulit ku kering. Aku mau tau dong gmna perawatan wajah adek kamu.

    Salam kenal~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Sani :D salam kenal ya

      adekku problemnya komedoan ^^;
      kalo bruntusan mending konsul ke dokter aja :D

      skin care yg dia pake cuma pembersih bengkoang mustika ratu dan sunblock ^^;
      dia minum suplemen ever e juga (cuma ngga telaten deh kayaknya)

      Hapus
  18. Hi ka,,,awalnya aku biasa aja cuma kusam, jdibya prgi ke skin care cukup ternama, awalnya sih bagus tpi lama kelamaan malah ada jerawat dan kta dokternya d peeling, bagus sih.. tpi nimbul lagi dan aku stop konsul... tpi udh brpa lama jerawatnya sprti mati satu tunbuh seribu, sekarang masih bruntusan, aku kalau kerja sering aku tutup dengan foundation wardah biar nutupin, apa aku perlu ke dokter skincare lagi ya? Dengan brand yg berbeda? Minta solusinya ka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo halo :D
      maaf baru bales

      Aku juga pernah mengalami hal yang sama (awalnya mulus, tapi belakangan kok malah jerawatan). Dulu aku malah menyalahkan produk skin carenya tanpa mengevaluasi kondisi diriku yg lagi stres, dan hal lain yg memicu ketidakseimbangan hormon --> yang akhirnya malah jadi jerawatan.

      Baiknya gunakan make up yang ringan-bersahabat untuk kulit acne prone (noncomedogenic), bersihkan wajah dengan telaten. kalo bruntusannya ngga wajar, emang mending berobat di dokter (daripada salah penanganan, trus jadi makin parah). mau di dokter yg sebelumnya atau baru terserah, yg oke dan nyaman menurut kamu juga gapapa... di spKk sekalian juga bisa.

      Coba cek juga laman ini...
      http://haihanitis.blogspot.com/p/faq.html
      http://haihanitis.blogspot.com/2015/02/tentang-krim-dokter-pengakuan-dosa-lol.html

      semoga membantu :D semoga cepet kinclong kulitnya aamiin aamiin aamiin
      have a nice day

      Hapus
  19. iya sis... memang.. cantik itu mahal..
    namun lebih mahal lagi apabila kita mampu menjaga dengan baik..
    smoga berhasil yaa skin care nyaa..
    saya juga jadi suka gampang beruntusan atau jerawat kecil gitu mungkin sembarang pake kosmetik apa apa dicoba heuu...
    kulit jg btuh istrahat ya sis :)
    pengalaman yang baik..
    salam kenal..
    main juga ke blog saya yaaa..
    http://naziezie.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga sista :D

      huah bener banget :( apalagi jerawatku lebih sering dipicu makanan, stres, dan hormon.
      ni kmaren abis liburan, capek, stres langsung nongol deh jerawat, masih suka kecolongan terutama pas pms.

      sama-sama sis :D salam kinclong 2015 hahahah
      udah main kesana sis :D blognya informatif, keep blogging ^^b

      Hapus
  20. Wah Kak aku juga jerawatan, trus bruntusan kecil2 gitu dijidat, di punggung juga ada dan bekasnya juga ga bisa hilang2 :( Kadang abis mandi gitu mukaku jadi ada putih2 kayak sabun gitu trus kalo udah kering jadi kasar dan kayak kulit kering yg minta dikelupas gitu Kak, engga sakit sih tapi bekasnya itu loh.
    Kulitku berminyak, kadang gatel banget...
    AAAA aku udah 3-4 tahunan jerawatan Kak. Dulu pernah pake krim siang malam gitu merk Larissa, tapi sekarang kurang lebih setahunan ga pernah pake krim dan sekarang cuma pake sabun bayi.
    Aku juga belom pernah sama sekali ke dokter kulit. Hmm sarannya apa ya kak? Aku harus coba konsultasi ke dokter kulit ya? dokter kulit yg buka praktik sendiri atau di rumah sakit ya Kak? Aku masih bingung. Apa aku pakai vitacid2 itu?
    Mohon bantuannya ya Kak. Terimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo T.T Maaf banget baru bales
      Kalo pengen dituntasin emang baiknya ke dokter, apalagi kalo jerawat yang kamu alami udah menahun. Dokter yg buka praktik sendiri atau di rs juga sama-sama bagus kok. Temenku yg berobat di dokter spKk rsud juga cepet sembuhnya, dan lumayan terjangkau dibanding dokter yg buka praktek sendiri (katanya sih).
      Aku ga saranin pake vitacid tanpa pengawasan dokter kalo kondisi kulit kamu seperti itu :| mending diserahin ke yg berkompeten aja drpd kenapa-kenapa.

      sama-sama, have a nice day

      Hapus
  21. trimakasih telah berbagi pengalaman, saya akan jadikan referensi penulisan artikel saya

    BalasHapus
  22. Halo mbak, numpang lewat nih..
    Mau nanya nih mbak, kemarin mbak konsul ke dokter spkk yg buka praktik klinik kecantikan apa ke dokter spkk rumah sakit?
    Sekitar tiga bulan lalu saya pernah konsul ke dokter spkk yg buka praktik klinik kecantikan di daerah saya setelah alergi sama krim klinik kecantikan n*atasha.. dengan beliau, krimnya cocok di saya, pas saya berhenti diem2 juga bruntusan saya ga balik lagi, pas saya pakai skin care biasa, paling agak bereaksi aja kulitnya kalo ada kandungan alkohol atau parfum, selain itu baik2 saja.. adem ayem..
    Eh sottaknya saya, krn penasaran saya pakai vitacid 0.05% -_-
    Alhasil 2 hari kemudian langsung muncul lagi bruntusannya di wajah :"(
    Nah mbak, baiknya saya balik konsul ke dokter kemarin atau ke dokter spkk yg praktik di rumah sakit ya?
    Mohon dijawab ya mbak.. ditunggu jawabannya :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga Mela :D salam kenal ya
      Maaf baru bales, aku buka blognya pas weekend aja.
      aku di dokter yang buka praktek di rumah sakit hehehhe

      :| huwaaa speechless,, sabar ya :(
      baiknya ke spKk aja, jangan lupa sampaikan kalo bruntusan yang kamu alami karena penggunaan retinoic acid.

      semoga cepet kinclong kembali aamiin :D have a nice day

      Hapus
  23. Halo mbak, salam kenal
    Sy udah baca tulisan mbak, Jdi gelisah dengan kondisi kulitku takutnya Cri" bruntusan, hehehe Mau nanya dong mbak kmrn wktu kulitnya bermaslah di dokter mana mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo salam kenal juga :D

      T.T mohon maaf sebelumnya, karena satu dan lain hal aku ngga bisa sharing taun lalu berobat di dokter mana. sebenernya dokter mana aja bagus, karena obat buat ngobatin masalah kulit kayak bruntusan dan jerawat muter itu2 aja (berdasarkan sharing dgn temen2 reader lain).
      yang penting kitanya disiplin, rutin kontrol & konsultasi

      Hapus
  24. ka tampilan blognya ganti ya;D

    BalasHapus
  25. kak mau share sekaligus tanya nih..aku juga ngalamin hal yang sama, kulitku jg bruntusan merah kecil2 gt..kalo dipegang kasar. ihh apalgi kalo kena sinar matahari/ di tmpt yg terang bener2 keliatan merah2nya kayak udang rebus. Aku dah coba ke skin care mana2 dan terakhir di dr spKk tp jg gaada perubahan udah hampir 1 taun. Solusinya apa ya kak ?aku jd putus asa nih, aku sekarang cm masker sm air teh hijau dan kadang kompres pake air es menurut artikel yang aku baca di google, soalnya aku kasian sm wajahku dikasih bahan2 kimia trs. Ditunggu balasannya ya. Makasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, coba baca FAQ blog ini http://haihanitis.blogspot.com/p/faq.html
      Tentang krim dokter http://www.haihanitis.com/2015/02/tentang-krim-dokter-pengakuan-dosa-lol.html

      Penyebab awalnya kenapa? Ngomong-ngomong, keseringan gonta-ganti produk skin care juga bisa menyebabkan kulit bermasalah dan pada kasus tertentu memang butuh waktu buat ngobatinnya.

      Maaf banget sis kalo ngga membantu :(
      Semoga cepet pulih dan membaik kulitnya, aamiin aamiin aamiin.

      Hapus
  26. Halo, mau tanya, obat untuk untuk alerginya apa ya?
    Duh aku tahu sih, kemungkinan beda, tapi dulu aku pernah mengalami alergi (karna sunblock) dan jadi bruntusan. trus ke dokter, di kasih obat, 2 hari sembuh mbuh! nah 2 hari ini kena masalah yg sama :( karna pake sunblock (Banana Boat) jadinya bruntusan juga huhuhu...jadi dari tadi nyari informasi jenis obat untuk alergi dengan impact bruntusan..

    Makasih ya sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, maaf sebelumnya, aku lupa obatnya apa :( udah lama banget soalnya. Semangat ya. Semoga cepet ketemu T.T sekali lagi, maaf ga membantu.

      Hapus
  27. Oohh iyah benerr mungkin muka ku bruntusan karena minum natur e gak cocok yaah 😢😢😢
    Padahal muka ku dari dulu g pernah jerawatan sekarang parah bgt 😢😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata dokterku dulu, kulit berminyak dan rentan jerawat lebih cocok pake suplemen omega 3. Suplemen vitamin e lebih sesuai untuk kulit kering dan kulit yang mengalami aging. Wallahu a'lam.

      Hapus
  28. Mau tau dong ka dokter kulitnya dimana, aku lg ngalamin breakout jerawat kecil" ini lohh bikin muka jd ga mulus. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf baru bales... Dari hasil sharing sama pengunjung lain, sebagian besar treatment dan obat yang diresepkan dokter kurang lebih sama sis. Mau di daerah mana juga obatnya muter itu-itu aja. Tinggal disesuaikan sama tingkat keseriusan dan kondisi kulitnya. Keberhasilan pengobatan tergantung seberapa rutin kita kontrol, komunikasi efektif dgn dokter, kedisiplinan, dan kesabaran kita.

      Maaf kalo ngga membantu. Semoga lekas membaik kondisi kulitnya, aamiin aamiin aamiin.

      Hapus

Selain melalui kotak komentar, bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com. Also, please kindly check "Frequently Asked Questions" (FAQ tab on menu bar) before asking. Thank you! ^^