Quick Post : Oatmeal dan Alergi

Kamis, 27 Juni 2013

Sebelumnya maap banget ya, lama ga ngecek-ngecek blog, jadi telat bales-balesin komennya. Semingguan yang lalu aku alergi gara-gara salah makan dan kayaknya emang lagi ngga fit juga hahahaha.

Ini foto yang aku ambil sore ini sih, udah ngga gitu keliatan sebenernya, cuma tinggal bekasnya saja. Cahaya dan kameranya juga ngga gitu oke (lagi mendung), jadi rada ngeblur. Yang paling keliatan sih emang di jidat dan hairline. Kalo di pipi 2 harian lalu udah mulai ngelopek bekasnya. So much betterlah...


Pesan moral : segatel apapun, jangan digaruk! Nanti ninggalin bekas atau malah luka...

Jadi, setelah makan, muncul beberapa benjolan merah (kayak bentol digigit nyamuk/semut) nyut-nyutan gitu di mukaku. Kulit muka juga jadi rada gatal, badan jadi anget, dan malemnya dateng tamu bulanan *luar biasa... Lagi di kosan pula. Kalo di rumah biasanya langsung ngubek-ngubek laci nyari persediaan obat (lupa nama tabletnya apan, bukan ctm).

Alhamdulillah, setelah minggu lalu ngegoler-ngegoler ga jelas, sekarang udah rada mendingan ^^; rencananya kalo gatel-gatel dan merahnya berlanjut pengen langsung ke dokter. Sekarang udah rada kempes benjolannya, tinggal bekas dan brindil-brindil di antara alis dan hidung doang. But it's okaylah...

Untung kali ini ga parah (--") soalnya aku pernah alergi sampe sekujur badanku panas memerah, gatel-gatel pula. Itu gara-gara makan kepiting yang masaknya ga bener ato ga bersih, jadi racunnya nyebar. Wallahu a'lam.

Yang aku lakuin...

(1) Maskeran pake oatmeal aku diemin sekitar 5-10 menitan trus dibasuh pake aer biasa
(2) Pas cuci muka juga pake oatmeal, sisanya aku pake buat ngusap-ngusap tangan juga.
(3) Banyak-banyak minum aer putih
(4) Minum susu beruang. Btw, yang bikin heran sampe sekarang itu susu sapi, dibilang susu beruang, trus iklannya naga (abaikan...).

Oatmeal yang aku pake kali ini bukan yang merk Quaker, tapi yang dikemas ulang sama hypermart "Value Plus". Sama aja kok guys :D malah ternyata lebih lembut oatnya value plus hahahaha x))


Yah intinya aku mau sharing info kalo oatmeal ini bantu banget redain gatel-gatel dan nyut-nyutan di mukaku, alhamdulillah :D

Thanks for reading and have a nice day.

My Favorite DIY Facial Mask (For Oily/Acne Prone Skin)

Jumat, 07 Juni 2013

Bahan-bahan yang dibutuhkan


Takaran adonan masker (cukup untuk wajah dan leher)...

1 sendok makan madu
3 sendok kecil tepung beras
2 sendok kecil bubuk kayu manis
1 sendok kecil bubuk kunyit

* Perbandingan aslinya, 1 sdm (madu) : 2 sdk (tepung beras) : 2 sdk (bubuk kayu manis) : 2 sdk (bubuk kunyit).

Perhatian!

Tidak semua orang cocok dengan kunyit dan kayu manis. Jika di awal pemakaian kulit terasa tidak nyaman atau muncul reaksi tidak wajar seperti merah meradang, perih, panas, segera hentikan pemakaian. Baiknya gunakan masker DIY lain yang lebih gentle di kulit seperti madu atau oatmeal.



Ingat...
  • Ini masker sekali pake. Jadi jangan buat dalam porsi banyak. Adonan masker seperti ini tidak bisa disimpan, mesti langsung dipake.
  • Pake bando/bandana dan  ikat rambut, supaya rambutnya ngga nempel-nempel di masker.
  • Hati-hati karena maskernya bisa nempel di kerah baju.
  • Oles dan ratakan adonan masker di kulit wajah dengan menggunakan jari tangan yang bersih.
  • Jangan mengoleskan masker di area sekitar mata dan mulut.
  • Pasang timer 15 menit di hp. Maskerannya 15 menit saja :D Lebih dari itu kulit wajah bisa kemerahan, karena masker ini menggunakan kunyit dan kayu manis.
  • Setelah 15 menit, langsung dibasuh dengan air biasa. Jangan menggunakan masker ini sebagai scrub, karena butirannya cenderung kasar.
  • Biasanya setelah dibasuh, aku bersihin lagi pake facial foam, make sure aja ngga ada bekas yang tertinggal.
  • Setelah maskeran, lembabkan kulit dengan pelembab wajah favoritmu ^^

What's cool?

Madu

Manfaatnya banyak. Madu bersifat antibakteri dan antiinflamatori. Bagus banget buat kulit yang berjerawat. Madu dapat menghaluskan dan melembabkan kulit. Meski madu ini termasuk bahan maskeran alami yang sangat oke buat semua tipe kulit, ternyata ada juga lho yang ngga yang cocok pake madu di kulitnya. Jadi, sebelum maskeran pake madu, sebaiknya dicoba dulu di kulit. Kalo madunya bikin kulit kamu jadi gatel atau perih, sebaiknya jangan maskeran pake madu. 

Oiya, kamu bisa pake madu apa aja, tergantung selera ^^ tapi untuk hasil yang lebih halus dan lembut bagusnya sih pake madu murni/asli. Kalo aku biasanya pake madu biasa (yang harganya kejangkau hihi, maklum anak kos) juga oke-oke aja, ngga gitu beda jauh hasilnya :D

Tepung beras 

Mampu mencerahkan kulit, mengatasi kerut, pigmentasi, dan noda-noda di wajah. Geisha dikenal rutin memakai tepung beras untuk merawat kulit. Bahkan mereka juga bedakan pake tepung beras lhoo, makanya kulit wajah mereka pun mulus-mulus kayak porselen. Brand-brand premium juga banyak yang menggunakan kandungan beras sebagai agen pencerah dalam produknya. 

Bahan-bahan yang aku pake itu low budget. Kalau mau hasil yang lebih memuaskan, bisa coba buat tepung sendiri dari beras Jepang yang digiling atau browsing tentang tepung beras organik di online mal.

Kayu manis 

Dari jaman dulu digunakan sebagai antiseptic, astringent, antifungal, dan antiviral. Kayu manis bagus banget buat mencegah dan mengatasi jerawat ringan (1-2 biji, bukan break out jerawatan semuka lho ya). Jerawatku jadi cepat kering dan ngga gampang nyebar setelah rutin memakai masker ini :D 

Bagi sebagian orang, kayu manis ini bisa kerasa pediiiihh banget. Jadi, yang ngerasa kayu manisnya bikin kulit jadi memanas, sebaiknya takarannya dikurangi, bisa juga diskip (tidak pake kayu manis), dan jangan kelamaan maskerannya.

Kunyit 

Dapat mencegah penuaan dini karena mengandung antioksidan, mencerahkan kulit, mengatasi noda bekas jerawat, menjaga elastisitas kulit, dan lain-lain. Banyak yang ngga mau maskeran pake bubuk kunyit untuk menghindari warna kuning yang membekas di kulit. Tenang ajaa, kalo dicampur pake tepung beras ngga bikin kuning-kuning di kulit kok. Tentang masker kunyit juga udah pernah aku post di [link] ini.

Gambar di bawah ini adalah foto before-after kulit tangan yang aku olesin masker kunyit selama 15 menit. Perbandingan yang aku pake adalah 1 sdm madu : 4 sdk tepung beras : 3 sdk bubuk kunyit.


Selain tepung beras, masker kunyit juga ngga bikin kulit menguning kalo dicampur plain yoghurt atau susu. Setelah dibasuh, sebaiknya tetep bersihin lagi untuk mastiin ngga ada ampas atau bekas kuning kunyit di kulit.

Ngomong-ngomong, kulit bisa menggelap kalo kita maskeran siang-siang atau ga suka pake sunscreen/sunblock. Sebaiknya maskeran di sore atau malam hari dan setelahnya langsung gunakan pelembab. Selain itu, rajin-rajinlah menggunakan sunscreen/sunblock, terutama sekitar jam 10 pagi sampe jam 3 sore, meskipun cuaca mendung sekalipun (karena UVA itu masih ada walau awan mendung).

Dicoba dulu campuran yang gimana yang paling oke di kulit kamu. Yang aku posting ini ngga saklek kok, bisa dicocokin sesuai selera dan kondisi kulit kamuSoalnya masker ini bisa jadi terlalu "keras" buat sebagian orang. 

---

In my opinion...

Masker ini sudah aku gunakan selama 4 bulan. Idealnya digunakan 2-3 hari sekali (jangan keseringan, salah-salah malah bikin kulit kering dan mudah iritasi ^^;). Oiya, tiap aku pulang dari mal atau jalan-jalan seharian, biasanya akan muncul bakal jerawat. Nah, sepulang jalan-jalan, aku langsung bersihin muka trus maskeran deh pake adonan ini, besoknya jerawatnya ga jadi.

Masker ini bagus untuk merawat/memelihara kulit yang berminyak dan rentan jerawat, tapi bukan untuk mengatasi break out jerawat yang parah. Buat yang sedang berjerawat (dan ngga sengaja kayu manisnya jatohnya kebanyakan), bakal ngerasain panas dan celekit-celekit di spot jerawat, bahkan bekas jerawatnya. Segera basuh dengan air jika ada reaksi yang tidak diinginkan.

Biasanya celekit-celekit ngga tertahankan itu kalo maskeran pake madu dan bubuk kayu manis doang. Itu sumpah panaaaaaass dan nusuk banget rasanya, ngga nyampe 3 menit aku udah nyerah. Walau muka udah dibasuh pun tetep kerasa panas, kulitku sampe memerah gitu (--") ya lumayan sih jerawat kering, tapi zzzzzz sensasinya bener-bener ngga bisa ditolerir... 

Sejauh ini, campuran 4 bahan ini yang paling oke, bikin kulit jadi kenyal empuk, halus, dan lembut banget. Aku jadi ngga gampang jerawatan sejak rutin pake masker ini. Kalo buat mencerahkan dan memudarkan bekas jerawat so-so-lah, kerasa bedanya kalo udah rutin pake beberapa lama. Btw, temen-temen kosku juga ada yang nyoba masker ini dan mereka suka :D

Ingat, kalo emang ngga cocok sama diy mask, ya ngga perlu ditelateni.
Masih banyak masker lain yang bisa dieksplor.

Updated! September 2016

Saya sudah tidak menggunakan masker DIY tepung-madu-kunyit-kayu manis. Tipe kulit saya sekarang adalah kombinasi dengan area kering yang dominan. Kondisinya juga rentan dehidrasi. Masker rempah tidak sesuai untuk dijadikan perawatan pendamping kulit saya saat ini ^^

Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.

Ristra Skin Bleaching Cream

Selasa, 04 Juni 2013
Gara-gara iseng dan suka ngga sadar utak-atik jerawat, jadilah jerawat ninggalin beberapa spot bekasnya di kulit.Dua-tiga bulanan lalu aku coba pake Ristra Skin Bleaching Cream selama beberapa hari. Sebelum baca lebih lanjut, perlu dipahami bahwa reaksi kulit dan cepat-lambatnya skin care menunjukkan hasil itu bisa aja berbeda buat tiap orang yaa :D

Loh trus essence Hada Labonya gimana?
Di kulitku, Hada Labo Ultimate Whitening Essence-nya emang mampu mencerahkan dan meratakan warna kulit, tapi kurang nampol buat ngatasin spot noda jerawat yang mencokelat dan menghitam. Jadi pengen nyoba produk yang katanya ampuh buat ngatasin noda di kulit.

Ngomong-ngomong ada label Halal dari MUI di kemasan dos krim ini.
Harga Rp 52.000, bisa beli online di [link] ini.


What's cool? dikutip dari corporate profile di [link] ini.
Ristra merupakan brand kesehatan dan kecantikan yang sudah mempunyai karakter kuat di masyarakat pengguna kosmetik sebagai Tropical Skin Expert. Semua produk PT. Ristra Indolab sudah dipersiapkan sedemikian rupa sehingga pasti melalui hasil uji klinis serta penelitian intensif dan pengembangan dari tes microbiological menjadi tes dermatological yang canggih dan aman. 

Produk tidak bisa dipasarkan sebelumnya tanpa diuji melalui kelengkapan standar uji klinis/medis yang telah ditetapkan dengan standar baku dan tinggi oleh dr. Retno I.S. Tranggono, SpKK (Cosmetodermatologist). 

Produk yang tergolong dalam Skin care dan kosmetika Ristra Group adalah Ristra, Platinum (Anti aging skin care), Trustee (kosmetika pertama di Indonesia yang ditujukan khusus untuk “wanita muda”, karena wanita muda membutuhkan kosmetik yang sesuai dengan kondisi kulitnya)

Packaging



Tekstur


Deskripsi produk [link]
Krim pemutih yang sangat efektif menghilangkan noda-noda hitam di wajah. Aman dipakai karena tidak mengandung bahan berbahaya bagi kulit. Dengan pemakaian teratur, noda-noda hitam akan segera berkurang dan kemudian menghilang. Hanya digunakan pada malam hari.

Kalo keterangan di kertas dalam dos kemasan...
Ristra Skin Bleaching Cream diformulasikan dan dikembangkan melalui uji kimia-fisika dan uji biologi oleh tim peneliti di Laboratorium R&D. Ristra Skin Bleaching Cream ini termasuk golongan perawat kulit. Dengan komposisi yang lengkap, krim ini dapat dipergunakan untuk memutihkan kulit dan menghilangkan noda-noda hitam, sehingga kulit menjadi halus dan bercahaya cerah.

Petunjuk pemakaian
Bersihkan kulit wajah Anda terlebih dahulu dari sisa-sisa make up, debu, dan lain-lain agar krim dapat bekerja secara efektif.

Oleskan krim ini secara tipis dan merata pada kulit wajah Anda. Pakailah setiap malam selama 2-4 jam dan hasilnya akan tampak sesudah pemakaian selama 2-3 minggu. Jika kulit terasa kering, dianjurkan memakai Ristra Extra Moist Night Repair Cream, Ristra Moisturizing Cream, atau Ristra Renutri Base Lotion.

Komposisi
Purified water, Paraffin liq, Citric acid, Cetanol, Sodium Lauryl Sulfate, Olive oil, Titanium Dioxide, Allantoin, Methylparaben, Fragrance.

---

In my opinion...

Selama 2 mingguan pake, noda-noda gelap bekas jerawatku lumayan memudar, wow! Kalo pake krim ini bener-bener mesti ikutin petunjuk pemakaiannya. Aku pernah pake krim ini lebih dari 4 jam alias ketiduran, lupa mesti bersihkan muka. Besoknya langsung muncul jerawat. Jadi kalo bisa sih, pakenya jangan deket-deket jam tidur, ntar malah kebablasan.

Tekstur krim ngga terlalu thick dan kerasa ngelembabin banget pas diolesin di kulit. Setelah dibersihkan ya tetep efeknya bikin kulit jadi kering. Mencerahkan di aku ngga ya, tapi mudarin bekas jerawat iya banget :D

Akhirnya aku ngga lanjutin pake krim ini sampe sekarang (cuma pake 2 mingguan). Awal-awal ngolesin krim bleaching rasanya gatel hehehe. Reaksi ini mungkin ngga semua orang ngalamin yaa...

Oh iya, menurutku krim ini baiknya dipake sampe spot bekas jerawatnya keliatan memudar aja, abis itu distop (ngga dipake terus-terusan). Trus kulitnya dirawat pake produk skin care lain. Itu aku simpulin dari pengalamanku sendiri sih. Tapi untuk lebih jelasnya bisa tanya-tanya di customer care-nya Ristra di [link] ini.

Buat yang kulitnya kering, setelah wajah dibersihkan dari krim ini, sebaiknya pake pelembab yang bisa ngunci kelembaban kulit, biar ga kering kulitnya.

Semoga bermanfaat.
Thanks for reading and have a nice day.