Skin Care Talk // Personal Thought // Blogging Experience

Sariayu Solusi Organik Face Scrub

Jumat, 19 Juli 2013
Sariayu Solusi Organik ini line barunya Martha Tilaar. Nama "Solusi" dibilang baru banget sebenernya juga ngga. Di Indonesia, produk solusi (tapi bukan organik) sudah lebih dulu beredar dibanding paketan kosmetik organik (skin care dan bedak). Selain itu, rangkaian produk Sariayu Solusi Organik juga udah dipasarkan di negara tetangga kayak Malaysia dan Singapore sejak tahun 2010 *cmiiw.


Yang aku pake sekarang adalah Sariayu Solusi Organik Face Scrub. Kalo mau liat-liat produk lain dari Sariayu Solusi Organik bisa cek langsung di official online shop-nya Martha Tilaar di [link] ini.


Ingredients


Tekstur

Kalo diliat-liat teksturnya kayak foam buat cukuran gitu, tapi sedikit lebih pekat. FYI, walaupun produk ini mengandung fragrance, tapi bukan wewangian aneh-aneh yang ganggu. Face scrub ini wangi anggur hijau, lumayan bikin rileks.


In my opinion...

Aku udah pake face scrub ini sejak akhir Mei 2013 dan sempet berhenti pake sekitar 2 mingguan pas kulit alergi gegara salah makan kemaren. Awalnya aku ragu pas mau beli face scrub ini, karena dulu waktu nyoba testernya di kulit punggung tangan, face scrub ini setelah digosok-gosok atau dibiarin agak lama, entah nguap atau nyerap(?).

Tapi akhirnya aku beli, karena dengan harga yg sama dengan Biokos Scrub Gel, isinya lebih banyak yang Sariayu Solusi Organik ini *tetep yee mikirnya banyakan mana, padahal eh padahal... Selain itu aku juga pengen nyoba sekeren apa sih produk ini. Karena aku kan grapeseed-holic(?), jadi ya gitu deh hahahaha.

Ngeluarin takaran yang pas untuk pake face scrub ini rada tricky menurutku. Awal-awal pemakaian, aku masih nebak-nebak ini ngeluarinnya mesti segimana banyak supaya takarannya pas di wajah. Karena kalo terlalu dikit malah nyerap(?) di kulit dan kalo kebanyakan malah boros. Takaran yang sesuai untuk kulit wajahku adalah takaran 3 ujung jari.


Kenapa berhenti pake pasca kulit alergi?
Jadi, gini. Pasca alergi kemarin, kulitku jadi kering banget. Nah, face scrub ini emang ngga bikin iritasi, gatel-gatel, atau perih. Tapi, setelah pake face scrub ini (setelah kulit wajah dibersihkan dari scrub, dibasuh air) rasanya agak kesat. Makanya aku stop pake selama 2 mingguan, karena face scrub ini bikin kulit yang kering, jadi semakin kering rada ngelupas *yagitulah intinya...

Kalo sekarang sih kulitku udah ngga gitu bermasalah dan aman-aman aja. Jadi, tetep aku lanjutin pake face scrub ini. Cuman emang mesti pake pelembab yang nampol biar kulit ngga kering kerontang. Dari pengalamanku tadi, aku narik kesimpulan kalau produk ini kurang sesuai untuk kulit yang sangat kering. Oiya, ngomong-ngomong pas lagi ada jerawat, di kulitku scrubnya ngga bikin perih atau memperparah jerawat.

Komedo ilang ngga?
Kalo ngandelin face scrub ini doang ngga say :D masih perlu diekstraksi biar kulit hidung mulus. Tapi face scrub ini recommended buat ngangkat sel kulit mati tanpa nyakitin kulit. Kalo dipake rutin, komedo ga gitu numpuk kok.

Bikin kulit cerah?
Iyaa :D Sel kulit matinya kan udah keangkat, jadi jelas kulit keliatan lebih cerah dan ngga kusam. Selain itu juga karena ada licorice extractnya.

75 g, Rp 55.000... is it worth the price?
Yes, it really is... Ini udah kepake tiap 3x seminggu dari akhir Mei 2013, sempat stop 2 minggu, trus pake 1-2x seminggu, trus lanjut sampe sekarang 3x seminggu seperti biasa juga masih belom abis-abis.

Buat kualitas ngga perlu diraguin lagi. Produk ini ngga mengandung paraben, mineral oil, propylene glycol, dan SLS. Di kemasan produk juga ada keterangan dermatologically tested and no animal testing.

Dengan harga segitu menurutku pribadi udah wow banget. Cuma yaa buat yang ngga suka dengan sensasi kesat di kulit kayak aku, setelah scrubbing mesti siap-siap maskeran pake masker yang bantu ngelembabin dan bikin kulit jadi lebih silky smooth. Jangan lupa juga abis scrubbing dan maskeran gunakan pelembab.

Thanks for reading and have a nice day.

Keamanan Ekstra Untuk Akun Google

Minggu, 14 Juli 2013
Hai teman-teman :D
Mungkin udah banyak yg tau tentang verifikasi 2 langkah ini. Kalo aku sih baru tau kemarenan hahahahah xD 



Untuk mulai pake verifikasi 2 langkah

Selain itu, cek juga settingan keamanan akun google kita di >>> security google <<< 
Liat bagian pemberitahuan atau notifikasi di settingan keamanan. Sesuaikan (email dan nomor hp), trus bagian ponsel-nya dicentang juga. Kalo ada aktivitas yang mencurigakan, google akan mengirim pesan langsung ke ponsel kita. 
Buat liat-liat aktivitas akun kita, bisa dicek di bagian aktivitas terbaru (masih di bagian security google).
Aku udah trauma karena akun facebookku pernah dihack, trus masang status sinting gitu *curcol. Aku ngga gitu tau efektivitas verifikasi 2 langkah dalam menjaga keamanan akun google/blog/gmail, karena aku bukan orang IT. Tapi untuk jaga-jaga ada baiknya teman-teman terutama yang perlu perlindungan ekstra buat email dan blognya untuk mulai menggunakan verifikasi 2 langkah.

Thanks for reading ♥ Love you all

Glutera Aman Ngga Sih?

Jumat, 12 Juli 2013

Dulu Glutera meragukan karena belum terdaftar di BPOM, tetapi menggunakan izizin DEPKES. Padahal untuk jenis pangan fungsional, masuk ke dalam ranahnya BPOM.

BPOM (Badan Pengawasan Obat dan Makanan) bertanggung jawab atas tata kelola perbekalan farmasi, mulai dari pengelolaan dan izin pengadaan bahan baku kefarmasian, pemberian izin produk farmasi (obat dan makanan), melakukan evaluasi atas produk farmasi yang telah didistribusikan, melakukan pengawasan dll dll. BPOM menjamin perbekalan farmasi yang beredar aman dikonsumsi dan tidak terjadi penyalahgunaan atas produk tersebut.

DEPKES (Departemen Kesehatan) mengurus masalah kesehatan secara umum. DEPKES bertanggung jawab supaya manusia Indonesia berada pada taraf kesehatan yang baik. DEPKES ini biasanya sebagai regulator terkait tata laksana pelayanan kesehatan dan pengelolaan tata laksana penyakit yang sedang berkembang.

Singkatnya, BPOM memberikan izin atas produk obat dan makanan (termasuk suplemen, obat-obatan, makanan, minuman, skin care, kosmetik, parfum badan macam cologne/body mist/dll, deodorant, dst dst).

Sedangkan DEPKES memberikan izin atas berdirinya rumah sakit, klinik, apotek, alat kesehatan, perbekalan kesehatan rumah tangga (kapas kecantikan, deterjen buat cuci baju, pemutih pakaian, pembersih lantai, antiseptik, pestisida rumah tangga, wadah, pelicin dan pewangi buat nyetrika, dll) dan seterusnya.

Penjelasan itu sebagian aku ambil dari kaskus, di [link] ini. Lengkapnya kamu bisa googling sendiri tentang izin BPOM meliputi apa aja, dan izin DEPKES meliputi apa aja hehehe.

---

Dulu aku ragu, karena sudah bawa-bawa FDA, tapi izinnya dari DEPKES. Kalo yang dimaksud adalah izin dari dinas kesehatan buat makanan, sekarang tuh namanya izin DINKES P-IRT (Pangan Industri Rumah Tangga, biasanya kayak makanan, snack-snack hasil industri rumahan skala kecil) daerah tingkat II Kotamadya/Kabupaten, bukan izin DEPKES (yang meliputi alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga).

Lebih jelasnya baca ini... aku dapet dari [link].

Pengecualian untuk permohonan izin DINKES P-IRT tidak dapat dipenuhi apabila pangan yang diproduksi berupa :
1. Susu dan hasil olahannya (Glutera bentuknya susu bubuk suplemen gitu kan ya?)
2. Daging, ikan, unggas dan hasil olahannya yang memerlukan proses dan atau penyimpanan beku
3. Pangan kaleng
4. Pangan bayi
5. Minuman beralkohol
6. Air minum dalam kemasan (AMDK)
7. Pangan lain yang wajib memenuhi persyaratan SNI
8. Pangan lain yang ditetapkan oleh Badan POM

Kedaftar BPOM belum tentu aman lho :) Itu cuma formalitas. Lagian produk ini bener-bener aman, udah banyak konsumen yang puas.

Kalo aku sih masih percaya BPOM. Senggaknya produk yang kedaftar di BPOM itu produsennya jelas, udah melalui tahap evaluasi, uji lab, pemeriksaan sarana produksi dan distribusi gitu-gitu deh. *cmiiw

---

Katanya lisensi dari Canada dan buatan Jepang. Tapi kalo disearch yang keluar iklan dari Indonesia semua. Jadi, yang katanya made in Japan, lisensi Canada, dikemas di Indonesia rada ngga wajar. Tolong kalo ada yang bisa bantu klarifikasi atau dikoreksi.

Kalo misal Glutera bukan produk abal-abal, pasti jelas alamat pabrik, perusahaannya, distributornya, dan lain-lain. Kalo dibilang lisensi Canada, ya dari perusahaan apa, begitu ^^ Karena katanya lisensi dari luar, aku coba cari-cari di ebay juga ngga ada.


Tapi kan artis-artis pada pake... Pasti aman dong.
Artis juga konsumsi bukan jaminan suatu produk itu bisa dipercaya dan pasti aman.

---

Oh iya, kalo diperhatiin baik-baik, yang dipromosikan adalah khasiat Glutathionnya, bukan Glutera.




Video dr Oz itu bahas glutathione, bukan Glutera. Dari promo-promonya jelas banget kalo ada pembentukan opini publik bahwa Glutera ini produk international yang aman dikonsumsi. Padahal yang dimaksud dr Oz ini adalah Glutathione-nya, ngga bahas produk Glutera.

Takutnya ntar kasusnya kayak si ABC Acai Berry yang mencatut nama Oprah. Oprah emang bahas tentang Acai Berry, tapi bukan ABC Acai Berry. ABC Acai Berry pun ternyata mengandung sibrutamine dan udah dicekal dibanyak negara. FDA juga ngepost tentang ABC Acai Berry ini. Ironisnya, di Indonesia masih ada aja yang nyari dan ngejualin.


Klik [link] ini, kalo mau baca artikel lengkap.

Dari kasus ABC Acai Berry itu, aku jadi agak ragu. Apa bener Glutera ini mengandung Gluthatione seperti yang diklaim para seller?

---

Di Philippines ada berita tentang produk glutathione palsu gitu. Ngaku-ngaku ngandung glutathione padahal pake NAC. Jadi, produk-produk glutathione yang ngga jelas bisa aja sebenernya ngga ngandung glutathione, tapi pake zat lain.


Temen-temen coba browsing-browsing aja ya tentang fake glutathione dan mislabel ingredient :D intinya banyak yang ngaku-ngaku pake glutathione sekian mg, tapi ternyata ngga. Pakenya NAC, buat ngeboost produksi glutathione dalam tubuh :D Jadi, dianjurkan untuk memakai produk yang ngandung glutathione dari merk yang udah punya reputasi bagus biar ngga dapet produk mislabel.

EDITED

Berhubung ada masukan, jadi ada yang perlu aku edit biar ngga ada mispersepsi lagi. Di postingan ini, aku ngga pernah bilang kalau NAC adalah kandungan berbahaya yang fatal segala macem.
Kenapa aku cantumin link-link tentang NAC? Supaya bisa mengimbangi berita dan pembaca tahu konteks berita tersebut adalah pemalsuan ingredient (mislabel: ngakunya glutathione, padahal NAC -prekursornya Glutathione). 

Aku cantumin capture-an side effect, maksudnya produk yang jelas-jelas kedaftar aja perlu diwaspadai side effectnya (sekali lagi, diwaspadai, aku ngga bilang berbahaya atau dihindari), apalagi yang produk abal-abal.

Link-link recommended buat baca-baca NAC
N-Acetylcysteine : What Should I Know About It?
Side Effects Of The NAC Supplement
This COMMON ANTIOXIDANT SUPPLEMENT could cause you loads of trouble

Link-link artikel tersebut udah aku sertain dari awal lho. Tujuannya, agar pembaca ngga salah persepsi tentang NAC, dan tetap bisa memandang kasus yang diberitakan oleh media Philippines tersebut sebagai penipuan konsumen dan kita harus aware, terutama sama produk yang belum jelas.

---
Lumayan nih buat dibaca-baca...


Baca lengkapnya di [link] ini


Baca lengkapnya di [link] ini

---

Sekali lagi, postingan ini ngga buat nyerang sapa-sapa ya. Mohon maaf sekali jika ada penyampaian dan pemilihan kata yang kurang berkenan, atau merasa postingan ini offensive.

Kalau ada yang salah terutama masalah perizinan mohon dikoreksi. Jika nantinya BPOM menerbitkan izin edar asli Glutera, sertifikasi aman, jelas halal dikonsumsi, terbukti mengandung glutathione (bukan NAC, atau kandungan lain yang bukan glutathione) bakal aku update kok postingan ini.

---

UPDATED 19/7/2013

Setelah ngecek ke BPOM via email, melalui email balesannya, pihak BPOM ngewanti-wanti:

Sampai saat ini produk Glutera tidak terdaftar di BPOM. Kami sarankan untuk tidak menggunakan produk tersebut karena belum dievaluasi keamanan, manfaat dan mutunya.

Kurang lebih sama dengan artikel online yg aku cantumin di atas. Teman-teman bisa cek sendiri melalui sms, telepon, atau email Unit Layanan Pengaduan Konsumen BPOM. Biar bisa tahu langsung juga dari pihak BPOM-nya.

Unit Layanan Pengaduan Konsumen
Badan Pengawas Obat dan Makanan
Telp/Fax : 021-4263333
SMS       : 021-32199000
Email      : ulpk@pom.go.id


Supaya ngga ada yang salah kaprah, aku emang janjikan bakal segera update postingan ini kalau produk ini telah terdaftar BPOM, jelas ingredientnya, jelas halal dikonsumsi. Tujuannya supaya reader dan visitor bisa dapat kabar terbaru seputar produk ini. Tapi, maaf aku ngga pernah mendukung statement bahwa produk yang belum jelas izin edar dan keamanannya boleh dikonsumsi hanya karena izinnya sedang diurus. Karena seperti yang udah aku ceritain panjang lebar di atas bahwa konsumen sebaiknya waspada, coba tanya langsung dan tetep follow up ke BPOM-nya.
Ada tambahan lagi, must read :D


---


UPDATED 20/7/2013

Kenapa sih bikin postingan ginian?
Kenapa sih ngurusin perizinan?
Dll dll dll


Coba deh thread tersebut dikunjungi dan dibaca dengan seksama (kalo perlu baca mulai dari page pertama). Thread tersebut aktif dari tahun 2011 sampai sekarang. Supaya sumber informasi mengenai urgensi lisensi produk dan kejelasan ingredient, produsen, dll ngga cuma dari blog ini saja.

Forum itu sangat kaya informasi karena banyak review dan pengalaman menggunakan produk gajebo yang mudah-mudahan bisa membuka hati dan pikiran teman-teman semua. Kalo perlu temen-temen bisa diskusi langsung di forum tersebut :D

---

UPDATED 22/7/2013

Ada masukan informasi dari reader ^^
Link komen

Endah Wahyuni 22 Juli 2013 08.34

"Kemarin ngobrol2 sama temen yang ngantor di PT. Beirsdoff soalnya (perusahaan Nivea) :D

Terus dia bilang, produk makanan dan minuman itu regulasinya lebih rumit dari produk kosmetik (Glutera termasuk minuman kan ya?). Sebagai perbandingan, produk kosmetik selain harus mengantongi ijin Depkes dan BPOM, harus ada sertifikat CPKB. Tetapi produk makanan dan minuman, terutama makanan dan minuman dengan bahan-bahan yang dianggap beresiko, selain syarat di atas, juga harus memenuhi persyaratan HACCP, mencantumkan nilai ADI, serta harus menyertakan efek mutagenik, karsinogenik, dan teratogenik. Jadi, kalau emang belum jelas syarat kesehatan pangannya, mending jangan dikonsumsi.

CPKB = Cara Pembuatan Kosmetik yang Baik
Sertifikat ini dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia sebagai indikator bahwa sebuah perusahaan kosmetik telah memenuhi persyaratan untuk memproduksi kosmetik.

HACCP = Hazard Analysis Critical Control Point
Kurang lebih adalah analisis batas dosis bahaya sebuah produk bahan makanan dan minuman, mencakup tentang dosis, pengolahan, sumber bahaya, side efek, dll.

ADI = Acceptable Daily Intake
Adalah jumlah asupan maksimal yang diperkenankan dan masih ditoleransi oleh tubuh. Bahan-bahan yang dianggap cukup beresiko, biasanya mencantumkan nilai ADI pada kemasannya. Contohnya coba lihat kemasan Diabetasol (pengganti gula untuk diabetes). Di situ pasti dicantumkan ADI natrium siklamat, ADI asesulfam, dan sebagainya, sebab tubuh kita ada batas penerimaan zat yang beresiko tersebut. Lain dengan makan nasi, walau habis 3 piring kalau kuat makannya ya nggak papa."

---

UPDATED 15/8/2013


Hai semua, sesuai janji yah, aku bakal update postingan ini kalo ada perkembangan apa gitu. Awal aku tau udah ada nomor BPOMnya pas tanggal 8 Agustus 2013. Oh iya, sekalian... aku menjawab komen-komen yang masuk di updatean post ini :D

Kenapa ga langsung update? 
Soalnya tunggu sampe bisa dicek di database registrasi BPOM. Aku mantau terus kok, sampe akhirnya tanggal 14 Agustus 2013, Glutera sudah bisa disearch di database registrasi BPOM.


Kenapa baru update sekarang?
Ntar kalo pas tanggal 8 aku update, disuuzonin lagi dikira oknum Glutera yang sengaja bikin booming bla bla bla. Jadi biar imbang, yaa tunggu sampe bisa disearch databasenya :D

Kenapa ga update saat itu juga (tanggal 14nya)?
Waktu pertama kali bisa disearch itu udah malem, paginya aku mesti berangkat ke pulau seberang. Yang penting udah sempet aku capture aja. Hari ini aku usahain segera update buat kalian.

Jadi, dari nomer registrasinya udah lumayan ngasi pencerahan ya. Kalo Glutera ini adalah produk lokal. Sebenernya ekspektasi awalku, pas nomernya keluar ya pake ML/TL/TI/SL/SI, ternyata MD. Jadi, kalo ada seller yang ngiklanin Glutera adalah produk impor, produk Jepang, ya bukan. Kalo bahan bakunya bisa jadi, tapi lebih jelasnya tanya pendaftarnya aja :D

---

FYI
Arti huruf di depan nomor produk pangan itu...
MD : Makanan dalam negeri
ML : Makanan Impor
Arti huruf di depan nomor produk obat tradisional
TR : Obat tradisional
TL : Tradisional lisensi
TI : Tradisional impor

Arti huruf di depan nomor produk suplemen
SD : Suplemen makanan lokal
SI : Suplemen makanan impor
SL : Suplemen makanan lisensi

---

Ini pendaftarnya... Jumlah produk yang didaftarkan 1, kalo diklik kedirect ke database registrasi Glutera di situs tersebut.


Buat yang pengen tau PT Mandala Cahaya Sentosa, klik [link] ini. Akan kedirect ke homepage ini...


Jadi yang dibilang anak perusahaan Nestle? PT CMS (Coffee Management Service)??
Simpulin sendiri ya...

Loh Glutera pangan fungsional??
Pangan fungsional adalah makanan dan bahan pangan yang dapat memberikan manfaat tambahan di samping fungsi gizi dasar pangan tersebut dalam suatu kelompok masyarakat tertentu. 

Pangan fungsional dimungkinkan memiliki sifat fungsional untuk seluruh populasi atau kelompok khusus yang didefinisikan secara jelas sebagai contoh khusus untuk usia tertentu atau untuk golongan yang memiliki sifat genetik tertentu. 

Selain itu, pangan fungsional juga mencakup produk yang dibuat secara khusus untuk meningkatkan penampilan fisik maupun kognitif. Itu aku kutip dari Wikipedia [link]

Kok bukan suplemen? Bedanya apa?


Aku kutip dari [link 1] ini. Selain itu juga ada file di internet tentang pangan fungsional dari [link 2] ini. Monggo dicek :D Kalo pengen tau lebih banyak lagi bisa googling sendiri, tanya ke ahlinya, atau ke perpus.

Lebih jelasnya, contoh pangan fungsional itu kayak oatmeal, yoghurt, sereal, tempe, agar-agar, dll dll dll.

Kenapa bisa beredar sebelum keluar izin resminya dari BPOM?
Maaf, aku ngga tau. Coba tanya ke seller atau distributornya :D

Sist aku tertarik/udah pake/udah nyetok tapi ragu tentang halal/bpom/palsu atau tidak dst dst dst... Gimana?

Kalo ragu, tunggu yang baru aja, beli di distributor resmi, yang udah ada nomer registrasi, udah jelas aman dan legal. Biar ngga deg-degan masalah keamanan dan palsu atau ngganya. Itu menurutku lho yaa kalo brosist pengen nyari amannya :D

---

UPDATED 13/11/2013
Glutera sudah dapat sertifikat halal. Dapetnya kapan, aku ngga tau pasti. Untuk lebih jelasnya coba aja hubungi LPPOM MUI ya, kalo pengen tanya-tanya lebih lanjut. Aku tau dari komen yang masuk. Terima kasih infonya ya :D

Aman ngga buat ibu hamil/menyusui?
Maaf, aku ngga tau :D

Kamu orang dari saingan/perusahaan lain yang mau ngejatuhin, nyerang, dst dst dst?

Nah sekalian, kali aja ada seller/customer yang kadung curiga dan suuzon macem-macem, saya luruskan. Saya ngga punya keterkaitan apa-apa dengan perusahaan dan produsen suplemen yang katanya musuh glutera ato orang suruhan produk tetangga segala macem.

Kalo bener produk itu jelas, ya kayaknya ngga perlu ngerasa terserang. Toh saya juga ngga maksud menjatuhkan, saya bertanya, dan beberapa yang bikin saya penasaran udah kejawab.

Banyak banget yang mencari informasi tentang Glutera dan sayangnya ngga semua seller/reseller/distributor ngasi informasi yang benar apa adanya. Cuma gegara yang posting di blog tentang "Glutera Aman atau Ngga" (sejauh ini) cuma saya saja, jadi dikiranya nyerang, nyari kontroversi, dst dst dst. 

Padahal ya sebelum postingan ini dipublish udah banyak yang mengkritisi, komplain, penasaran. Apalagi makin hari makin banyak produk ngga jelas yang kalo dikonsumsi bisa jadi bahaya buat tubuh.

Mungkin setelah Glutera sudah kedaftar di BPOM ini, pertanyaan-pertanyaan semisal kok udah bisa beredar sebelum keluar izinnya, ingredient, produsennya siapa, dst dst dst bakal tetep rame dipertanyakan orang-orang, konsumen, calon konsumen ke seller atau resellernya. 

Kenapa? Ya karena emang masih banyak yang perlu diklarifikasi dari iklan dan klaim produknya. Cuma, buat saya, sampai di sini sudah lumayan kejawab.

---

Oiya, mulai sekarang saya tidak mau lagi menanggapi komentar yang membahas dan menuduh saya atau orang-orang yang memberikan testimoni yang kurang baik tentang produk ini (di blog ini, forum, atau situs lain) sebagai kompetitor atau saingan.

Sapa deh kompetitornya, dari awal diributin terus :'( Kayaknya produk dan penyedia jasa terkenal yang udah lama beredar (kosmetik, pangan, bahkan operator seluler, dst) di Indonesia ngga gini-gini amat nuduh konsumennya T.T 

Misal produk mereka ada yang bikin jerawat, menyebabkan fisik ngedrop, atau bentuk kerugian lain yang dilaporkan konsumen, mereka ngga asal nuduh dan/atau memojokkan orang yang komplain. Biasanya, sebagai bentuk tanggung jawab ya mereka bakal evaluasi produk, ngasih solusi, menyiapkan crisis management, dst.

Lagian, kasian banget kalo ternyata orang yang bener-bener pake dan mengeluh tentang produk ini dituduh sebagai kompetitor. Jadi, kalo mo bahas testimoni (baik yang oke atopun yang kurang menunjukkan hasil) ya silakan, tapi tolong jangan lagi bahas masalah kompetitor di postingan ini ya, terima kasih :D

---

Alhamdulillah, case closed.

Teman-teman yang saya hormati, karena produk ini sudah jelas (terdaftar di BPOM dan ada sertifikat Halal), saya tutup updateannya yah. Soal keamanan produk untuk dikonsumsi sudah cukup sampai di sini saja. Perkembangannya hanya seputar pengalaman orang-orang menggunakan glutera. 

Cuma ya mesti hati-hati belinya, karena sepengamatan saya banyak yang komplain dapet barang palsu dari online shop ^^; jadi harus pinter-pinter cari seller yang kredibel/tepercaya kalo mau beli yang asli.

Menurut saya (setelah resmi terdaftar di BPOM) yang jadi titik perhatian konsumen sekarang bukan keamanan atau kualitas, tapi ngefek atau ngganya produk ini. Coba googling aja, banyak konsumen yang sharing pengalaman di situs atau forum. Karena saya ngga konsumsi, jadi ngga bisa komentar ^^; nyimak aja.

Wallahu a'lam.
Thanks for reading and have a nice day.

Alhamdulillah, Ramadhan! (Recommended Youtube Channels)

Assalamu'alaykum warahmatullah wabarokatuh

Alhamdulillah masih diizinin untuk berjumpa dengan Ramadhan tahun ini. Aku pengen sharing beberapa channel youtube yang oke buat ditonton, terutama di bulan Ramadhan kayak gini nih. Udah hari ke-3 Ramadhan sih, tapi belum telat-telat amat kan yah hihihihi.. Yuk mari disimak xD

---




Ramadhan checklist-nya berguna banget lho... Selembar doang tapi lumayan bisa jadi reminder dan goal selama Ramadhan, gratisan pula hehehehe... Mau download? Klik [link] ini.


---

Oiya, ada video reportase wartawan Jepang (Ikegami Akira) tentang Islam dan Muslim di Saudi Arabia. Dia membantah pandangan bahwa semua Muslim adalah teroris. Video ini kayak sarana yang ditujukan kepada masyarakat Jepang agar lebih mengenal Islam. Biar ngga ada prasangka aneh-aneh lagi tentang Islam di Jepang. Keren bangetlah pak Ikegami ini. Kalo ngga salah, videonya dibikin akhir Desember 2012 *cmiiw.

Cuma ya emang antara budaya arab dan Islamnya sendiri ada yang abu-abu gitu. Kayak misalnya tentang kewajiban berhijab. Cewe kan wajib berhijab dari yang bukan mahram, tapi di video itu cewe-cewe mudanya ngga berhijab kalo di rumah. Jadi kesannya ya pake abayanya di luar rumah saja, kalo di rumah walo ada tamu cowo ngga apa-apa kalo ngga berhijab. Padahal sebenernya ngga gitu.


Kalo mau versi hard sub englishnya klik link ini...


---

Eniwei, seru banget yah planning dan kegiatan Ramadhan sodara-sodara kita dari negara lain. Sampe bikin guide dan banyaaak banget goal yang mereka targetin selama bulan Ramadhan. Semoga bisa jadi bahan introspeksi dan penyemangat buat kita untuk memanfaatkan momen Ramadhan kali ini. Soalnya kan kita gatau masih bisa ketemu Ramadhan taun depan ato ngga :D

Salam cantik lahir batin.
Thanks for reading and have a nice day.
Wassalamu'alaykum warahmatullahi wabarokatuh.

Maskeran Bagusnya Pake Madu Apa?

Sabtu, 06 Juli 2013

Maskeran bagusnya pake madu apa?
Jawabannya sudah jelas yah. Hasil terbaik diperoleh dengan menggunakan madu asli atau madu murni.

Buat dikonsumsi (makan/minum) memang lebih top pake madu berkualitas tinggi. Tapi untuk maskeran, hasil tiap madu kurang lebih sama. Karena itulah misal ada yang nanya "itu mesti pake madu apa?" maaf banget kalo aku jawabnya terserah, tergantung selera dan kondisi kantong, dst. Karena setelah coba maskeran pake beberapa merk madu, hasilnya ga gitu beda jauh.

Etapi yang perlu dipahami, madu murah (yang ngga jelas asli atau campuran) itu kandungan yang baik-baik dan nutrisinya jelas kurang dibanding yang murni.
Oh iya, hati-hati kalo beli madu, jangan di tempat yang ngga kredibel. Walau pengen yang murah terjangkau, sebaiknya tetep cari di supermarket ato minimarket terpercaya. Seenggaknya mereka ngga akan masok barang abal-abal.

---

Ini 3 merk madu yang paling sering aku pake. Untuk maskeran 2-3 hari sekali, rata-rata ukuran jar segini cukup untuk sebulanan lebih.

Flora Madu Hutan Tropis (Tropical Forest Honey)
Isi bersih 100 ml.
Harga : sekitar Rp 13.000 di Indomaret.


Flora Madu Hutan Tropis aku pake pas lagi ngirit dan belom sempet belanja ke supermarket. Madu ini paling gampang dikerubutin semut, jadi aku taro di mangkuk kecil berisi air biar ngga disemutin.
---

Madu Golden Age
Isi bersih 275 gr.
Harga : sekitar Rp 31.000 di Hypermart.


Madu ini biasanya aku beli pas stok madu Al-Shifa lagi kosong. Teksturnya kerasa lebih pekat dibanding Flora dan Al-Shifa.

Kalo diliat dari keterangan produk yang tercantum di jar, Golden Age ini 100% madu Australia dengan kualitas tertinggi. Diproduksi dari tumbuhan dan rerumputan yang hanya didapatkan di kawasan Australia Barat. Tanpa ditambah pemanis, bahan pewarna, bahan kimia, maupun bahan pengawet. Golden Age adalah produk Australia yang dikemas oleh Madu Nusantara Solo - Indonesia.

---

Madu Al-Shifa
Isi bersih 125 gr.
Bonus 2 catering pack.
Harga : sekitar Rp 28.000 di Hypermart.
Buy 1 jar 125 gr FREE 2 catering pack

Madu Al-Shifa jadi lumayan affordable karena ada kemasan mininya. Kemasan sedangnya sekitar Rp 80.000an ke atas kalo ngga salah ingat. Ngomong-ngomong, di botol kacanya ada keterangan kalo madu ini impor dari Jeddah, Saudi Arabia.

---

Tampilan madu-madunya...



Buat pembaca yang menguasai madu-maduan, bisa sharing juga di kotak komen... Kenapa yah madu yang katanya ngga ada tambahan pemanis bisa ada endapan gula pasir di dasar jar/botol? Awalnya aku pikir itu madu yang dioplos gula, tapi dari keterangannya itu 100% natural honey... Sekarang jadi bingung, apa itu bentukan yang wajar atau emang dicampur gula...?

Updated 7/7/2013
Sudah kejawab... kesimpulannya...

Madu (baik yang murni maupun yang aspal) bisa mengalami kristalisasi, ciri-cirinya kurang lebih seperti di foto. Kristalisasi terjadi kalo madu ditaro di temperatur yang dingin, dan kristal/granulnya itu bisa ilang kalo dipanasin. 

Tapi kalo dipanasin, kualitas madunya malah jadi ngga bagus, bisa rentan bakteri. Jadi, kalo madunya udah dipanasin berkali-kali, madunya udah ngga layak konsumsi. Kristalisasi itu bukan indikasi madunya udah jelek kok, itu proses normal.


Selain itu, jenis tumbuhan asal madunya juga ngaruh ke cepet atau ngganya kristalisasi terjadi. Madu dengan kandungan fruktosa yang tinggi (dari tupelo) bisa tahan ngga mengkristal selama setahun, sedangkan yg dari dandelion misalnya lebih cepat mengalami kristalisasi. Kandungan glukosa dan tingkat kelembaban ngaruh ke cepat atau ngganya madu mengkristal.

Kristalisasi juga dipengaruhi oleh proses yang dialami madu sebelum dipasarkan. Madu yang melewati semi-processed dan madu yang udah diproses mengalami kristalisasi yang lebih cepat dibanding madu mentah (yang ngga diproses sama sekali).

Disemutin atau ngga itu bukan jaminan buat ngecek kemurnian madu. Madu terdiri dari campuran gula dan senyawa lain (intinya ngandung fruktosa, glukosa, maltosa, sukrosa, gula, air, abu, dan lain-lain). Semut butuh suplai karbohidrat dan protein, dan madu itu ngandung karbohidrat... Jadi yagitu deh :D

Sejauh ini belum ada tes rumahan yang bener-bener bisa buat nguji kemurnian madu yang beredar di pasaran (kecuali buat kalian-kalian yang ngambil madu langsung dari tempat budidaya madu, pasti tau dong kalo itu madu asli hehehehe). Uji kemurnian madu yang paling reliabel adalah AOAC Stable Carbon Isotope Ratio Analysis.

----

Madu relatif cocok dipake untuk semua tipe kulit. Tapi dengan segudang manfaat madu, pada kenyataannya, ada juga orang-orang yang kulitnya alergi madu. Jadi, kalo memang ga cocok, jangan dipaksain ya :D

Sekali lagi, hasil maskeran pake 3 madu itu ngga beda jauh. Tiga-tiganya bisa menghaluskan, melembabkan, dan mengencangkan kulit, tapiii (in my opinion lho yaa...) yang kerasa paling silky smooth hasilnya adalah madu Al-Shifa dan yang bikin kulit terasa lebih kencang adalah madu Golden Age.

Wallahu a'lam.
Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.