Bedak Dingin Saripohatji

Kamis, 19 Juni 2014
Hello semua
welcome back to my blog :D

Jengjjjeeeng... Bedak Dingin Saripohatji. Masker ini jadul banget. Udah beredar sejak jaman Indonesia belum merdeka. Beberapa bulan lalu sempet booming lagi, rame di instagram. Testimoni yang beredar pun wow banget (kalo ngga mau dibilang lebay). Setelah cek sana sini, ternyata harganya sangat-sangat murah. Penasaran deh, emang se-oke apa sih bedak dingin ini? 



What's cool?
Saripohatji dibuat dari tepung beras yang ditumbuk dan dicampur dengan dedaunan kayak daun pandan, daun suji, daun mangkok, beungbeureuman (gatau ini daun apan), dan teklan. Trus ada campuran ekstrak kunyit, temulawak, tomat, jeruk nipis dan lainnya juga. Buat aku yang sebelumnya rutin maskeran pake tepung dan kunyit, Saripohatji ini kedengerannya menarik banget.

Btw, kalo pengen bikin bedak dingin sendiri juga bisa browsing tutorialnya. Kalo ga mau repot tinggal beli jadi aja di pasar juga banyak dan lebih murah. Temanku pake bedak dingin biasa yang dijual di pasar itu. Muka dia jadi mulus banget. Akhirnya aku dikasih juga sama dia hehe...


---



In my opinion...
Para skin care freak pasti tau dong, prinsip dasar untuk mendapatkan "inner glow" dan kulit yang sehat adalah dengan berupaya menjaga suhu wajah di bawah 30 derajat Celcius (terutama di siang hari, atau saat kulit terpapar cahaya lampu yang intens selama berjam-jam/photoshoot, dan saat stres). Ngga heran kalo orang-orang yang tinggal di daerah sejuk kulitnya bagus-bagus :D tapi kalo sejuk berkat ac ruangan itu lain cerita.

Suhu wajah yang meningkat dapat menyebabkan sensasi kering, memicu melanin spot, garis halus atau keriput, dan menghancurkan collagen di kulit (oleh karena itu kulit akan kehilangan elastisitas). Makanya, banyak lho artis luar yang sengaja cuci muka pake air es, untuk ngedapetin kulit yang glowing dan kencang, errr... berlebihan sih. Soalnya kalo terlalu dingin malah bikin kulit jadi kering dan kaku.

Btw, cara yang populer untuk menurunkan suhu wajah adalah dengan handuk dingin 
(yang udah disimpan di kulkas atau dididinginkan dengan air es) dan
maskeran pake buah semangka dingin (selain mendinginkan, juga bantu menghidrasi).

Jauh sebelum para ilmuwan menjelaskan pentingnya mendinginkan kulit wajah, nenek moyang kita udah mempopulerkan bedak dingin yang bikin kulit semriwing sekian menit. Wajar aja kalo ide itu beken sejak lama, karena kita tinggal di daerah tropis. Pas cuaca terik, yang paling berasa ngga nyaman kan kulit (burning sensation). 

Cara penggunaan Saripohatji yang paling sering dianjurkan itu simpel banget. Tinggal campur pake air, diaduk bentar, siap pakai. Teksturnya seperti pasta dan gampang diratakan. Wanginya enak, kayak bau cincau pake pandan. Saat mengering maskernya berantakan banget. Serbuknya kemana-mana. Walaupun ngga sampe bikin bengek, tapi tetep ngeganggu -,- Jadi, kalo maskernya udah kering, mesti buru-buru dibersihkan.


Bisa diliat ya gaes, saripohatji ini menyerbuk banget. Kalo ngga telaten bersihinnya, serbuk bedak numpuk di pori-poriku. Jadi, kalo bilasnya ngga bersih, serbuknya bakal jadi komedo putih (di kulitku) karena nyumbat pori.

Konon, bedak dinginnya bisa ngedetox kalo dipake pas tidur. Ditandai dengan mata yang belekan pas bangun pagi-pagi.
Udah aku coba, dan kayaknya itu hoax -,- secara ya itu serbuk maskernya kalo kering nyebar kemana-mana (termasuk area mata tentunya). Ya wajar kalo pagi-pagi mata jadi belekan, itu sih bukan ngedetox -,- Soalnya pas dicampur dengan bahan lain yang bikin maskernya ngga menyerbuk, aku ngga belekan.

Apa benar Saripohatji membasmi jerawat dari dalam, mengecilkan pori-pori, dll dll?
Di aku sih ngga sebombastis kayak yang dibilang seller-sellernya #nooffense. Pori-pori ngga mengecil, efek ke jerawat juga so-so :D

Campuran Saripohatji dan air doang ngga gitu cocok buat aku. Setelah menggunakan Saripohatji, kulit emang terlihat lebih cerah (temporary lho), adem, dan halus. Sayangnya, kulit wajah kerasa kering. Kalo dikasih rating, pemakaian Saripohatji + air mineral biasa (aku ga cocok pake air mawar) itu 2 out of 5 stars lah.

Karena kulitku gampang dehidrasi, aku akalin dengan mencampur Saripohatji pake madu (saat muncul jerawat) dan susu (untuk mencerahkan). Bisa dicek di postingan ini...


Repurchase?
Ngga. Pengen coba masker lain :D

Thanks for reading and have a nice day.
11 komentar on "Bedak Dingin Saripohatji"
  1. iy yg bikin aq g suka baunya mengganggu bikin bersin klo di aq T.T eh tp matamu cantik ya kayak org arab *ehh kok jd salah fokus hihi >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mesti buru-buru dibilas biar serbuknya ga kemana2
      makasih Anne ^^;

      Hapus
  2. aku juga pakai bedak dingin, tapi yg bulet-bulet itu loo. merknya cap bunga tanjung kalo gak salah. bikin kulit adem & halus. kalo masalah jerawat yah lumayan lah bikin gak terlalu meradang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku mesti campur madu dulu baru keliatan ngefek ke jerawatnya.
      malah (untuk jerawat) lebih oke bedak dingin bulet-bulet dari pasar kalo dibandingin dengan saripohatji *imho :|

      Hapus
  3. penasaran sama cooling effectnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cooling effectnya bentar banget say, kira-kira sekitar 5-10 menitan
      tapi lumayanlah bikin kulit adem dan rada cerah setelah beraktivitas seharian ^^;

      Hapus
  4. Balasan
    1. kalo aku belinya di online shop say ^^
      coba search di instagram atau di tokopedia.com :D

      Hapus
  5. Nice share teh :) Boleh ngendong ga ? aku jualan nih mampir aja dulu kesini http://ecinadnus.blogspot.com/2014/11/bedak-dingin-sari-pohatji-tradisional.html hehe mksh teh.

    BalasHapus
  6. kalo bedang dinginnya beli dimana ya say?namanya apa soalnya aku juga pke saripohatji pngen mix hehe thansk b4

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Louise :D maaf banget baru bales
      bedak dingin yang bulet2 itu maksudnya? itu aku dibeliin temenku, dia beli di pasar :D

      Hapus

Bisa juga kirim email ke haihanitisblog@gmail.com atau direct message instagram @haihanitis.